Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penyebaran virus corona telah menurun. Sekarang kemajuan telah berhenti: tembakan

Penurunan jangka panjang dalam kasus COVID-19 secara nasional dapat menutupi beberapa titik panas yang muncul di bagian atas Amerika Serikat. Penyakit ini menyerang negara bagian Mountain West seperti Colorado, Utah dan Wyoming dengan keras, tetapi bahkan beberapa bagian dari Timur Laut telah menghadapi peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kasus dan rawat inap.

Helen H. Richardson/MediaNews Gr/Denver Posting melalui Getty Images


Sembunyikan teks

Tombol teks

Helen H. Richardson/MediaNews Gr/Denver Posting melalui Getty Images

Penurunan jangka panjang dalam kasus COVID-19 secara nasional dapat menutupi beberapa titik panas yang muncul di bagian atas Amerika Serikat. Penyakit ini menyerang negara bagian Mountain West seperti Colorado, Utah dan Wyoming dengan keras, tetapi bahkan beberapa bagian dari Timur Laut telah menghadapi peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kasus dan rawat inap.

Helen H. Richardson/MediaNews Gr/Denver Posting melalui Getty Images

Amerika Serikat telah memasuki jalan keluar yang tidak nyaman dan berkepanjangan dari gelombang delta yang terjadi selama musim panas.

Selama beberapa minggu, rendahnya kasus dan rawat inap di rumah sakit telah memberikan harapan menjelang musim liburan, ketika orang Amerika akan bepergian dan menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan, tetapi kemajuan telah terhenti baru-baru ini, dengan kasus meningkat atau stagnan di lebih dari 20 negara bagian.

Faktanya, tingkat kasus harian di negara itu sekitar 72.000 selama dua minggu terakhir ketika epidemi pecah, terutama di bagian utara negara itu. Sekitar 40.000 orang dirawat di rumah sakit karena COVID-19, kurang dari setengah puncaknya pada awal September.

Wilayah Mountain West – di mana cakupan vaksinasi cenderung rendah – adalah yang terburuk, terutama Colorado, Wyoming dan Montana. Bagian Barat Daya dan Barat Tengah juga mencoba mengendalikan ketinggian. Bahkan beberapa wilayah timur laut yang sangat diserbuki mengalami peningkatan selama musim gugur.

Pemodelan menunjukkan bahwa kasus cenderung tetap tinggi selama musim liburan tetapi tidak akan mempercepat peningkatan nasional baru seperti tahun lalu, katanya. Dr. David Rubin, yang memimpin grup model COVID-19 di Children’s Hospital of Philadelphia.

READ  SpaceX meluncurkan prototipe Starship SN20 dalam uji utama 6 mesin (video)

“Beberapa minggu ke depan akan benar-benar memberitahu kita tentang musim liburan,” katanya. “Saya memiliki optimisme yang hati-hati, terutama di daerah yang saat ini sangat divaksinasi.”

Sekarang anak-anak yang lebih kecil mulai divaksinasi, itu dapat membuat perbedaan besar dalam mengendalikan kasus ketika keluarga berkumpul bersama. Ini memberi Robin “harapan terbesar bahwa hari-hari terburuk kita telah berakhir.”

Tetapi beberapa ahli kurang optimis tentang arah epidemi ini.

“Ada cukup kayu bakar manusia untuk membakar kebakaran hutan yang disebabkan oleh virus corona,” katanya. Michael Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di University of Minnesota. Para peneliti di sana memperkirakan bahwa sekitar 70 juta orang Amerika tetap rentan terhadap virus karena kombinasi kekebalan yang lemah dan kurangnya vaksinasi.

“Ini tidak akan terlihat seperti pada bulan Januari karena kami memiliki banyak kekebalan,” katanya. Dr Julie Parsonette, Profesor Epidemiologi dan Kesehatan Penduduk di Universitas Stanford. “Tapi kita akan melihat gelombang — puncak gelombang akan turun dan turun, tapi kita masih akan melihatnya saat populasi menjadi lebih kebal.”

Epidemi mencengkeram Pegunungan Rocky

Dengan kasus menurun di selatan, banyak bagian barat mengalami lonjakan terburuk mereka.

“Dalam 12 tahun saya berada di rumah sakit, pekerjaan menjadi jauh lebih sibuk, termasuk dibandingkan musim gugur yang lalu,” katanya. Dr Andy Dunn, kepala perawatan primer di Wyoming Medical Center, rumah sakit terbesar di negara bagian. “Kami melihat lebih banyak pasien COVID, dan kami melihat pasien COVID yang lebih sakit.”

Dengan Hanya sekitar 44% dari populasinya yang telah divaksinasi lengkap, Wyoming berperingkat lebih rendah dari hampir semua negara bagian lainnya. Kenyataan itu, bersama dengan kedatangan jenis virus corona Delta, telah membuat Rumah Sakit Den bersiap selama berbulan-bulan: “Kami tahu itu akan menyerang, jadi itu sangat menegangkan.”

