Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdebatan negara kepulauan tentang pemutusan hubungan dengan monarki Inggris

Perdebatan negara kepulauan tentang pemutusan hubungan dengan monarki Inggris

Antigua telah menempuh perjalanan panjang sejak kemerdekaannya pada tahun 1981. (Murah)

St. John’s, Antigua dan Barbuda:

Gerakan Republik mungkin mendapatkan momentum di wilayah Inggris di seluruh dunia, tetapi di surga Karibia kecil Antigua dan Barbuda, perasaan penduduk tentu campur aduk tentang upaya para pemimpin mereka untuk memutuskan ikatan akhir ini.

Beberapa hari setelah kematian Ratu Elizabeth II, Antigua dan Barbuda menjadi yang pertama dari empat belas kerajaan yang tersisa yang sekarang diperintah oleh putranya Charles, yang secara terbuka mengajukan gagasan untuk menggantikan raja Inggris sebagai kepala negara.

Perdana Menteri Gaston Brown mengatakan kepada saluran berita Inggris ITV bahwa hal itu tidak akan menjadi “tindakan bermusuhan” tetapi “langkah terakhir untuk menyelesaikan siklus kemerdekaan”, mengatakan ia berharap untuk mengadakan referendum tentang masalah ini dalam tiga tahun ke depan. .

Apakah rakyatnya ingin mengambil langkah itu adalah pertanyaan terbuka, kata kepala staf Brown, Lionel Hurst, dalam sebuah wawancara di kantor perdana menteri yang menghadap ke ibu kota pelabuhan St John di pulau utama negara itu, Antigua.

“Kami belum yakin,” katanya, Jumat. Jika Brown memenangkan pemilihan umum berikutnya, yang harus diadakan pada tahun 2023, tahun-tahun sebelum referendum akan dihabiskan untuk “menjual gagasan” ke Antiguan dan Barbudan.

Di jalan pasar yang ramai di St. John, sebagian besar penduduk setuju bahwa ide itu harus dijual.

“Saya pikir kita harus tetap dengan mahkota. Negara ini tidak dapat mengelola sendiri,” kata Leonie Parker, 53 tahun, kepada AFP setelah membeli bahan makanan sebelum Badai Tropis Fiona, saat dia melewati pulau itu pada Jumat malam.

Yang lain mengatakan terlalu dini untuk mengambil sikap.

READ  Seorang wanita "membelai putrinya yang sekarat" sebagai tetangga yang ingin membunuh seluruh keluarga melepaskan tembakan

Peter Thomas, 58, mengatakan pendidikan dan berbagi ide sangat penting.

“Saya pikir kita telah sampai pada titik dalam hidup (di mana) kita ingin sendirian, tetapi apakah kita siap? Itu cerita selanjutnya,” katanya.

Perancang kostum dan penyanyi Kelly Richardson juga mengatakan penduduk pulau membutuhkan lebih banyak informasi, menambahkan bahwa dia tidak berpikir itu adalah “ide yang buruk”.

“Saya terbuka untuk perubahan,” katanya kepada AFP, di balik kacamata hitam.

Beberapa mungkin melihat potensi di kedua sisi.

Fotografer lokal JC Cornelius berpendapat bahwa Antigua telah berkembang jauh sejak kemerdekaan pada tahun 1981, jadi ketika harus mencopot Ratu dari kepala negara – “mengapa tidak?”

Tapi dia menambahkan lagi, “Kesepian dan satu cinta adalah kuncinya. Jadi, bersama Ratu… Maksudku, kenapa tidak?”

Dibutuhkan “beberapa studi serius yang bagus,” katanya.

kurang dari kemerdekaan

Plebisit yang diharapkan Brown akan datang hampir 400 tahun setelah Inggris pertama kali menjajah Antigua pada tahun 1632, diikuti oleh negara tetangga Barbuda pada tahun 1678.

Pemukim mulai menanam gula di pulau-pulau – tetapi karena ribuan penduduk asli Karibia meninggal di seluruh wilayah, mereka mengimpor budak Afrika untuk merawat tanaman yang menguntungkan.

Emansipasi akhirnya datang pada tahun 1833, dan banyak dari 97.000 penduduk Antigua dan Barbuda saat ini adalah keturunan budak.

Negara, yang ekonominya sekarang sebagian besar bergantung pada pariwisata, telah menjadi negara merdeka selama lebih dari empat dekade – tetapi, kata juru bicara pemerintah Hearst, ini adalah jenis kemerdekaan yang lucu.

“Properti itu ada di Inggris dan kami tidak bercanda,” katanya kepada AFP.

“Ini agak kurang independen ketika kepala negara Anda tidak ditentukan oleh Anda, tetapi oleh tradisi 6000 mil jauhnya.”

READ  Pernyataan langka Emir Qatar: Era pendudukan telah berakhir dan Israel harus memahaminya berita Dunia

Namun, dia mengatakan setiap latihan penyensoran Inggris sebagian besar bersifat prosedural – dan menjauh dari itu adalah “simbolis”.

“Sebagian besar akan berdampak psikologis pada orang-orang Antigua dan Barbuda, dan itu adalah tujuan utamanya,” katanya.

Namun, pertanyaan apakah generasi muda terpengaruh oleh luka masa lalu juga tampaknya menjadi bahan perdebatan.

Siswa Kimani Sinclair, 19, mengatakan kepada AFP bahwa ketakutan terbesar Generasi Z bukanlah psikologi bangsa tetapi pembangunan, menunjuk ke bangunan berwarna-warni di sekitar pusat kota St John, beberapa di antaranya telah rusak.

Dia mengatakan proses mengadakan referendum untuk menghapus monarki Inggris akan menjadi pemborosan uang yang mahal yang dapat dihabiskan di tempat lain.

“Saya benar-benar berpikir Antigua seharusnya tidak menjadi republik. Itu belum siap,” kata Sinclair.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)