Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peretas mencuri data sensitif dari sistem TI T-Mobile – Computerworld

Penyedia layanan telekomunikasi terkenal telah secara resmi mengkonfirmasi bahwa peretas menyerang sistem TI-nya awal pekan ini dan mencuri data sensitif yang berisi informasi tentang hampir 50 juta pelanggan. Perusahaan mengakui bahwa mereka menemukan kebocoran data dari posting yang diposting oleh peretas di web gelap.

Sebagai hasil dari penyelidikan yang segera dimulai, ditemukan bahwa data dicuri dari 7,8 juta rekening giro dan 40 juta catatan di mana perusahaan menyimpan data tentang mantan atau calon pelanggan.

Perusahaan memastikan bahwa nomor telepon, nomor rekening, kode PIN atau kata sandi tidak dimiliki oleh peretas, tetapi hanya berhasil mencuri informasi yang paling tidak sensitif, seperti nama pelanggan dan nama keluarga, tanggal lahir dan informasi di SSN atau celah. dalam surat izin mengemudi.

Periksa juga:

Oleh karena itu, T-Mobile mewajibkan semua pelanggan tetap untuk mengubah kode PIN yang terkait dengan akun tersebut. Pada saat yang sama, ini memberikan kemungkinan untuk menggunakan layanan tambahan, seperti layanan perlindungan pencurian identitas dan perlindungan pengambilalihan akun.

Menurut sumber informasi, para peretas bersedia untuk tidak menggunakan data yang dicuri jika T-Mobile membayar mereka uang tebusan enam bitcoin (setara dengan nilai tukar saat ini sebesar 271,5 ribu dolar).

READ  Dua tahun berinvestasi di masa depan pasar energi