Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perlawanan Irak berjanji membantu Hizbullah jika Israel menyerang Lebanon

Perlawanan Irak berjanji membantu Hizbullah jika Israel menyerang Lebanon

Pejuang dari faksi perlawanan anti-terorisme Irak menyatakan solidaritas penuh mereka dengan Hizbullah, dan menekankan bahwa mereka akan berjuang bersama rekan-rekan mereka di kelompok Lebanon jika rezim Tel Aviv memutuskan untuk melancarkan perang baru melawan Lebanon.

Surat kabar harian berbahasa Arab Lebanon, Al-Akhbar, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya dalam Perlawanan Islam di Irak – sebuah kelompok payung pejuang anti-terorisme, melaporkan bahwa kelompok Kataib Hezbollah, Kataib Sayyid Al-Shuhada dan Harakat Hezbollah Al-Nujaba telah menyatakan kesiapan mereka untuk berjuang bersama Hizbullah untuk menghadapi potensi agresi Israel di Lebanon.

Sumber tersebut menambahkan bahwa faksi perlawanan Irak sedang menunggu persetujuan Hizbullah.

Kazem al-Fartusi, juru bicara Brigade Sayyid al-Shuhada, mengatakan bahwa Hizbullah memiliki keberanian yang besar, senjata yang kuat dan efektif, dan jumlah pejuang yang cukup untuk mengusir agresi Israel, berapapun ukurannya. Membatasi.

“Jika diperlukan pejuang Irak di Lebanon selatan, kami akan menjadi pihak pertama yang menghadapi tindakan agresif musuh Zionis.” [alongside Hezbollah]. Dia menunjukkan bahwa ini adalah masalah Islam dan Arab.

Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan Nasrallah memperingatkan pada hari Rabu bahwa tidak akan ada tempat di wilayah pendudukan Israel yang tidak tersentuh oleh senjata kelompok tersebut jika terjadi perang habis-habisan.

Nasrallah menekankan bahwa serangan ke wilayah Galilea tetap menjadi pilihan jika Israel menginvasi Lebanon selatan.

Dia juga mengatakan mereka akan menyerang negara lain di kawasan yang membantu Israel dalam upaya perang, termasuk Siprus, yang menjadi tuan rumah bagi pasukan Israel untuk melakukan latihan.

Hizbullah melancarkan serangan rudal hampir setiap hari ke situs-situs Israel sebagai tanggapan atas agresi rezim terhadap Lebanon dan sebagai solidaritas terhadap Palestina.

READ  Seorang peneliti mengungkap 'bab tersembunyi' berusia 1.750 tahun dari Alkitab | umum

Perang genosida di Gaza sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 37.551 warga Palestina, sebagian besar dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Setidaknya 455 orang tewas di perbatasan Lebanon, termasuk lebih dari 80 warga sipil, menurut hitungan Agence France-Presse.

Dua perang yang dilancarkan Israel melawan Lebanon pada tahun 2000 dan 2006 mendapat perlawanan kuat dari Hizbullah, yang menyebabkan kemunduran rezim dalam kedua konflik tersebut.