Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perang Rusia-Ukraina: Ukraina mengklaim pelanggaran gencatan senjata oleh pasukan Rusia menunda evakuasi Mariupol : The Tribune India


Reuters

Lviv/Kyiv (Ukraina), 5 Maret

Rusia bukanlah gencatan senjata yang disepakati di daerah-daerah tertentu, menggagalkan pabrik bersama untuk memungkinkan warga sipil mengungsi dari kota-kota garis depan seperti Mariupol, penasihat presiden Ukraina Oleksiy Arestovych mengatakan dalam siaran televisi, beberapa jam setelah Moskow mengumumkan. pasukannya telah berhenti menembak di dekat dua kota Ukraina yang terkepung pada hari Sabtu untuk memungkinkan perjalanan yang aman bagi warga sipil yang melarikan diri dari pertempuran.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan unitnya telah membuka koridor kemanusiaan di dekat kota Mariupol dan Volnovakha yang dikepung oleh pasukannya, kantor berita Rusia RIA melaporkan.

“Mulai pukul 1000 pagi waktu Moskow (0700 GMT), pihak Rusia mengumumkan gencatan senjata dan pembukaan koridor kemanusiaan untuk memungkinkan warga sipil meninggalkan Mariupol dan Volnovakha,” kata kantor berita Rusia mengutip kementerian pertahanan Rusia.

Di Mariupol, warga akan diizinkan untuk pergi selama jendela lima jam, mengutip pejabat kota yang mengatakan, saat invasi Rusia ke Ukraina memasuki hari ke-10.

Kota pelabuhan tenggara telah mengalami pemboman berat, sebuah tanda nilai strategisnya ke Moskow karena posisinya antara wilayah separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur dan semenanjung Krimea, yang direbut Moskow dari Ukraina pada tahun 2014.

“Malam ini penembakan semakin keras dan semakin dekat,” kata seorang anggota staf dari Doctors without Borders/Medecins sans Frontieres (MSF), menurut badan bantuan tersebut, seraya menambahkan masih belum ada listrik, air, pemanas atau sambungan telepon seluler dan makanan langka

Pemerintah Ukraina mengatakan rencananya adalah untuk mengevakuasi sekitar 200.000 orang dari Mariupol dan 15.000 dari Volnovakha, dan Palang Merah adalah penjamin gencatan senjata.

Namun dewan kota kemudian mengatakan bahwa Rusia tidak sepenuhnya mematuhi gencatan senjata. “Kami sedang bernegosiasi dengan pihak Rusia untuk mengkonfirmasi gencatan senjata di sepanjang rute evakuasi,” katanya. Tidak ada tanggapan langsung dari pihak Rusia.

READ  AS canggung dalam kesepakatan kapal selam, bukan sekutu yang lebih baik dari Prancis

Pemerintah Ukraina sedang mencari laporan dari militernya bahwa pasukan Rusia menggunakan gencatan senjata untuk maju menuju Mariupol, kata Menteri Reintegrasi Ukraina untuk Wilayah Pendudukan Sementara, Iryna Vereshchuk.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan serangan luas akan berlanjut di Ukraina, di mana mereka menyangkal menargetkan warga sipil.

“Angkatan bersenjata Federasi Rusia terus melakukan serangan terhadap infrastruktur militer Ukraina,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Igor Konashenkov, menambahkan bahwa pasukan dari Donetsk yang dikuasai separatis di timur Ukraina terus memperketat pengepungan Mariupol.

Otoritas kota Mariupol mendesak warga sipil untuk pergi.

“Kami hanya dihancurkan,” kata Walikota Mariupol Vadym Boychenko.

.

.

#indian di ukraina #perang ukraina rusia #krisis ukraina