Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penutupan KTT G20 di New Delhi;  Macron mengatakan hal itu menegaskan isolasi Rusia

Penutupan KTT G20 di New Delhi; Macron mengatakan hal itu menegaskan isolasi Rusia

  • Perkembangan terkini:
  • Presiden Turki Erdogan mengatakan dia “tidak putus asa” mengenai kemungkinan menghidupkan kembali perjanjian gandum Laut Hitam
  • Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pengumuman G20 bukanlah kemenangan diplomatis bagi Rusia
  • Macron mengatakan Rusia muncul dengan terisolasi dari pertemuan puncak tersebut
  • Perdana Menteri Jepang: Agresi Rusia terhadap Ukraina mungkin mengguncang fondasi G20

NEW DELHI (Reuters) – KTT G20 berakhir di New Delhi pada hari Minggu dengan India menyerahkan kepemimpinan kelompok tersebut kepada Brasil, sementara Amerika Serikat dan Rusia memuji konsensus yang tidak mengutuk Moskow atas perang di Ukraina, namun menyerukan dia. Anggota menghindari penggunaan kekerasan.

Perdana Menteri India Narendra Modi meminta para pemimpin kelompok tersebut untuk mengadakan pertemuan virtual pada bulan November untuk meninjau kemajuan proposal kebijakan dan tujuan yang diumumkan pada akhir pekan.

“Merupakan tanggung jawab kami untuk mempertimbangkan saran yang telah dibuat untuk melihat bagaimana kemajuan dapat dipercepat,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pada hari Sabtu, kelompok tersebut mengadopsi deklarasi para pemimpin yang tidak mengutuk Rusia atas perang tersebut tetapi menyoroti penderitaan manusia yang disebabkan oleh konflik tersebut dan meminta semua negara untuk tidak menggunakan kekerasan untuk merebut wilayah.

Konsensus ini ternyata mengejutkan. Dalam minggu-minggu menjelang KTT, perbedaan pandangan mengenai perang mengancam akan menggagalkan pertemuan tersebut, dengan negara-negara anggota Barat menuntut invasi Moskow dan Rusia mengatakan akan memblokir resolusi apa pun yang tidak mencerminkan posisinya.

Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, ketua delegasi Rusia, mengatakan bahwa KTT tersebut merupakan keberhasilan bagi India dan juga bagi negara-negara Selatan, yaitu negara-negara berkembang di dunia.

Ia mengatakan pada konferensi pers bahwa posisi negara-negara Selatan dalam perundingan tersebut membantu mencegah Ukraina membayangi agenda G20. “India telah menyatukan anggota G20 dari negara-negara Selatan.”

READ  Rencana sedang berlangsung untuk menghubungkan dari Mediterania ke India melalui Teluk | berita india

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan bahwa deklarasi KTT tersebut “berhasil dalam mempertahankan prinsip bahwa negara tidak boleh menggunakan kekuatan untuk merebut wilayah atau melanggar integritas teritorial, kedaulatan, atau independensi politik negara lain.”

Jerman dan Inggris juga memuji keputusan tersebut, namun Ukraina mengatakan “tidak ada yang bisa dibanggakan”.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Minggu bahwa G20, yang didirikan untuk menyelesaikan masalah ekonomi internasional, belum tentu bisa mengharapkan kemajuan diplomatik dalam perang di Ukraina.

Namun dia mengatakan pengumuman G20 bukanlah kemenangan diplomatis bagi Rusia.

“G20 ini sekali lagi menegaskan isolasi Rusia,” kata Macron dalam konferensi pers setelah upacara penutupan KTT. “Saat ini, mayoritas anggota G20 mengutuk perang di Ukraina dan dampaknya.”

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan: Invasi Rusia ke Ukraina adalah sesuatu yang dapat mengguncang fondasi kerja sama di G20.

“Hal ini juga mempunyai dampak yang signifikan terhadap perekonomian global melalui perkembangan seperti kenaikan harga pangan dan energi yang berkelanjutan.”

Invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022 telah menyebabkan puluhan ribu orang tewas, jutaan orang terpaksa mengungsi, dan menabur gejolak ekonomi di seluruh dunia. Moskow, yang mengatakan pihaknya melakukan “operasi militer khusus” di sana, membantah melakukan kekejaman apa pun.

Berjalan tanpa alas kaki

KTT tersebut juga mengakui Uni Afrika, yang memiliki 55 negara anggota, sebagai anggota tetap G20, yang menegaskan masuknya lebih banyak negara berkembang ke dalam blok tersebut.

READ  Pernyataan paling keras Joe Biden mengenai perang Gaza: “Israel mulai kehilangan dukungan” | berita Dunia

Mengatasi masalah keamanan pangan, Lavrov mengatakan Rusia akan kembali ke perjanjian Laut Hitam yang memungkinkan Ukraina mengekspor biji-bijian jika tuntutan Moskow dipenuhi. Moskow menarik diri dari perjanjian tersebut pada bulan Juli karena apa yang digambarkannya sebagai kegagalan memenuhi tuntutannya untuk menerapkan perjanjian paralel yang meringankan aturan ekspor makanan dan pupuk.

Dokumen KTT tersebut menyerukan keamanan aliran biji-bijian, makanan dan pupuk dari Ukraina dan Rusia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa Rusia, Ukraina dan Turki akan terus membahas perjanjian gandum tersebut, dan mengatakan bahwa menghidupkan kembali perjanjian tersebut “bukannya sia-sia.”

Pada hari Minggu, para pemimpin dunia, termasuk Presiden AS Joe Biden, Olaf Scholz dari Jerman, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Fumio Kishida dari Jepang, mengunjungi tugu peringatan pahlawan kemerdekaan India Mahatma Gandhi.

Sebagian besar pemimpin bertelanjang kaki saat berjalan menuju lokasi kremasi jenazah Gandhi setelah pembunuhannya pada tahun 1948 oleh seorang ekstremis Hindu.

Biden kemudian berangkat ke Vietnam, melewatkan sesi terakhir KTT tersebut. Gedung Putih mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui adanya pembicaraan dengan Lavrov atau Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang, yang memimpin delegasi negara mereka pada pertemuan puncak tersebut.

Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin tidak hadir dalam pertemuan puncak tersebut.

“Ini adalah salah satu KTT G20 yang paling sulit dalam hampir dua puluh tahun sejarah forum ini… Diperlukan waktu hampir 20 hari untuk menyepakati deklarasi tersebut sebelum KTT dan lima hari di sini dalam waktu dekat,” kata Svetlana Lukash, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia. Kantor berita Rusia Interfax mengutip pernyataan negosiator pemerintah G20.

READ  Longsoran batu besar di sebuah danau terkenal di Amerika Serikat tertangkap kamera

“Hal ini bukan hanya disebabkan oleh beberapa perbedaan pendapat mengenai isu Ukraina, namun juga karena perbedaan posisi dalam semua isu utama, yang pertama dan terutama adalah isu perubahan iklim dan transisi menuju sistem energi rendah karbon…”

Seorang pejabat Uni Eropa, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan pada hari Minggu bahwa perang di Ukraina adalah isu yang paling kontroversial dalam perundingan tersebut.

“Tanpa kepemimpinan India, hal ini tidak akan mungkin terjadi,” kata pejabat tersebut, seraya menambahkan bahwa Brasil dan Afrika Selatan juga memainkan peran penting dalam mempersempit perbedaan.

Pelaporan tambahan oleh Krishn Kaushik. Ditulis oleh Sanjeev Miglani dan Raju Gopalakrishnan. Penyuntingan oleh Jacqueline Wong dan Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru