Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peringatan China Terhadap Kritik Taiwan: Konsekuensi Serius

Peringatan China Terhadap Kritik Taiwan: Konsekuensi Serius

China mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya dan berjanji suatu hari akan membawa pulau itu di bawah kendalinya.

Beijing:

Menteri Luar Negeri Qin Gang memperingatkan pada hari Jumat bahwa mengkritik China atas Taiwan akan memiliki konsekuensi serius, bersikeras bahwa Beijing adalah “kekuatan yang tumbuh untuk perdamaian dan keadilan.”

Dua minggu lalu, China meluncurkan latihan militer tiga hari di sekitar Taiwan — mensimulasikan serangan yang ditargetkan dan blokade di pulau itu — sebagai tanggapan atas pertemuan antara Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan Ketua DPR AS Kevin McCarthy.

“Baru-baru ini, ada beberapa retorika konyol yang menuduh China … secara sepihak mengubah status quo di Selat Taiwan, melalui kekuatan atau paksaan, dan mengganggu perdamaian dan stabilitas lintas selat,” kata Chen dalam pidato utamanya. Forum tentang pembaruan Cina.

“Tuduhan semacam itu bertentangan dengan akal sehat hubungan internasional dan keadilan sejarah,” katanya kepada hadirin di Shanghai.

“Logikanya tidak masuk akal dan konsekuensinya berbahaya.”

China mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya dan berjanji suatu hari akan membawa pulau itu di bawah kendalinya.

“Masalah Taiwan adalah inti dari kepentingan inti China,” kata Chen.

“Kami tidak akan pernah mundur dalam menghadapi tindakan apa pun yang merusak kedaulatan dan keamanan China. Mereka yang bermain api di Taiwan pada akhirnya akan membakar diri mereka sendiri.”

Chen akan mengunjungi Filipina nanti, seminggu setelah latihan militer gabungan AS-Filipina terbesar di Laut China Selatan, wilayah sengketa teritorial lainnya untuk Beijing.

Pernyataan tentang Taiwan muncul di akhir pidato di mana Chen berulang kali menekankan niat damai China.

“Kami memiliki rekor terbaik dalam mematuhi tujuan dan prinsip Piagam PBB, hukum internasional, dan norma dasar hubungan internasional,” katanya.

READ  Gelombang baru Covid-19 di Singapura, Menteri menyarankan penggunaan masker setelah mencatat 25.900 kasus dalam seminggu

Mengacu pada peran China dalam membantu mewujudkan rekonsiliasi baru-baru ini antara Arab Saudi dan Iran, dia juga menekankan posisi Beijing sebagai mediator dalam perang Ukraina.

“China tidak menyulut api atau mengambil keuntungan dari situasi ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa China justru mendorong pembicaraan damai untuk menenangkan krisis.

“Fakta telah membuktikan bahwa dorongan China menuju modernisasi adalah kekuatan yang berkembang untuk perdamaian dan keadilan.”

Pembicara lain di Forum Lanting termasuk mantan Presiden Brasil Dilma Rousseff dan Menteri Luar Negeri Gambia Mamadou Tangara.

“Tiongkok telah mengajukan jalan berbeda menuju modernisasi,” kata Rousseff.

Dia menekankan bahwa tidak ada model pengembangan “satu ukuran untuk semua”, pesan yang digaungkan berulang kali selama upacara pembukaan forum.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)