Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Modi setelah menelepon Kamala Harris

Perdana Menteri Narendra Modi Pada hari Kamis dia berbicara dengan Wakil Presiden Kamala de Harris setelah Presiden AS Joe Biden berjanji untuk membagikan 25 juta dosis pertama (Rs 2,5 crore) dengan India dan negara-negara lain yang mengalami lonjakan.

Perdana Menteri Modi juga menghargai jaminan pasokan vaksin ke India sebagai bagian dari Strategi Berbagi Vaksin Global AS, di mana India diperkirakan akan menerima dosis pertama pada akhir bulan.

“Saya berbicara dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris beberapa waktu lalu. Saya sangat menghargai jaminan pasokan vaksin ke India sebagai bagian dari Strategi Berbagi Vaksin Global AS,” tulis Perdana Menteri Modi di Twitter.

Perdana Menteri juga berterima kasih kepada Wakil Presiden atas semua dukungan dan solidaritas dari pemerintah AS, bisnis, dan diaspora India.

“Kami juga membahas upaya berkelanjutan untuk lebih meningkatkan kerja sama vaksin antara India dan AS, dan potensi kemitraan kami untuk berkontribusi pada kesehatan global dan pemulihan ekonomi setelah Covid,” tulis Perdana Menteri Modi dalam serangkaian tweet.

VP Harris mengatakan kepada Perdana Menteri Modi selama panggilan telepon hari ini bahwa India akan menjadi salah satu dari sedikit negara yang menerima dosis vaksin Covid-19 dari AS di bawah rencananya untuk memasok beberapa juta dosis pertama sebagai bagian dari kerangka kerja yang lebih besar.

READ  Pembicaraan Taliban di Doha jujur ​​​​dan profesional: Amerika Serikat

Kedutaan Besar AS mengeluarkan pernyataan

Kedutaan Besar AS juga mengeluarkan pernyataan dari Simon Sanders, kepala penasihat dan juru bicara Harris, mengenai seruannya dengan para pemimpin empat negara, termasuk Perdana Menteri Modi, tentang rencana privatisasi global untuk memasok India dan negara-negara lain dengan dosis vaksin virus corona. akhir bulan.

Dalam empat panggilan terpisah, dia mengatakan Amerika Serikat akan mulai membagikan 2,5 crore vaksin Covid pertama dengan negara-negaranya dan lainnya, sebagai bagian dari kerangka kerja administrasi Biden-Harris untuk berbagi setidaknya 8 crore vaksin secara global pada akhir Juni. .

Harris menekankan bahwa upaya pemerintah difokuskan untuk mencapai cakupan global yang luas, menanggapi peningkatan mendadak dan kasus mendesak lainnya serta kebutuhan kesehatan masyarakat, dan membantu sebanyak mungkin negara yang telah meminta vaksin.

Keempat pemimpin mengucapkan terima kasih kepada Wakil Presiden, dan setuju untuk terus bekerja sama untuk mengatasi Covid-19 dan memajukan kepentingan bersama kita di seluruh dunia, menurut pernyataan pemerintah AS.

Selain Perdana Menteri Modi, Wakil Presiden Harris berbicara dengan Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador, Presiden Guatemala Alejandro Giamatti dan Perdana Menteri Keith Rowley, Presiden Komunitas Karibia (CARICOM), menurut pernyataan itu.

PM Modi dan VP Harris membahas upaya berkelanjutan untuk memperkuat rantai pasokan kesehatan antara Amerika Serikat dan India, termasuk dalam pembuatan vaksin. PTI Melaporkan.

Mereka menyoroti potensi kemitraan India-AS serta inisiatif vaksin QUAD dalam mengatasi dampak kesehatan jangka panjang dari pandemi.

Perdana Menteri Modi juga mengatakan dia berharap untuk menyambut VP Harris ke India segera setelah normalisasi situasi kesehatan global.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!