Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif menyebut dirinya “Magnon” di pengadilan. disini kenapa

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif menyebut dirinya “Magno” selama sidang pengadilan. (file)

Lahore:

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif bersaksi hari ini dalam sidang pribadi dalam kasus pencucian uang senilai 16 miliar rupee Pakistan terhadapnya bahwa dia menolak untuk menerima gaji apa pun ketika dia menjadi Ketua Menteri provinsi Punjab Pakistan, menyebut dirinya “gila” Untuk melakukannya.

Shahbaz Sharif dan putranya – Hamzah dan Suleiman – didakwa oleh Badan Investigasi Federal Pakistan atau FIA pada November 2020 di bawah berbagai bagian dari Undang-Undang Pencegahan Korupsi dan Undang-Undang Anti Pencucian Uang.

Hamza Sharif saat ini menjabat sebagai Ketua Menteri Provinsi Punjab Pakistan, sementara Suleiman Sharif tinggal di Inggris.

Investigasi FIA mengungkapkan 28 akun Panama, yang diduga milik keluarga Shahbaz, dari mana 14 miliar rupee Pakistan (US$75 juta) dicuci dari 2008 hingga 2018.

FIA memeriksa jalur uang untuk 17.000 transaksi kredit.

Menurut tuduhan, jumlah itu disimpan dalam “rekening tersembunyi” dan diserahkan kepada Shahbaz Sharif dalam kapasitas pribadinya.

“Saya tidak mengambil apa pun dari pemerintah selama 12,5 tahun dan dalam kasus ini saya dituduh melakukan pencucian 2,5 juta rupee,” kata Shahbaz Sharif selama sesi.

“Tuhan menjadikan saya perdana menteri negara ini. Saya gila Dia dikutip oleh surat kabar Dawn Pakistan mengatakan (idiot) dan saya tidak mengambil hak hukum saya, gaji saya dan tunjangan.”

Dia mencatat bahwa sekretaris mengiriminya catatan tentang ekspor gula selama masa jabatannya sebagai Ketua Menteri provinsi Punjab, ketika dia telah mengakhiri ekspor dan menolak surat-surat itu, kata laporan itu.

Shahbaz Sharif menjadi Ketua Menteri pertama Punjab pada tahun 1997 ketika saudaranya Nawaz Sharif menjadi Perdana Menteri Pakistan.

READ  Larangan visa Trump H-1B telah berakhir; Apa artinya bagi sektor TI di India

Setelah kudeta Jenderal Pervez Musharraf pada 1999 untuk menggulingkan pemerintahan Nawaz Sharif, Shahbaz Sharif dan keluarganya menghabiskan delapan tahun di pengasingan di Arab Saudi sebelum kembali ke Pakistan pada 2007.

Dia menjadi Perdana Menteri Punjab Pakistan untuk masa jabatan kedua pada 2008 dan meraih posisi yang sama untuk ketiga kalinya pada 2013.

“Keluarga saya kehilangan 2 miliar rupee Pakistan karena keputusan saya. Saya mengatakan yang sebenarnya. Ketika pabrik etanol anak saya sedang didirikan, saya masih memutuskan untuk mengenakan biaya etanol. Keluarga saya kehilangan 800 juta rupee Pakistan setiap tahun karena hal ini. dan pemerintah sebelumnya diduga menarik pemberitahuan ini dan mengatakan bahwa ini adalah ketidakadilan dengan pabrik gula.

Pengacara perdana menteri mengatakan kasus pencucian uang itu “bermotif politik” dan “berdasarkan itikad buruk” oleh pemerintah sebelumnya yang dipimpin oleh Imran Khan.

Selama sesi sebelumnya pada 21 Mei, Pengadilan Khusus telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Suleiman Sharif dalam kasus tersebut setelah memperpanjang jaminan sementara Shahbaz Sharif dan Hamza Sharif hingga 28 Mei.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)