Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Australia dan Jepang menuju India, Cina adalah gajah di ruangan |  berita terbaru india

Perdana Menteri Australia dan Jepang menuju India, Cina adalah gajah di ruangan | berita terbaru india

Dengan latar belakang China yang meningkatkan anggaran militernya sebesar 7,2 persen menjadi US$225 miliar, sekutu empat kali lipat Australia dan Jepang mewajibkan India untuk memperdalam kerja sama pertahanan dan ekonomi bahkan ketika “sekutu tanpa batas” Beijing, Rusia, menyerang status quo yang sampai sekarang tidak resmi. Forum yang kuat dari India, USA, Australia dan Jepang.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese (kiri), Narendra Modi (tengah) dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

Sementara Perdana Menteri Australia Anthony Albanese dijadwalkan untuk mengunjungi India dari 8-11 Maret, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida akan tiba di Delhi pada 19 Maret untuk kunjungan kenegaraan satu hari pada 20 Maret. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan Perdana Menteri India Narendra Modi mendirikan proyek QUAD yang dihidupkan kembali.

Meskipun ketiga negara tersebut bersama dengan Amerika Serikat memiliki hubungan yang sangat erat dalam bertukar informasi tentang hampir semua topik, topik hangat diskusi kali ini adalah pembentukan kerja sama pertahanan dan penciptaan rantai pasokan global yang tangguh akibat perang Ukraina yang sedang berlangsung dan Permusuhan China di Indo-Pasifik.

Rezim Xi Jinping menaikkan anggaran militernya menjadi US$225, yang lebih dari anggaran gabungan India ($73 miliar), Australia ($48,7 miliar), dan Jepang ($51 miliar). Lebih buruk lagi, anggaran militer China lebih tinggi dari angka yang dirilis karena pendapatan dari kompleks industri militernya yang berkembang disalurkan ke pengeluaran militer dan angka itu juga mencapai miliaran dolar AS. Tujuan strategis dari peningkatan pengeluaran adalah untuk mempersiapkan China menghadapi tiga bahaya utama: invasinya (baca Taiwan), kejatuhannya (baca Xinjiang atau Xinjiang) dan pemisahan dirinya (baca Tibet). Gambaran negara-negara yang dianggap China sebagai musuh jelas karena keadaan darurat militer apa pun di Kepulauan Senkaku atau Taiwan yang berdekatan akan berdampak serius pada Jepang, dan penyatuan militer di Tibet dan Xinjiang akan menekan India. Didukung oleh Beijing yang ambisius, Tentara Pembebasan Rakyat China berada dalam mode ekspansionis dan terkunci dalam gesekan dengan Australia saat Xi Jinping menjalin kerja sama militer di Pasifik jauh dan, dengan Rusia, menyerang aliansi AUKUS. Aliansi AUKUS akan meningkatkan kemampuan angkatan laut Australia dengan memberi Canberra kapal selam bertenaga nuklir yang dipersenjatai secara konvensional untuk berpatroli di wilayah pengaruhnya.

READ  Gupta bersaudara ditangkap karena menipu Afrika Selatan di UEA | berita Dunia

Meskipun situasi di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) sepanjang 3.488 kilometer dengan China stabil, belum ada pengamanan pasukan PLA dari perbatasan sejak Beijing berusaha mengubah situasi darat secara sepihak pada Mei 2020 di Ladakh timur. Sementara partai-partai oposisi India mencoba memprovokasi pemerintah Modi untuk melakukan kesalahan dengan China, tentara India sepenuhnya siap menghadapi segala kemungkinan dengan rencananya jika terjadi skenario terburuk.

Antara India, Australia, dan Jepang, Indo-Pasifik adalah salah satu agenda utama dengan perluasan angkatan laut China dan persenjataan rudal konvensional dan nuklir jarak menengahnya menjadi perhatian utama. Selama bertahun-tahun, kapal pengintai strategis China telah memetakan dasar Samudra Hindia dan rute masuk Lombok dan Umbi Vitar ke Laut China Selatan di mana kapal selam nuklir atau konvensional harus mengapung jika menyeberang ke Samudra Hindia melalui Sunda atau Malaka. Selat dari Cina selatan. laut. Saluran Lombok dan Umbi Vitar, dekat Australia, cukup dalam untuk menangani kapal selam tanpa harus muncul ke permukaan.

Sementara India, Australia, dan Jepang memiliki perjanjian logistik dan merupakan bagian dari latihan angkatan laut Malabar, kerja sama militer antara India dan Jepang hanya akan semakin dalam jika Tokyo meninggalkan doktrin pasifisnya dan memutuskan untuk berbagi teknologi militer canggih seperti teknologi lithium-ion untuk diesel. Serang kapal selam dengan New Delhi. Mengingat lokasi geografis ketiga negara, kerja sama pertahanan yang erat akan menegakkan keamanan timbal balik dan bertindak sebagai pencegah kekuatan ekspansionis di samudra Hindia dan Pasifik.