Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte yang akan keluar mengucapkan selamat tinggal kepada karyawannya dengan cara yang unik, sebuah klip video yang menjadi viral

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte yang akan keluar mengucapkan selamat tinggal kepada karyawannya dengan cara yang unik, sebuah klip video yang menjadi viral

Dalam perkembangan yang mengejutkan dalam bidang politik di Belanda, Perdana Menteri Mark Rutte mengucapkan selamat tinggal kepada staf kantornya dengan gaya khas Belanda.

Dalam klip video yang tersebar di media sosial, Perdana Menteri Rutte yang akan keluar masa jabatannya tampak mengendarai sepeda dalam perjalanan keluar dari kantornya, sementara para karyawannya melambai dan menyemangatinya.

Setelah memimpin negara selama 14 tahun, Rutte menyerahkan kepemimpinan kepada Dick Schoof, mantan kepala intelijen, yang secara resmi menjabat dalam sebuah upacara yang diawasi oleh Raja Willem-Alexander.

Schauff secara resmi menjabat dari Perdana Menteri Mark Rutte yang sudah lama menjabat pada hari Selasa. Mantan kepala badan intelijen dan kantor kontra-terorisme Belanda berusia 67 tahun itu muncul sebagai pilihan yang mengejutkan untuk jabatan tersebut.

Penunjukan Perdana Menteri yang baru menunjukkan perubahan yang signifikan dari kancah politik tradisional, karena ia mengambil alih kepemimpinan tanpa berafiliasi dengan partai politik mana pun dan tidak terkait dengan kegiatan pemilu baru-baru ini.

Sementara itu, Rutte akan mengambil alih jabatan Sekretaris Jenderal NATO, sebuah aliansi penting yang melindungi negara-negara anggota di Eropa dan Amerika Utara.

Pergeseran ini bertepatan dengan pelantikan pemerintahan sayap kanan pertama di Belanda, setelah pemilu inovatif yang mengubah jalur politik negara tersebut. Koalisi tersebut, yang dipimpin oleh partai Geert Wilders, menghadirkan arah baru dalam pemerintahan setelah masa jabatan Rutte yang lama.

Perkembangan ini merupakan momen yang menentukan dalam politik Belanda, karena hal ini menunjukkan kesinambungan dan perubahan dalam kepemimpinan negara dan arah kebijakannya.

Perdana Menteri Belanda yang baru diangkat Dick Schoof berpidato di depan Parlemen pada hari Rabu, berjanji untuk memprioritaskan salah satu tujuan utama pemerintahan baru: mengurangi imigrasi.

READ  Cucu Ratu menjaga Pangeran Harry dengan seragam militer

Pada pemilu tahun lalu, partai anti-imigrasi yang dipimpin oleh Geert Wilders memenangkan perolehan kursi terbesar, sehingga mendorong upaya 223 hari untuk membentuk pemerintahan koalisi empat partai. Penentangan dari mitra koalisi lainnya menghalangi Wilders untuk mengambil peran sebagai perdana menteri.

Video terbaik

Lihat semua

  • Hizbullah sedang mempersiapkan peluncur roket yang disamarkan untuk berperang dengan Israel Hamas menuntut “komitmen tertulis” untuk menunda gencatan senjata?

  • Reformis Masoud Pezeshkian berjanji untuk “membuka Iran bagi dunia” | Apakah terpilihnya presiden baru merupakan pukulan bagi kelompok ekstremis?

  • Beberapa cedera setelah kerusakan kembang api pada tanggal 4 Juli di Utah

  • Filipina menolak bantuan AS dalam misi pasokan yang dihalangi oleh Tiongkok dan mengatakan mereka lebih memilih operasi khusus

  • NATO menghapus “misi” tersebut dari upaya Ukraina, Rusia mengirimkan rudal Yars, dan Kiev menyerang pabrik mesiu.

  • Meja baru

    Tim News Desk adalah tim editor dan penulis yang bersemangat yang memecah dan menganalisis

    Pertama kali diterbitkan: 06 Juli 2024 pukul 16:21 IST