Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Imran Khan ‘tidak berdaya’, kata wartawan terlarang Pak; Mengkonfirmasi peningkatan “iklim ketakutan” untuk juru tulis

Hamid Mir, seorang jurnalis Pakistan terkemuka yang lepas landas dari udara tanpa batas waktu karena membuat pernyataan keras terhadap pendirian militer yang kuat, mengatakan bahwa Imran Khan Dia adalah perdana menteri yang “tidak berdaya” dan menekankan bahwa ada “iklim ketakutan” yang berkembang bagi para profesional media di negara itu.

Pada tanggal 28 Mei, Meir, pembawa acara talk show politik primetime Geo News “Capital Talk,” menyampaikan pidato berapi-api di sebuah protes yang diselenggarakan oleh panitera terhadap serangan oleh tiga orang “tak dikenal” terhadap jurnalis dan YouTuber Asad Ali Tur di Islamabad.

Mir menuntut pertanggungjawaban atas serangan itu, yang merupakan serangkaian serangan terhadap profesional media yang kritis terhadap militer negara itu.

Setelah pidatonya, dia diangkat dari udara pada 30 Mei.

Dalam sebuah wawancara dengan BBC World Service dari Islamabad, Mir mengkritik menyusutnya ruang kebebasan pers dan meningkatnya “iklim ketakutan” bagi wartawan di Pakistan, surat kabar Dawn melaporkan pada hari Selasa.

Ada demokrasi di Pakistan tetapi tidak ada demokrasi. Ada konstitusi di Pakistan tetapi tidak ada konstitusi. “Saya adalah contoh hidup penyensoran di Pakistan,” kata Mir kepada Stephen Sacur, presenter Hard Talk BBC, pada hari Senin, dalam menanggapi pertanyaan tentang apakah Pakistan akan keluar untuk membungkam jurnalisme independen.

Ketika ditanya apakah dia pikir Perdana Menteri Khan secara pribadi ingin mencopotnya dan mencoba, Mir berkata: “Imran Khan tidak bertanggung jawab secara langsung karena memberlakukan larangan pada saya. Saya tidak berpikir dia ingin saya mengudara. Tapi seperti perdana menteri sebelumnya, dia bukan presiden. Menteri terlalu kuat… Dia tidak berdaya dan tidak bisa membantu saya.”

READ  Komisi Lahore: Tentara Pakistan 'perampas tanah terbesar'

Tentara, yang telah memerintah Pakistan selama lebih dari setengah dari lebih dari 70 tahun keberadaannya, sejauh ini memiliki kekuatan yang signifikan dalam masalah keamanan dan kebijakan luar negeri. Namun, tentara membantah ikut campur dalam politik negara.

Ditanya apakah badan-badan intelijen berada di balik serangan terhadap wartawan, termasuk Tor yang diserang di rumahnya di ibukota oleh pria bertopeng, Mir mengatakan: “Ini adalah fakta yang didokumentasikan dan badan-badan negara dan badan-badan intelijen telah disalahkan lagi dan lagi untuk mengatur serangan. Atau penculikan wartawan.

Di awal talk show, Sakur menghadirkan Mir sebagai jurnalis terkemuka yang menghadapi serangkaian ancaman dan serangan.

“Dia (Mir) mengatakan bahwa kekuatan tersembunyi yang beroperasi di luar ranah opini publik menjalankan kekuatan besar di Pakistan dan berusaha mengendalikan media,” kata Sakur.

Pada bulan Juni, Mir meminta maaf dan mengatakan dia tidak berniat mendiskreditkan militer Pakistan.

“Kata-kata saya sama sekali tidak dimaksudkan untuk menyakiti perasaan dan perasaan orang lain, tetapi saya tetap dengan tulus meminta maaf jika kata-kata saya merobek perasaan seseorang,” katanya dalam sebuah pernyataan.