Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peringatan yang salah: Tidak ada wabah Ebola di festival Burning Man

Peringatan yang salah: Tidak ada wabah Ebola di festival Burning Man

Peserta festival Burning Man di gurun Nevada, AS, menghadapi masalah lumpur besar menyusul badai yang membanjiri lokasi acara. Hal ini mengakibatkan ditutupnya satu-satunya jalan masuk dan keluar festival.

Di tengah banyaknya pengunjung yang datang ke festival Burning Man, media sosial melihat lonjakan rumor bahwa ada wabah Ebola di acara tersebut. Berbagai laporan telah muncul, dengan orang-orang berbagi pengalaman mereka dikurung di RV mereka dan menghadapi pembatasan yang menghalangi masuk ke festival Burning Man.

Sementara itu, beberapa pengguna media sosial membagikan tangkapan layar pemberitahuan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang mengonfirmasi wabah Ebola di Black Rock, Nevada, tempat diadakannya Burning Man Festival.

Selain tweet tersebut, tidak ada informasi terpercaya yang mengonfirmasi bahwa Burning Man Festival adalah sarang virus Ebola. Terlebih lagi, setelah memeriksa situs resmi CDC dan akun Twitter, tidak ditemukan postingan atau tweet yang relevan.

Pembatasan awal untuk masuk ke festival ini terutama disebabkan oleh hujan lebat dan sumber daya yang terbatas, bukan karena dugaan adanya kekhawatiran terhadap virus.

Sebagaimana dilaporkan apFestival Burning Man adalah pertemuan tahunan yang diadakan di Gurun Black Rock, terletak sekitar 110 mil (177 kilometer) utara Reno. Acara ini menarik hampir 80.000 peserta, termasuk seniman, musisi, dan aktivis, yang berkumpul untuk menyaksikan perpaduan unik antara berkemah di hutan belantara dan pertunjukan artistik yang inovatif.

Acara ini mengalami gangguan dalam beberapa tahun terakhir, dengan festival tersebut menutup sementara pintu masuknya pada tahun 2018 karena badai debu. Selain itu, saya mengalami dua pembatalan total selama pandemi.

Sebagaimana dilaporkan Agensi Pers PrancisBanyak pengunjung festival terjebak di lumpur gurun Nevada saat hujan mengubah acara tradisional Burning Man menjadi medan berawa. Di tengah keadaan sulit ini, pihak berwenang sedang menyelidiki laporan kematian. Video menunjukkan para peserta, yang dikenal sebagai “muharrakes”, mengenakan kostum rumit menavigasi tanah basah dan berlumpur. Beberapa terpaksa menggunakan kantong sampah sebagai sepatu darurat, dan beberapa kendaraan terjebak di lumpur basah yang tebal.

READ  Vladimir Putin menyebut kejahatan Bucha 'palsu', mengatakan pembicaraan dengan Ukraina menemui jalan buntu | Berita Dunia

Lebih dari 70.000 orang masih terdampar pada hari Sabtu, kata Nathan Carmichael dari Kantor Sheriff Pershing County. CNN“Beberapa orang telah meninggalkan lokasi dengan melarikan diri tetapi sebagian besar kendaraan rekreasi terjebak di tempatnya,” tambahnya.

Menurut seorang pejabat Gedung Putih, Presiden Joe Biden telah diberi pengarahan mengenai situasi di gurun pasir. Agensi Pers Prancis tersebut.

“Para peserta harus mendengarkan pejabat pemerintah dan lokal serta penyelenggara acara,” kata pejabat itu, seraya menambahkan bahwa departemen tersebut berhubungan dengan pihak berwenang setempat.

Tahun sebelumnya, festival ini menghadapi tantangan berat, termasuk gelombang panas terik dan angin kencang.

Lahir pada tahun 1986 di San Francisco, Burning Man berupaya menjadi acara yang tidak mudah dikategorikan, menempati ruang unik yang memadukan unsur perayaan tandingan budaya dengan aspek retret spiritual.

(dengan masukan dari instansi)