Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perang Ukraina: Afganistan yang Pindah ke Ukraina Dipaksa Lari Lagi: Nasib Sangat Buruk

Perang Ukraina: Ajmal Rahmani mengatakan dia bekerja untuk NATO di Afghanistan selama 18 tahun di bandara Kabul.

Medika, Polandia:

Setelah meninggalkan Afghanistan setahun yang lalu, Ajmal Rahmani percaya dia telah menemukan tempat yang damai di Ukraina.

Minggu ini, dia dan keluarganya harus melarikan diri lagi — kali ini ke Polandia karena mendengar suara bom Rusia.

“Saya lari dari satu perang, datang ke negara lain dan perang lain dimulai. Nasib yang sangat buruk,” kata Rahmani kepada AFP tak lama setelah menyeberang ke Polandia.

Putrinya yang berusia tujuh tahun, Marwa, mencengkeram seekor anjing mainan lunak berwarna krem ​​ketika Rahmani berbicara.

Bersama Marwa, istrinya Mina dan putranya Omar, 11, keluarga itu berjalan kaki sejauh 30 kilometer (19 mil) terakhir ke persimpangan dengan berjalan kaki karena kemacetan di sisi perbatasan Ukraina.

Setelah tiba di Medyka di sisi Polandia, keluarga itu bersama pengungsi lainnya menunggu bus yang akan membawa mereka ke kota terdekat Przemysl.

Ratusan ribu orang telah melarikan diri selama empat hari konflik ke negara-negara tetangga, terutama Polandia, Hongaria dan Rumania.

Sementara sebagian besar pengungsi adalah orang Ukraina, di antaranya juga pelajar dan pekerja migran dari tempat yang lebih jauh, termasuk Afghanistan, Republik Demokratik Kongo, India, dan Nepal.

‘Saya kehilangan segalanya’

Rahmani, yang berusia 40-an, mengatakan dia bekerja untuk NATO di Afghanistan selama 18 tahun di bandara Kabul.

Dia memutuskan untuk meninggalkan negara itu empat bulan sebelum penarikan AS karena dia menerima ancaman dan sangat takut dia membuat anak-anaknya keluar dari sekolah.

Sebelum itu “Saya memiliki kehidupan yang baik di Afghanistan, saya memiliki rumah pribadi, saya memiliki mobil pribadi, saya memiliki gaji yang baik,” kata Rahmani.

READ  Citra satelit menunjukkan kehancuran di Ukraina dua tahun setelah perang dengan Rusia

“Saya menjual mobil saya, rumah saya, segalanya. Saya kehilangan segalanya,” katanya.

Tapi dia menambahkan: “Tidak ada yang lebih baik dari cintaku, dari kehidupan keluargaku.”

Rahmani mengatakan dia berjuang untuk mendapatkan visa untuk meninggalkan Afghanistan dan memutuskan untuk pergi ke Ukraina karena itu adalah satu-satunya negara yang akan menerimanya.

Mereka mendirikan rumah di Odessa — kota pelabuhan Laut Hitam.

Empat hari lalu, ketika Rusia memulai invasinya ke Ukraina, mereka harus meninggalkan segalanya lagi dan menempuh jarak 1.110 kilometer ke perbatasan.

Pihak berwenang Polandia Kamis mengatakan hampir 213.000 orang telah menyeberang ke Polandia dari Ukraina sejak itu.

Rahmani dan keluarganya, seperti orang lain yang tidak memiliki visa Polandia, sekarang memiliki waktu 15 hari untuk mendaftar, kata Tomasz Pietrzak, seorang pengacara dari Yayasan Ocalenie (Keselamatan), sebuah badan amal untuk para migran.

Garis waktu tidak mungkin mengingat angka-angkanya.

“Polandia harus segera mengubah undang-undangnya tentang masalah ini,” katanya.

Rahmani mengatakan dia menerima tentang masa depan tetapi didorong oleh sambutan hangat sukarelawan yang dia terima dari dan pejabat yang membantu arus pengungsi di sisi perbatasan Polandia.

“Mereka memberi kami energi,” katanya.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)