READ  Mengapa hanya mamalia yang memiliki taring? Studi menjelaskan asal usulnya yang mengejutkan

Di Utah, pejabat kesehatan hampir memberlakukan rencana di seluruh negara bagian untuk melegalkan perawatan musim gugur yang lalu, dan sekarang situasinya terlihat hampir sama buruknya, katanya. Dr Angela Dunn, direktur eksekutif Departemen Kesehatan Salt Lake County.

“Kami benar-benar berada dalam krisis dalam hal mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan,” katanya. “Ketika pasien membutuhkan tempat tidur ICU, butuh dua hingga tiga jam karena semuanya penuh. Biasanya 10 menit.”

Yang membuatnya cemas, banyak anggota masyarakat tampaknya tidak menyadari penderitaan di rumah sakit setempat. Harapan Dunn bahwa ini akan membuat lebih banyak orang mendapatkan vaksinasi — tingkat vaksinasi Utah sekitar 53% — belum terwujud. “Kami hanya melihat penyerapan yang sangat lambat,” katanya.

Sementara itu, Gubernur Colorado Jared Polis, memberi perintah Yang memungkinkan rumah sakit untuk menolak beberapa pasien jika perlu dan menjelaskan kapan rumah sakit dapat mengaktifkan Standar krisis negara untuk rencana perawatanKarena menghancurkan pasien mengisi unit perawatan intensif.

“Kami memiliki semua pasien dengan COVID ini, tetapi kami juga memiliki banyak pasien lain yang tidak kami temui selama lonjakan besar terakhir kami,” Dr.Michael Baron, direktur medis pengendalian dan pencegahan infeksi di UCHealth, sistem kesehatan terbesar di Colorado.

Tumpukan pasien lain, seringkali orang yang terlambat dalam perawatan, dan kekurangan staf telah menempatkan rumah sakit mereka dalam posisi yang genting. Colorado telah memvaksinasi lebih dari 60% populasinya terhadap COVID-19, menempatkannya di depan banyak negara bagian tetangga lainnya. Tetapi Barron mengatakan bahwa masih banyak orang yang berpotensi rentan terhadap infeksi atau dapat mengalami komplikasi karena sistem kekebalan mereka yang lemah.

“Sebagian besar pasien yang kami lihat adalah mereka yang belum divaksinasi,” katanya.

Pelajaran yang dipetik dari lonjakan pasukan di Vermont

Bahkan beberapa negara bagian yang menetapkan standar untuk kampanye vaksinasi yang berhasil selamat dari gelombang besar infeksi pada musim gugur ini.

Vermont adalah contoh nyata.

Negara bagian telah memvaksinasi lebih dari 70% populasinya terhadap COVID-19, termasuk sebagian besar orang tua. Namun, itu membuat rekor baru dalam kasus virus corona harian bulan lalu, meskipun tingkat per kapitanya tidak setinggi banyak negara bagian pada puncaknya.

READ  Korban virus korona berusia 103 tahun mendapatkan Vaksinasi: Kambing dan Soda: NPR

“Kami memiliki lebih banyak atau lebih pasien pada saat ini daripada kapan pun selama dua tahun terakhir,” katanya. Dr Rick Hildebrandt, kepala kedokteran rumah sakit di Rutland Regional Medical Center di Rutland, Vermont. “Tetapi kami belum pernah melihat skenario seperti itu di bagian lain negara di mana COVID telah membanjiri sistem rumah sakit.”

Faktanya, COVID-19 mewakili sebagian kecil dari keseluruhan volume pasien di rumah sakit Vermont, yang juga berjuang dengan ruang gawat darurat yang penuh sesak dan konsekuensi dari perawatan yang ditangguhkan. Namun, tekanan tambahan dari lonjakan virus corona telah mendorong rumah sakit “beroperasi di luar kapasitasnya selama berminggu-minggu,” katanya. Dr.. Tim LaheyMD, seorang dokter penyakit menular di UVM Medical Center.

“Ini adalah seruan yang jelas bagi negara bagian lain untuk mengejar Vermont: Hanya karena Anda memiliki tingkat vaksinasi dewasa yang tinggi tidak berarti permainan berakhir,” katanya.

Sementara kasus-kasus sekarang cenderung menurun di negara bagian itu, Lahey mengatakan peningkatan di sana juga mengungkapkan bahwa strategi “hanya vaksin” – yang tidak menggunakan intervensi seperti masker – dapat berisiko ketika sebagian kecil populasi tetap tidak divaksinasi. .

Tetapi pengalaman Vermont menegaskan bahwa negara bagian yang divaksinasi dengan baik dapat menghindari jenis bencana yang terlihat di negara bagian lain seperti Idaho dan Wyoming di mana separuh populasi, jika tidak lebih, tetap tidak divaksinasi, rumah sakit penuh sesak, dan tingkat kematian jauh lebih tinggi.

“Data tidak tersedia pada saat ini dalam hal perlindungan vaksinasi masyarakat luas terhadap penyakit parah,” kata Robin dari CHOP.

Beberapa kota besar di Timur Laut juga mengalami peningkatan penularan pada musim gugur ini, katanya, tetapi mereka “masih bertahan dengan baik” dan itu bisa berarti mereka “terbukti agak tangguh selama musim liburan.”