Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penyelaman mendalam Laffy Lube untuk mencari kehidupan alien membuat rekan-rekannya curiga

Penyelaman mendalam Laffy Lube untuk mencari kehidupan alien membuat rekan-rekannya curiga

Pada 8 Januari 2014, sebuah bola api ditembakkan dari luar angkasa melalui atmosfer bumi dan jatuh ke laut, di utara Pulau Manus di lepas pantai timur laut Papua Nugini. Lokasi, kecepatan, dan kecerahannya direkam oleh sensor pemerintah AS dan diam-diam disimpan dalam database kejadian serupa.

Data itu bertahan selama lima tahun, sumber yang tak terbantahkan sampai Avi Loeb, seorang ahli astrofisika teoretis di Universitas Harvard, dan Amir Siraj, seorang sarjana di universitas tersebut, menemukannya pada tahun 2019. Berdasarkan catatan kecepatan dan arahnya, Mr Siraj mengidentifikasi bola api tersebut sebagai sangat ekstrim.

Bulan lalu, Dr. Loeb memimpin ekspedisi untuk memulihkan pecahan bola api dari dasar laut Samudra Pasifik bagian barat. Tanggal 21 Juni katanya diklaim yang dia miliki. Dia mengatakan penemuan semacam itu, yang membuat kecewa banyak rekannya, mungkin merupakan cara para ilmuwan menemukan bukti kehidupan di luar bumi.

“Bukan makhluk biologis, seperti yang Anda lihat di film-film fiksi ilmiah,” kata Dr. Loeb. “Kemungkinan besar alat teknologi dengan kecerdasan buatan.”

Namun, banyak astronom melihat pengumuman tersebut sebagai contoh terbaru dari Dr. Loeb yang membuat pengumuman aneh yang terlalu memaksa dan terlalu terburu-buru. Ucapannya (dan promosi Video di Times Square tentang pencarian kehidupan di luar bumi) Mereka mengatakan bahwa persepsi publik mendistorsi cara kerja sains yang sebenarnya.

“Orang-orang bosan mendengar klaim liar Avi Loeb,” kata Steve Desch, ahli astrofisika di Arizona State University. “Itu mencemari sains bagus—membingungkan sains bagus yang kita lakukan dengan kegembiraan konyol ini dan menyedot semua oksigen keluar ruangan.”

Dr. Desch menambahkan bahwa banyak dari rekan-rekannya sekarang menolak untuk terlibat dengan karya Dr. Loeb tentang tinjauan sejawat, proses di mana para ilmuwan saling mengevaluasi penelitian untuk memastikan bahwa hanya penelitian berkualitas tinggi yang dipublikasikan. “Ini adalah gangguan nyata dari proses peer-review dan metode ilmiah,” katanya. “Ini sangat membuat frustrasi dan melelahkan.”

dr. Loeb juga belajar Katalog bola api Dari Pusat Studi Objek Dekat Bumi di NASA. Hal ini menyebabkan penemuan objek tersebut pada tahun 2014. Dari orientasi dan kecepatan tumbukan—28 mil per detik—Dr. Loeb dan Mr. Siraj menyimpulkan bahwa bola api bergerak terlalu cepat untuk sesuatu yang berhubungan dengan gravitasi matahari. Artinya, seperti Oumuamua, dia juga harus berada di antara bintang-bintang.

Mereka menulis sebuah kertas tentang penemuan pada tahun 2019. Awalnya ditolak oleh The Astrophysical Journal, tetapi jurnal yang sama menerimanya untuk diterbitkan November lalu, beberapa bulan setelah Komando Luar Angkasa AS mengumumkan Dalam catatan yang beredar di Twitter bahwa pengukuran kecepatan bola api cukup akurat untuk menyimpulkan asal antarbintang.

READ  Studi menemukan vaksin Pfizer dan Moderna dapat memberikan perlindungan dari COVID selama bertahun-tahun, karena Australia berjuang untuk menahan varian delta

Daya tarik kekuasaan itu tidak cukup, kata Peter Brown, fisikawan meteorit di Western University di Ontario. Tidak diketahui seberapa akurat data Departemen Pertahanan AS, yang memengaruhi seberapa besar kemungkinan objek tersebut berasal dari luar negeri.

“Kami tahu dari pengalaman, mengoperasikan jaringan radar berbasis darat dan jaringan optik, bahwa Anda sering menemukan bahwa banyak persen dari semua peristiwa yang Anda deteksi tampaknya antarbintang,” kata Dr. Brown. Selama ini, lanjut dia, hampir semua kejadian tersebut dapat dikaitkan dengan kesalahan pengukuran.

