Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penulis Salman Rushdie menggunakan ventilator setelah menikam penyerang

Salman Rushdie diterbangkan ke rumah sakit di mana dia menjalani operasi darurat.

New Delhi:
Penulis Salman Rushdie ditikam di leher dan perutnya di sebuah acara sastra di New York, Amerika Serikat, pada hari Jumat. Penulis berusia 75 tahun itu menggunakan ventilator dan bisa kehilangan matanya. Polisi mengidentifikasi penyerangnya.

  1. Agen penulis mengatakan bahwa Salman Rushdie telah memotong saraf di lengannya, merusak hati dan mungkin kehilangan salah satu matanya. “Beritanya tidak bagus,” tulis agen Andrew Wylie dalam email. “Salman kemungkinan besar akan kehilangan salah satu matanya, lengannya telah terputus sarafnya, dan hatinya telah ditikam dan rusak.”

  2. Polisi Negara Bagian New York mengatakan penyerangnya adalah Hadi Matar, 24, dari New Jersey. “Motif serangan itu masih belum jelas,” kata para pejabat.

  3. Tinjauan awal media sosial Matar menunjukkan bahwa dia bersimpati pada “ekstremisme Syiah” dan isu-isu Korps Pengawal Revolusi Islam Iran.

  4. Pak Rushdie berulang kali ditikam oleh Hadi Matar yang bergegas ke peron dan menyerangnya. Henry Reese, sang hub, juga mengalami cedera kepala dalam serangan itu.

  5. Visual dan foto yang beredar di media sosial menunjukkan beberapa orang bergegas ke peron dan memindahkan tersangka ke tanah, sebelum ditangkap oleh petugas polisi yang hadir di acara tersebut.

  6. Seorang dokter dari masyarakat memberikan perawatan medis sampai kedatangan responden darurat pertama. Mr Rushdie kemudian diterbangkan ke rumah sakit di mana ia menjalani operasi darurat.

  7. Serangan itu terjadi ketika Rushdie hendak memberikan pidato di Institut Chautauqua dekat New York City. Ada sekitar 2.500 orang yang hadir, yang kemudian dievakuasi. “Apa yang banyak dari kita saksikan hari ini adalah ekspresi kebencian yang kejam yang mengguncang kita sampai ke inti,” kata Yayasan Chutokwa dalam sebuah pernyataan setelah serangan itu.

  8. Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan menggambarkan serangan itu sebagai “mengerikan” dan “tercela”. “Kita semua di pemerintahan Biden-Harris berdoa untuk kesembuhannya yang cepat.” Sullivan mengatakan dalam sebuah pernyataan. Gubernur New York Cathy Hochhol mengutuk penusukan itu dan memuji Rushdie sebagai “seorang individu yang telah menghabiskan puluhan tahun berbicara kebenaran kepada kekuasaan.”

  9. Seorang warga negara Inggris keturunan India – tinggal di AS selama 20 tahun – Salman Rushdie telah menghadapi ancaman selama beberapa dekade atas bukunya tahun 1988, The Satanic Verses. Beberapa ulama menilai novel tersebut tidak menghormati Nabi Muhammad.

  10. Pemimpin Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini memberikan hadiah di kepalanya menyerukan pembunuhannya. Dia menghabiskan hampir satu dekade di bawah perlindungan polisi di Inggris, bersembunyi dan sering berpindah rumah. Rushdie mulai kehabisan nyawanya setelah pemerintah Iran mengatakan pada tahun 1998 bahwa mereka tidak akan menerapkan “fatwa” atau fatwa itu. Rushdie telah tinggal di Amerika Serikat sejak tahun 2000.

READ  Saham dunia mencapai posisi terendah 3 minggu, minyak naik di tengah kekhawatiran Rusia-Ukraina Oleh Reuters