Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjelasan: “Plot” Iran untuk menculik seorang jurnalis pembangkang dari Amerika Serikat

Jaksa federal di Amerika Serikat pada hari Selasa Empat warga Iran dituduh merencanakan penculikan seorang jurnalis dan penulis yang berbasis di New York yang sangat kritis terhadap pemerintah Iran.

Meskipun dakwaan yang disegel oleh Departemen Kehakiman tidak mengungkapkan tujuan plot, Reuters mengkonfirmasi bahwa jurnalis Iran-Amerika Masih Alinejad, seorang kontributor untuk layanan bahasa Persia yang didanai pemerintah AS Voice of America dan yang telah melaporkan masalah hak asasi manusia di Iran.

Setelah dakwaan diumumkan, Alinejad mengatakan dia terkejut, dan bahwa dia telah bekerja sama dengan FBI sejak agen tersebut menghubunginya delapan bulan lalu dengan foto-foto dirinya yang diambil oleh orang yang diduga sebagai konspirator.

Pihak berwenang AS telah menuduh bahwa terdakwa adalah agen intelijen Iran, dan bahwa percobaan penculikan Alinejad merupakan bagian dari tren yang didirikan oleh Teheran dalam beberapa tahun terakhir, di mana para aktivis di luar negeri ditipu untuk melakukan perjalanan ke tujuan di mana mereka diculik dan kemudian dikirim ke Iran. .

Bagaimana unsur-unsur Iran yang diduga berencana untuk menculik Ali Ahmadinejad?

Ali Nejad, yang adalah seorang jurnalis di Iran, melarikan diri dari negara itu pada tahun 2009 setelah mengalami masalah karena menulis artikel yang kritis terhadap Presiden Mahmoud Ahmadinejad.

Alinejad telah secara luas meliput pelanggaran hak asasi manusia di Iran, termasuk penangkapan sewenang-wenang, diskriminasi terhadap perempuan, dan penggunaan penyiksaan untuk membungkam para pembangkang. Tahun lalu, saya menulis di sebuah surat kabar bahwa pejabat pemerintah Iran telah memulai kampanye di media sosial yang menyerukan agar dia diculik.

READ  Kelas Pegasus | Kursi yang dipimpin oleh CJI untuk mendengarkan petisi N. Ram, Sashi Kumar pada 5 Agustus

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda

Menurut jaksa AS, pada 2018, pemerintah Iran mencoba mengajak anggota keluarga Alinejad di Iran untuk mengundang mereka ke negara ketiga, tampaknya dengan tujuan menculiknya di sana. Jaksa mengatakan kerabatnya menolak tawaran itu.

Model ini mirip dengan yang digunakan pada 2019 untuk menangkap Ruhollah Zam, seorang jurnalis kritis Iran yang tinggal di Prancis yang dibujuk ke negara ketiga tempat ia diculik dan dibawa ke Iran. Dia dieksekusi pada Desember tahun lalu.

Setelah itu tidak berhasil, pada bulan Juni tahun lalu, pemerintah Iran mulai merencanakan untuk menculiknya dari Amerika Serikat sendiri, menurut dakwaan. Untuk melakukan ini, agen menyewa penyelidik swasta di Amerika Serikat untuk terus memantau Ahmadinejad dan keluarganya di Brooklyn, mengklaim bahwa dia hilang dari Dubai dan melarikan diri dari negara itu untuk menghindari pembayaran utang. Ini termasuk siaran video HD langsung yang menunjukkan rumahnya.

Salah satu terdakwa dalam plot penculikan menggunakan layanan daftar real estat online untuk mendapatkan tangkapan layar dari rumah Ali Nejad dan jalan sekitarnya, dan mencari rute dari rumahnya ke daerah tepi laut Brooklyn. Agen lain meneliti apa yang disebut dakwaan kapal cepat gaya militer untuk mengungsi dari Manhattan melalui laut, dan melakukan penelitian tentang perjalanan laut dari New York ke Venezuela, musuh Amerika Serikat dan teman rezim Iran.

Awal tahun ini, Alingad diberitahu tentang plot tersebut oleh FBI, dan dia dan suaminya dibawa ke serangkaian rumah persembunyian saat menyelidiki kasus tersebut.

Audrey Strauss, Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York, mengatakan para konspirator berencana untuk “memindahkan secara paksa korban yang mereka tuju ke Iran, di mana nasib korban tidak pasti,” menurut laporan Reuters.

READ  lebih jelas | Pegasus dan undang-undang pengawasan di India

Dalam dakwaan, jaksa mengidentifikasi satu dari empat orang yang dituduh merencanakan penculikan sebagai Alireza Chafarooqi Farahani yang berusia 50 tahun, seorang pejabat intelijen Iran, dan tiga lainnya sebagai “aset intelijen Iran,” menurut laporan New York Times. Keempatnya tinggal di Iran dan masih buron.

Bergabunglah sekarang : Penjelasan Saluran Telegram Ekspres

Orang kelima, yang tidak dituduh berpartisipasi dalam plot tersebut tetapi mendukungnya, ditangkap dari negara bagian California, AS.

“Ini bukan plot film yang dibuat-buat,” kata William Sweeney, kepala Biro Investigasi Federal New York, dalam sebuah pernyataan.

“Kami menuduh bahwa kelompok yang didukung pemerintah Iran berkonspirasi untuk menculik seorang jurnalis yang berbasis di AS di sini di tanah kami dan secara paksa mengembalikannya ke Iran,” kata Sweeney.