Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Modi menjelang KTT G7 di Jepang

Perdana Menteri Modi menjelang KTT G7 di Jepang

Menjelang KTT G7 di Jepang, Perdana Menteri Narendra Modi, dalam sebuah wawancara dengan Nikkei Asia, mengatakan bahwa “India menginginkan hubungan bilateral yang normal dengan Pakistan,” menambahkan bahwa “itu adalah tugas mereka untuk menciptakan lingkungan yang kondusif yang bebas dari terorisme dan permusuhan. “

“Adalah tanggung jawab Pakistan untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan dalam hal ini,” katanya.

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Modi tiba di Hiroshima, Jepang, untuk menghadiri KTT tersebut. India diundang sebagai negara tamu. India telah berpartisipasi dalam KTT G7 sejak tahun 2003.

Baca juga | tonton | Perdana Menteri Modi berswafoto dan berinteraksi dengan diaspora India saat ia tiba di Jepang untuk KTT G7

India telah berulang kali menyatakan keprihatinan tentang dukungan Pakistan untuk terorisme lintas batas dan menekankan bahwa terorisme dan pembicaraan tidak dapat berjalan bersamaan.

Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto menghadiri pertemuan para menteri luar negeri SCO di Goa awal bulan ini, tetapi tidak ada pembicaraan bilateral dengan Menteri Luar Negeri S Jaishankar.

Di Tiongkok

Selama wawancara, Perdana Menteri juga menjawab pertanyaan mengenai hubungan dengan China dan berbicara tentang upaya India untuk memperkuat suara dan keprihatinan dunia selatan. Perdana Menteri Modi, selama pertikaian dengan China di Ladakh timur pada tahun 2020, mengatakan, “India sepenuhnya siap dan berkomitmen untuk menjaga kedaulatan dan martabatnya.”

iklan

Kedamaian dan ketenangan di daerah perbatasan sangat penting untuk hubungan bilateral yang normal dengan China. “Perkembangan hubungan antara India dan China di masa depan hanya dapat didasarkan pada rasa saling menghormati, kepekaan timbal balik, dan kepentingan bersama,” kata Modi, mencatat bahwa “normalisasi” hubungan akan menguntungkan kawasan yang lebih luas dan dunia.

READ  Kejutan pesta ulang tahun di nomor 10

Tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Ditanya apakah India dapat memainkan peran mediasi dalam konflik antara Rusia dan Ukraina, Perdana Menteri Modi mengatakan bahwa posisi negaranya dalam konflik di Ukraina “jelas dan konsisten.” Perdana Menteri Modi berkata: Mereka yang menghadapi tantangan dalam memenuhi kebutuhan dasar mereka, terutama menghadapi kenaikan harga makanan, bahan bakar dan pupuk. Kami menjaga komunikasi dengan Rusia dan Ukraina, menambahkan bahwa “kerja sama dan kerja sama harus menentukan era kita, bukan konflik.”

Baca juga | Perdana Menteri Modi, Presiden Ukraina Zelensky bertemu di Hiroshima, pertemuan pertama sejak awal perang

Perdana Menteri Modi mengatakan bahwa nilai-nilai demokrasi, kebebasan, dan supremasi hukum bersama Jepang dan India secara alami telah mendekatkan mereka. “Kami sekarang melihat konvergensi yang tumbuh dalam kepentingan politik, strategis, keamanan dan ekonomi kami,” katanya dalam wawancara, yang sebagian dilakukan secara tertulis dan sebagian lagi secara langsung.

di Global Selatan

Perdana Menteri Modi juga berjanji untuk “memperkuat suara dan keprihatinan negara-negara di Selatan global” pada KTT di Hiroshima, saat ia berusaha untuk “meningkatkan sinergi” dengan G20 yang lebih luas. India memegang kepresidenan G20 dan akan menjadi tuan rumah KTT akhir tahun ini. .

Baca juga | KTT G7 Hiroshima: Saat Perdana Menteri Modi tiba di Jepang, panduan untuk semua yang perlu Anda ketahui | di gfx

Dia mengatakan kepada Nikkei Asia bahwa dia menantikan untuk membahas perubahan dan tantangan global di berbagai bidang seperti energi, teknologi digital, dan rantai pasokan. “Saya akan menekankan peran India sebagai mitra yang dapat diandalkan dalam menghadapi tantangan ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa pengalaman India “akan beresonansi kuat dalam pertemuan tersebut.”

READ  China membela bergabung dengan India pada penghentian batubara daripada penghentian pada COP26

Dengan masukan ANI