Brown dan yang lainnya juga khawatir dengan kurangnya keterlibatan Dr. Loeb dengan komunitas ahli yang mempelajari bola api yang terbang cepat.

Perjalanan terbaru Dr. Loeb ke laut untuk menyelamatkan sisa-sisa meteorit tersebut didanai oleh $1,5 juta dari Charles Hoskinson, seorang pengusaha mata uang kripto, dan diorganisir oleh misi EYOS. Pelayaran berlangsung sekitar 60 mil laut di utara Pulau Manus sepanjang jalur yang diharapkan dari Fireball 2014. Selain Mr. Hoskinson, Dr. Loeb didampingi oleh sekelompok ilmuwan, insinyur, pelaut, dan kru kamera. Dia mendokumentasikan perjalanan dan hasilnya dalam 42 jilid (dan terus bertambah). Serangkaian posting blog yang diterbitkan sendiri.

Selama dua minggu, tim sains menyeret kereta luncur yang dirancang khusus dilengkapi dengan magnet, kamera, dan lampu melintasi dasar laut, mengambilnya secara berkala untuk mencari potongan logam dari bola api 2014 yang menempel di permukaannya. Pada akhirnya, mereka menemukan lusinan manik-manik berkilau, masing-masing berdiameter kurang dari satu milimeter. Analisis awal di kapal menunjukkan bahwa pelet ini sebagian besar terbuat dari besi, dengan logam lain dalam jumlah yang lebih kecil.

Ini tidak umum ditemukan di perairan sekitar Pulau Manus, kata Maurice Teevey, ahli geofisika kelautan di Woods Hole Oceanographic Institution yang tidak terlibat dalam ekspedisi tersebut tetapi menggunakan robot bawah air untuk memetakan area dasar laut tersebut. Sebaliknya, sedimen dan abu vulkanik sangat subur – material yang tidak banyak bergerak setelah mengendap di dasar laut.

Ini, bersama dengan kebulatan bagian yang diambil — menunjukkan bahwa mereka dulunya aerodinamis — tampaknya sangat menentukan bagi Dr. Tivey. “Jadi saya kira dia menemukan potongan-potongan itu,” katanya.

Kecurigaan tentang upaya tersebut telah berkobar baru-baru ini Konferensi Asteroid, Komet, dan Meteorit yang terjadi selama Ekspedisi Laut Dalam. Di sana, Dr. Dish berargumen bahwa jika bola api bergerak dengan kecepatan yang dilaporkan, tidak akan ada yang tersisa untuk ditemukan – meteorit itu akan terbakar habis di atmosfer. Bahkan dalam skenario yang paling dermawan, katanya, hanya satu miligram material yang tersisa, dan akan tersebar di area seluas puluhan kilometer persegi di sepanjang dasar laut.

READ  Pneumonia misterius membunuh dua orang di Argentina dan merawat empat orang lainnya

Dr. Brown juga mempresentasikan di konferensi tersebut, menjelaskan analisis terbaru menggunakan data dari berbagai instrumen untuk memverifikasi pengukuran 17 objek yang tercantum dalam katalog bola api NASA yang sama yang digunakan oleh Dr. Loeb dan Mr. Siraj. untuk dia hasilyang telah diterima untuk dipublikasikan di The Astrophysical Journal, menunjukkan bahwa data katalog sering mendapatkan arah dan kecepatan yang salah dan besarnya kesalahan untuk pengukuran kecepatan meningkat untuk objek dengan kecepatan lebih besar.

Kesalahan ini, jelas Dr. Brown, cukup besar untuk memindahkan bola api tahun 2014 dari orbit tidak terikat ke orbit terikat – yang berarti itu mungkin bukan di antara bintang-bintang. Dia menemukan bahwa jika objek benar-benar bergerak dengan kecepatan mendekati 12,5 mil per detik saat tumbukan, kecerahan, kepadatan, dan tarikan aerodinamisnya lebih cocok dengan model teoretis meteorit.

Atas dasar ini, Dr. Brown menyimpulkan bahwa bola api kemungkinan besar dipengaruhi oleh kecepatan yang lebih rendah. “Jika kecepatannya dilebih-lebihkan,” katanya, “objek tersebut, dalam arti tertentu, berada dalam ranah yang kita lihat dalam kaitannya dengan objek tata surya lainnya yang terikat.”

Dr tidak setuju. Lumasi dengan penolakan ini.

