Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menghadapi penyelidikan resmi untuk mendanai renovasi apartemen jalan raya

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara selama kunjungannya ke sebuah peternakan di Wexham, Wales, Inggris.

London:

Komisi Pemilihan Inggris telah membuka penyelidikan resmi untuk mendanai renovasi apartemen Perdana Menteri Inggris Boris Johnson di Downing Street, dengan mengatakan ada alasan untuk mencurigai adanya kejahatan.

Delapan hari sebelum pemilihan lokal di seluruh Inggris, serta pemilihan dewan regional Welsh dan Skotlandia, Johnson menghadapi berbagai tuduhan tentang segala hal mulai dari penanganan awal yang kacau atas krisis COVID-19 hingga pertanyaan tentang siapa yang telah mengerumuni dan apa yang ada di tangannya. kantor.

“Kami sekarang yakin bahwa ada alasan yang masuk akal untuk mencurigai bahwa pelanggaran atau penyimpangan telah terjadi,” kata komisi pemilihan. Oleh karena itu, kami akan melanjutkan pekerjaan ini sebagai penyelidikan formal untuk menentukan apakah memang demikian.

Komisi tersebut mengatakan telah melakukan kontak dengan Partai Konservatif sejak akhir Maret.

Investigasi akan menentukan apakah ada transaksi terkait bisnis di 11 Downing Street termasuk dalam sistem yang diatur oleh komisi dan apakah pendanaan tersebut telah dilaporkan sesuai kebutuhan.

Menanggapi pertanyaan bulan lalu tentang pembaruan, juru bicara Johnson mengatakan semua sumbangan, hadiah, dan tunjangan diumumkan dengan benar, dan bahwa dana Partai Konservatif belum digunakan untuk membayar pembaruan.

Johnson memiliki 30.000 pound ($ 42.000) yang didanai oleh pembayar pajak setiap tahun untuk memelihara dan melengkapi kediaman resminya, tetapi apa pun yang lebih tinggi dari itu harus dipenuhi oleh perdana menteri.

Para menteri mengatakan Johnson membayar sendiri untuk pekerjaan itu, tetapi tidak jelas kapan dia membayar, dan apakah perpanjangan, yang dilaporkan menelan biaya 200.000 pound ($ 280.000), pada awalnya didanai oleh semacam pinjaman. Di bawah aturan keuangan politik, Johnson seharusnya mengumumkan ini.

READ  Ursula von der Leyen tentang Omicron: Berpacu dengan waktu untuk menghadapi alternatif baru untuk Covid: Presiden Uni Eropa

Partai Buruh yang beroposisi menuntut penjelasan.

Wakil Pemimpin Perburuhan Angela Rayner telah menulis surat kepada Simon Case, kepala layanan sipil, memintanya untuk menyelidiki jawaban atas kasus yang disampaikan oleh sekretaris pers Johnson awal tahun ini. Allegra Stratton, mantan jurnalis BBC, adalah sekretaris pers Johnson dari Oktober hingga pekan lalu.

Dominic Cummings, yang merupakan penasihat utama Johnson untuk kampanye Brexit dan membantunya memenangkan pemilu 2019 sebelum perpecahan tajam tahun lalu, mengatakan Johnson ingin para donor diam-diam membayar pembaruan tersebut.

Cummings mengatakan dia mengatakan kepada perdana menteri bahwa rencana seperti itu “tidak etis, bodoh, dan mungkin ilegal.”

Ditanya apakah Johnson telah menerima pinjaman Konservatif untuk pembaruan, Sekretaris Transportasi Grant Shaps mengatakan kepada Sky News: “Perdana menteri telah membayarnya.”

Dalam tuduhan lain yang berpotensi merusak, Daily Mail Sunday mengutip sumber anonim yang mengatakan bahwa pada bulan Oktober, tak lama setelah penutupan kedua disetujui, Johnson mengatakan pada pertemuan di Downing Street: “Tidak ada lagi penguncian sialan – biarkan mayat menumpuk tinggi.” Dalam ribuan. “

Ditanya hari Senin apakah dia membuat pernyataan itu, Johnson mengatakan kepada penyiar: “Tidak, tetapi sekali lagi, saya pikir hal yang penting, saya pikir, bahwa orang ingin kita terus bekerja dan melakukannya sebagai pemerintah adalah untuk memastikan penguncian berfungsi,” Dan mereka punya.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)