Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berada di bawah tekanan atas penunjukan oleh BBC dan bos partai

LONDON: Hanya beberapa hari setelah polisi didenda karena tidak mengenakan sabuk pengaman, Britania Raya Perdana Menteri Resi Sunak terlibat dalam skandal lain, kali ini atas tuduhan nepotisme atas penunjukan dua presiden: BBC Presiden dan Ketua Partai Konservatif. Sunak membalas serangan tersebut, meski kedua kasus tersebut dimulai pada era pendahulunya. Boris Johnson.
Penunjukan Ketua BBC Richard Sharpe ditinjau oleh Komisaris Penunjukan Publik William Shawcross, yang mengawasi bagaimana penunjukan publik dilakukan. Sharp telah dituduh membantu Johnson mendapatkan pinjaman sebesar £ 800.000 (lebih dari 8 crore rupee hari ini) pada tahun 2020, ketika Johnson menjadi perdana menteri dan berada dalam kesulitan keuangan karena tagihan perceraiannya, biaya pengasuhan anak dan biaya renovasi flatnya. Jalan Downing. Tak lama kemudian, Sharp diumumkan sebagai opsi pemerintah untuk peran tahunan sebesar £160.000 (sekitar Rs. 1,6 crore) untuk Ketua BBC. Sharp tidak mengiklankan bantuannya kepada Johnson saat melamar pekerjaan, baik di Komite Pengangkatan maupun BBC. Penemuan di surat kabar Sunday Times London mendorong sekretaris budaya Buruh Bayangan Lucy Powell untuk menulis kepada Shawcross memintanya untuk menyelidiki penunjukan tersebut.
The Sunday Times melaporkan bahwa Sharpe memperkenalkan Sam Blythe, seorang pengusaha Kanada miliarder dan sepupu Johnson yang menawarkan untuk menjadi penjamin pinjaman Johnson, kepada Simon Case, Sekretaris Kabinet.
Johnson kemudian merekomendasikan Sharpe untuk peran tersebut ke BBC beberapa minggu kemudian. Kepala BBC ditunjuk oleh pemerintah untuk menegakkan ketidakberpihakan dan integritas BBC.
Johnson membantah melakukan kesalahan, mengklaim Sky News bahwa Sharp tidak tahu apa-apa tentang keuangannya. “Ini hanyalah contoh lain dari BBC yang menghilang sampai ke intinya,” katanya. Sharp juga menyangkal dia melakukan kesalahan dan mengatakan dia hanya menghubungkan orang dengan mengatakan tidak ada konflik kepentingan.
Al-Sanak juga mendapat tekanan karena penunjukannya atas kelahiran Irak Nazim Al-Zahawi sebagai ketua Partai Konservatif pada bulan Oktober. Sunak pada hari Senin memerintahkan penasihat independen baru pemerintah untuk kepentingan menteri, Sir Laurie Magnus, untuk memutuskan apakah Zahawi melanggar undang-undang menteri selama penyelesaian £5 juta (Rs.50,3 crore) dengan HM Revenue & Customs, yang dikatakan telah melibatkan £1 juta . Denda 1 juta. Sunak mengatakan dia tidak mengetahui masalah pajak Zahawi ketika dia mengangkatnya sebagai presiden. Al-Zahawi menolak tekanan untuk mengundurkan diri meski diselidiki oleh HMRC saat dia menjadi kanselir musim panas lalu.
Anggota parlemen Angela Rayner, wakil ketua Partai Buruh, menyalahkan Sunak, mengatakan dia “gagal memberikan integritas, profesionalisme dan akuntabilitas yang dia janjikan”.
Ditanya apakah Sunak tahu Zahawi telah membayar denda kepada HMRC setelah pengangkatannya, juru bicara resmi perdana menteri mengatakan: “Ini bukan pemahaman saya.”
Itu semua datang sebagai pukulan lain bagi Sunak, yang berusaha menjauhkan diri dari korupsi yang melanda pemerintahan Boris Johnson.
READ  Sumber