“Ketika saya dididik sebagai fisikawan, saya diberitahu ketika Anda memiliki model dan tidak sesuai dengan data, itu berarti Anda harus merevisi model Anda,” katanya merujuk pada pengukuran di katalog NASA.

Dia juga percaya, tidak seperti banyak rekannya, bahwa sensor militer AS dapat dipercaya, meskipun dia tidak memiliki akses ke pembacaan mentahnya. “Mereka bertanggung jawab atas keamanan nasional,” kata Dr. Loeb. “Saya pikir mereka tahu apa yang mereka lakukan.” Bahwa dia dan timnya menemukan apa yang mereka yakini sebagai pecahan meteorit 2014 di lokasi yang ditunjukkan oleh pengukuran tersebut membuatnya semakin yakin.

Pemerintah tidak mungkin untuk mendeklasifikasi keakuratan data perangkat ini. Jadi Dr. Loeb bergantung pada jenis bukti yang berbeda: Dia telah mengirim bola ke laboratorium di Universitas Harvard, Universitas California, Berkeley, dan Brucker di Jerman untuk menganalisis dan memberi tanggal secara akurat. Bola yang lebih tua dari tata surya kita, atau memiliki tanda isotop yang berbeda, pastilah antarbintang.

Di Berkeley, Dr. Loeb melakukan beberapa pemeriksaan pertama sendiri. Tes awal mengungkapkan keberadaan uranium dan timbal, dan kelimpahannya dapat digunakan untuk memperkirakan usia material. Loeb mengklaim bahwa dua bola di sepanjang lintasan bola api yang diproyeksikan tampak setua alam semesta itu sendiri.

READ  Tonton SpaceX meluncurkan 46 satelit Starlink pada 27 April setelah penundaan

Ini berbeda dengan bola yang pulih lebih jauh dari jalur bola api, yang menurut Dr. Loeb berasal dari geologis atau dari meteorit yang berbeda. Dia memperkirakan bahwa bola ini berumur beberapa miliar tahun, dibandingkan dengan umur tata surya kita.

Tetapi bahkan jika bola api itu memang berasal dari lingkungan kosmik lain, diperlukan lebih banyak bukti untuk menunjukkan bahwa bola api itu terkait dengan kehidupan di luar bumi.

Menurut Don Brownlee, seorang astronom di University of Washington yang menggunakan magnet untuk mengumpulkan kelereng kosmik dari dasar laut pada tahun 1970-an, jika bola tersebut tidak mengandung nikel, kemungkinan besar bola tersebut bukan berasal dari meteorit alami. Di sisi lain, katanya, jika tidak ada oksigen yang ditemukan, kecil kemungkinan zat tersebut akan melewati atmosfer bumi. Dr telah dilakukan. sudah dilumasi tertulis Hasil awal itu tidak mengungkapkan nikel, tetapi tidak menyebutkan oksigen.

Dia terbuka untuk kemungkinan bahwa dia salah, tetapi dia juga suka menyebut bintang sains sebagai tanggapan atas masalah tersebut. “Einstein salah tiga kali lipat,” katanya, mengacu pada lubang hitam supermasif, gelombang gravitasi, dan keterikatan kuantum – semua penemuan yang sejak itu telah diakui dengan Hadiah Nobel Fisika. “Ini berguna untuk menguji gagasan secara empiris,” kata Dr. Loeb. “Biarkan pemandu menjadi pemandu.”

Menurut Dr. Desch, komunitas meteorit percaya bahwa objek antarbintang ada di luar sana, dan mereka sangat ingin salah satunya menabrak Bumi – belum ada bukti kuat tentang hal itu terjadi. “Saya hanya ingin meyakinkan publik bahwa para ilmuwan tidak mengada-ada,” katanya. “Apa yang dilihat publik di Loeb bukanlah cara kerja sains. Dan mereka seharusnya tidak berpikir terlalu jauh tentang itu.”

Masyarakat mungkin mendengar lebih banyak dari Dr. Loeb tentang memotong batu tambahan dari dasar laut. Akhir tahun ini, timnya berencana untuk kembali ke perairan utara Papua Nugini untuk mencari jejak yang lebih besar dari bola api 2014. Dan pada 2024, tim mengatakan akan mengunjungi sebuah situs di lepas pantai Portugal untuk sisa-sisa meteorit kedua yang dimiliki Dr. Loeb dan Pak Siraj. dikonfirmasi Dia berada di antara bintang-bintang.

“Dia bisa saja salah, tapi kita tidak akan pernah tahu kecuali kita melihatnya,” kata Rob McCallum, salah satu pendiri Ekspedisi EYOS dan penyelenggara utama ekspedisi terbaru.