Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perangkat lunak pelacakan Pegasus. Komentar oleh Ewa Wrzosek dan Grzegorz Małecki

Dalam “Fakty po Faktach”, pengacara Ewa Wrzosek, Selasa, berbicara tentang pengawasan organisasi Pegasus yang menjadi korban. – Apa yang sedang Anda cari? Saya tidak tahu. Saya tahu ini adalah langkah ilegal – dia bersikeras. Grzegorz Małecki, mantan kepala Badan Intelijen Asing, mencatat bahwa Pegasus “dapat memantau semua aktivitas kami dan memberikan kesempatan untuk memprediksi perilaku manusia di masa depan.”

Tim Lab Warga di Universitas Toronto, pengacara Roman Giertych dan pengacara Ewa Wrzosek menegaskan bahwa perangkat lunak Pegasus sedang dipantau sehingga pengguna dapat membaca data dari telepon, merekam panggilan atau merekam gambar kamera tanpa sepengetahuan pengguna. Para peneliti belum dapat menentukan dengan tepat siapa yang berada di balik mata-mata, tetapi telah ditekankan bahwa satu-satunya klien perusahaan yang membuat Pegasus adalah lembaga pemerintah.

Lihat “fakta demi fakta” online di TVN24 GO

Dalam “Fakty po Faktach” edisi Selasa, pengacara Wrzosek dan Kolonel Grzegorz Małecki, mantan kepala Badan Intelijen Asing, berkomentar.

>> “Pemerintah menyadap telepon orang membuatnya ilegal bagi pemerintah ini untuk mengundurkan diri”

Wrzosek: Saya tidak bisa membayangkan alasan hukum untuk menonton saya

Wrzosek mengakui bahwa dia merasa “mengerikan” karena dua alasan: bukan sebagai warga negara, tetapi sebagai pengacara. – Sangat sulit bagi saya untuk menemukan pembenaran atas tindakan semacam ini yang dilakukan oleh layanan publik. Awalnya, saya hanya curiga bahwa serangan dunia maya semacam itu dilakukan oleh layanan pemerintah. Sekarang saya punya konfirmasi. Enam kali tahun ini, serangan yang begitu kuat dan agresif dilakukan di ponsel saya – dia menjelaskan.

Wrzosek mengatakan dia tidak tahu layanan apa yang diharapkan dalam kehidupan pribadi dan profesionalnya. – Alat ini, pada prinsipnya, memungkinkan pelacakan total, memberikan akses ke semua data di ponsel Pegasus, semua panggilan telepon, SMS, email. Karena akses ke mikrofon dan kamera, itu praktis bertindak sebagai alat pengawasan sepanjang waktu – katanya.

READ  Jonah Obosta menjadi korban mucikari. Dia memberitahuku tentang drama itu

– Apa yang sedang Anda cari? Saya tidak tahu. Namun, saya tahu ini adalah tindakan ilegal karena saya tidak dapat membayangkan bahwa tidak ada alasan hukum yang ditemukan untuk menggunakan alat ini terhadap saya – katanya.

Wrzosek mengatakan mungkin ada “definisi” dalam kasus ini. – Ini adalah kejahatan yang dilakukan oleh pejabat publik.

– Ada mekanisme yang disebut kontrol fungsional. Itu tunduk pada peraturan hukum yang ketat, layanan khusus, dalam kemampuan mereka dan sejauh yang diberikan kepadanya oleh hukum, dapat disetujui oleh pengadilan dan mengajukan perintah untuk kontrol operasional di bawah kendalinya – ia mengingatkan. – Orang yang diawasi tidak memiliki pengetahuan seperti itu, tetapi prosedur untuk memulai kontrol tersebut diatur secara ketat. Pertama, harus ada kecurigaan yang masuk akal bahwa kejahatan tertentu telah dilakukan – tambahnya.

Dalam perangkat lunak PEGASUS “hitam dan putih

Wrzosek: Sulit bagi saya untuk menemukan pembenaran atas tindakan semacam ini yang dilakukan oleh layanan negaratvN24

Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia tidak melakukan kejahatan apa pun. – Sayangnya, aktivitas saya yang diizinkan secara hukum di Lex Super Omnia Association dan aktivitas profesional saya, yaitu, satu-satunya keadaan yang dapat menyebabkan reaksi seperti itu dari layanan pemerintah, yaitu, menurut pendapat saya, inisiasi praktik. Pemilihan Amplop (Mei 2020 – Edisi) – Dia selesai.

>> Tindakan disipliner untuk penyidikan pemilu. Pengacara Wrzosek: Saya tahu dari media >> Wrzosek: Ziobro sudah memutuskan bagaimana nasib laporan NIK. saya tidak ragu

– Saya seorang jaksa penuntut umum, yaitu, menurut hukum, saya menegakkan supremasi hukum dan mengejar kejahatan. Memulai penyelidikan terhadap pemilu terselubung belum menjadi faktor penentu. Ini untuk memperjelas keadaan tertentu dan untuk memeriksa apakah kita melakukan kejahatan. Dia mengingatkan bahwa prosedur itu tidak mungkin dilakukan karena dihentikan oleh keputusan politik.

READ  24 Jam Le Mans 2021 Langsung - Ikuti Pembaruan Langsung Dari Balap Motorsports Toleransi Terbaik Dunia

Pengacara mencatat bahwa “ada keraguan dan keraguan serius tentang legitimasi penggunaan Pegasus di negara kita”. – Asumsi bahwa itu dapat digunakan untuk kejahatan paling serius yang bersifat teroris atau kejahatan terorganisir. Saya tidak melihat diri saya dengan orang-orang seperti ini, penjahat – katanya.

Małecki: Pegasus adalah alat intelijen serangan

Di acara itu, Crescore menyebut Maleki Pegasus “alat intelijen yang menyerang.” – Ketika datang ke kegiatan intelijen sakit sebanyak yang Anda bayangkan, karena benar-benar mengganggu kehidupan orang yang diserang dengan cara ini, karena saat ini smartphone datang dengan kami dua puluh empat jam sehari dan memonitor semua aktivitas kami. Ini juga memberikan kesempatan untuk memprediksi perilaku manusia dalam waktu dekat dan jauh, katanya.

Kolonel menunjukkan bahwa pelacakan adalah “konten masa kini, masa lalu dan dalam arti masa depan,” karena program kami juga ada di ponsel kami. – Kita perlu ingat bahwa semua gerakan kita, aktivitas fisik kita, di mana pun kita berada, dipantau sepenuhnya dan terus-menerus – kata.

Ketika ditanya apakah ada layanan Polandia di balik pengawasan, dia menjawab, “Ini adalah sesuatu yang belum ditentukan.” – Semuanya menunjukkan ini, karena sulit untuk membayangkan bahwa tindakan serupa terhadap pengacara, pengacara, dan pengacara kami dilakukan oleh layanan khusus di negara lain – lanjut Małecki.

– Jika demikian, otoritas negara Polandia harus mengklarifikasi masalah ini lebih lanjut – dia menekankan. Pegasus “sama sekali bukan alat yang bisa digunakan dalam kegiatan kriminal,” katanya.

Pengacara Ewa Wrzosek dan Kolonel Grzegorz Małecki tentang “Fakty po Faktach”tvN24

Sumber Foto Utama: tvN24