Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perang antara Israel dan Hamas, sebuah kafe Amerika memecat pekerjanya untuk mencegah pelanggan Yahudi menggunakan kamar mandi

Perang antara Israel dan Hamas, sebuah kafe Amerika memecat pekerjanya untuk mencegah pelanggan Yahudi menggunakan kamar mandi

Video itu diambil di Farley’s East di Auckland.

Tiga pekerja kafe di California Utara, Amerika Serikat, dipecat setelah sebuah video menjadi viral yang menunjukkan mereka menghalangi seorang wanita Yahudi mengakses kamar mandi yang ditemukan grafiti anti-Israel. Insiden tersebut terjadi di Farleigh East di Auckland, di mana wanita tersebut ingin mendokumentasikan grafiti tersebut dengan foto. Video tersebut menunjukkan para pekerja menolak masuk dan melontarkan pernyataan anti-Semit. Pemilik kafe menggambarkan kejadian tersebut sebagai sesuatu yang “mengejutkan dan tidak dapat diterima” dan mengatakan bahwa para pekerja tidak lagi bekerja di sana.

Amy dan Chris Hilliard, pemilik Farley’s East, mengatakan mereka “terkejut dan terkejut” dengan perilaku karyawan mereka dan bahwa mereka bukan lagi karyawan perusahaan tersebut. Hilliard mengatakan tindakan karyawan tersebut “tidak mencerminkan nilai-nilai Farley East” dan bahwa perusahaan berkomitmen untuk menyediakan lingkungan yang ramah bagi semua pelanggan.

Tonton videonya di sini:

Kafe tersebut mengatakan di halaman Facebook-nya: “Kami tidak menoleransi perilaku apa pun di Farley’s yang membuat orang merasa tidak diterima atau tidak aman. Karena tindakan ini tidak sejalan dengan nilai-nilai kami, karyawan yang terlibat dalam insiden tersebut tidak lagi bekerja untuk Farley’s.”

“Apa yang awalnya merupakan dialog sipil antara karyawan kami dan klien Yahudi, telah berkembang menjadi situasi yang mengejutkan dan tidak dapat diterima. Insiden seperti ini memicu ketakutan dalam komunitas Yahudi dan melanggengkan kebangkitan anti-Semitisme di komunitas kami dan di seluruh dunia. ” Pemilik kafe menambahkan.

READ  Seorang hakim asal India menjadi orang kulit berwarna pertama yang dinominasikan ke Mahkamah Agung Kanada

Pernyataan kafe yang merujuk pada konflik Israel-Palestina itu menyerukan persatuan di masa-masa sulit ini.

“Sebagai umat manusia, hati kami sedih untuk setiap orang yang terkena dampak rasa sakit dan penderitaan yang terjadi di Timur Tengah sejak peristiwa mengerikan pada tanggal 7 Oktober. Tidak ada kata-kata yang dapat kami katakan secara memadai untuk mengungkapkan rasa sakit dan kengerian yang ditimbulkan oleh Hamas terhadap warga sipil yang tidak bersalah. Atau penderitaan dan kehilangan yang mengerikan telah dialami oleh warga Palestina yang tidak bersalah di Gaza sejak saat itu. Masa-masa sulit ini seharusnya menyatukan kita, bukan menciptakan perpecahan dan menciptakan kecemasan dan ketakutan. Kita bisa dan harus berbuat lebih baik, dan itu dimulai dengan menciptakan ruang yang aman bagi siapa pun. Mereka lebih lanjut berkata: “Siapa yang peduli dengan “Kafe kami.”