Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berada di bawah tekanan.  Partainya membenci “beban pajak tinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya” |  berita Dunia

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berada di bawah tekanan. Partainya membenci “beban pajak tinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya” | berita Dunia

Rishi Sunak akan memimpin konferensi Partai Konservatif pertamanya sebagai Perdana Menteri Inggris akhir pekan ini dan acara tahunan yang dimulai pada hari Minggu akan dimulai di tengah tekanan dari backbench mengenai pemotongan pajak ketika partai yang berkuasa bersiap untuk pemilihan umum yang diharapkan pada tahun 2024.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak menyampaikan pidato saat konferensi pers. (Reuters)

Pendahulunya, Liz Truss, yang mempunyai tugas singkat bersejarah di 10 Downing Street tahun lalu setelah mencoba memotong pajak dalam anggaran mini yang kontroversial, dan mantan Menteri Dalam Negeri Priti Patel yang berasal dari India, termasuk di antara anggota parlemen Konservatif yang secara terbuka menyatakan pendapatnya. ketidakpuasan.

Hal ini terjadi setelah Institute for Fiscal Studies (IFS) merilis perkiraan minggu ini bahwa tingkat pajak Inggris berada pada level tertinggi sejak pencatatan dimulai 70 tahun lalu.

“Beban pajak yang sangat tinggi ini adalah salah satu alasan mengapa perekonomian kita stagnan dan mengapa kita perlu memotong pajak untuk membantu Inggris tumbuh kembali,” tulis Truss di Twitter.

“Kita harus selalu berupaya untuk mengurangi beban pajak, terutama ketika ada tekanan yang signifikan terhadap anggaran keluarga,” ujarnya.

Patel, yang diangkat menjadi Dame oleh mantan Perdana Menteri Boris Johnson dan menerima penghargaan dari Kastil Windsor awal pekan ini, mengatakan kepada GB News bahwa pajak harus mulai diturunkan.

“Beban pajak kini berada pada level tertinggi dalam 70 tahun. Ini tidak berkelanjutan. Orang yang membayar pajak adalah warga Inggris yang berada di bawah tekanan berat di seluruh negeri,” kata Patel dalam wawancara pada Jumat.

“Ini tentang bersikap konservatif dan memastikan masyarakat menyimpan lebih banyak uang yang mereka hasilkan, dibandingkan melihat ukuran negara yang terus bertambah,” katanya.

READ  Laporan: Kelompok bersenjata dari Myanmar merebut perbatasan yang melintasi Tiongkok

Mantan menteri, yang digantikan oleh Suella Braverman sebagai Menteri Dalam Negeri setelah Boris Johnson mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri tahun lalu, juga mempertanyakan klaim pemerintah pimpinan Sunak bahwa pajak tidak dapat dipotong sementara inflasi tetap tinggi.

“Anda harus memisahkan keduanya… Saya ingat Perdana Menteri Konservatif Margaret Thatcher yang sukses, yang mampu mengatasi inflasi sambil meningkatkan perekonomian dan berbicara tentang pertumbuhan ekonomi,” katanya kepada saluran berita dan radio.

Patel juga mengecam “permainan dan kejahatan” yang terjadi di dalam jajaran Partai Konservatif dan menekankan bahwa sudah waktunya untuk “menghadap ke depan” menuju keberhasilan Konservatif dalam pemilihan umum berikutnya di saat yang “sulit” bagi partai tersebut.

“Saya rasa masyarakat tidak akan lupa…kita telah melihat dua pemimpin Partai Konservatif yang terpilih secara demokratis [Johnson and Truss] Dia diusir dari kantor. “Saya tidak mendukung hal itu,” katanya, mengabaikan ambisi kepemimpinannya.

Perpecahan internal dan pajak yang tinggi kemungkinan akan mendominasi konferensi Partai Konservatif, yang akan diadakan di Manchester mulai hari Minggu dengan pidato pemimpin utama Sunak pada hari penutupannya pada hari Rabu.

Pemimpin India keturunan Inggris berusia 43 tahun itu akan bersemangat untuk menampilkan front yang kuat saat ia mempersiapkan tahun pemilu di mana Partai Konservatif tertinggal dari oposisi Partai Buruh dalam pemilu.

Sunak berfokus pada isu-isu lokal yang ia yakini akan berdampak pada masyarakat Inggris, seperti sikap tegas terhadap lingkungan dengan lalu lintas rendah, atau LTN, di Inggris untuk memastikan isu-isu tersebut tidak terlaksana tanpa dukungan lokal.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar The Sun pada hari Sabtu, dia mengatakan bahwa dia “mengakhiri perang terhadap pengendara, sesederhana itu.”

READ  Video mengerikan menunjukkan dunia laut hampir menyelam ke dalam mulut hiu macan

“Apa yang ingin kami lakukan sekarang adalah memastikan bahwa semua skema sia-sia yang diterapkan pada masyarakat lokal, apakah itu lingkungan dengan lalu lintas rendah, apakah itu batas kecepatan 32 km/jam, semua itu… harus dihentikan,” katanya. . .

Rencana terbaru ini menyusul peninjauannya terhadap kebijakan net zero pemerintahnya, yang menunda larangan mobil diesel dan bensin baru dari tahun 2030 hingga 2035.

Pergeseran kebijakan baru-baru ini diyakini telah memberinya sedikit peningkatan dalam jajak pendapat, namun konferensi Partai Konservatif akan sangat penting bagi Sunak tidak hanya untuk memenangkan pemilih di Inggris tetapi juga untuk meredam suara-suara yang memecah belah di dalam partainya sendiri.

Berita menarik! Hindustan Times sekarang ada di saluran WhatsApp Berlangganan hari ini dengan mengklik tautan dan ikuti terus berita terbaru! klik disini!

Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.