Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perlombaan untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya lebih dekat dari yang diperkirakan, jajak pendapat menunjukkan

Pajak telah mendominasi perlombaan sejauh ini antara Liz Truss dan Rishi Sunak. (file)

London:

Sebuah jajak pendapat anggota partai menunjukkan Menteri Luar Negeri Liz Truss, calon terdepan untuk menggantikan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, mengungguli saingannya, Rishi Sunak, dengan tingkat yang lebih kecil dari yang diperkirakan sebelumnya.

Truss mendapat dukungan dari 48% anggota Partai Konservatif melawan 43% untuk mantan menteri keuangan Sunak, menurut jajak pendapat dari 807 orang oleh perusahaan data Italia Techne, yang dilakukan 19-27 Juli.

Ini menunjukkan persaingan yang lebih ketat dari jajak pendapat anggota Konservatif sebelumnya yang dilakukan oleh YouGov pada 20-21 Juli yang menunjukkan Truss unggul 24 poin atas Sunak.

Mr Sunak dan Truss berlomba-lomba untuk putaran protes musim panas di seluruh Inggris untuk suara sekitar 200.000 anggota Konservatif, yang akan memilih perdana menteri berikutnya dengan pemenang diumumkan pada 5 September.

Pajak telah mendominasi perlombaan sejauh ini. Sunak menuduh Truss “tidak jujur” dengan para pemilih dengan janjinya akan pemotongan pajak yang besar setelah menjabat. Sunak mengatakan dia akan memastikan inflasi terkendali sebelum memotong pajak, sesuatu yang menurut Truss akan mendorong negara itu ke dalam resesi.

Lebih dari 60% anggota Partai Konservatif dalam jajak pendapat Techne mengatakan Truss memiliki gagasan yang lebih baik tentang pajak daripada Sunak, dan juga mendukung rencananya untuk mengatasi inflasi dan mengatasi imigrasi. Namun, responden mengatakan bahwa Sunak lebih percaya diri untuk mencapai Brexit dan memiliki kebijakan yang lebih baik di bidang pendidikan.

John Curtis, seorang profesor politik di University of Strathclyde dan salah satu pakar jajak pendapat terkemuka di Inggris, mengatakan pada hari Senin bahwa dia tidak yakin perlombaan itu berakhir.

READ  Berita perjalanan Inggris: Inggris melonggarkan aturan perjalanan tetapi mengganggu negara-negara yang tidak terdaftar | Berita Bisnis Internasional

“Kita harus ingat bahwa sejak anggota parlemen Konservatif memutuskan ini adalah persaingan antara Rishi Sunak dan Liz Truss, kami telah melakukan jajak pendapat, saya ulangi satu, dari orang-orang yang benar-benar akan memilih,” katanya kepada GB News.

Truss dikritik oleh partai oposisi utama dan beberapa anggota parlemen Konservatif pada hari Selasa setelah dia berjanji untuk menghemat miliaran pound per tahun dengan menyesuaikan gaji sektor publik dengan biaya hidup di wilayah tempat orang bekerja daripada memiliki perjanjian upah nasional.

Pendukung Sunak, Ben Huchen, walikota Konservatif Lembah Tees, mengatakan dia “diam” pada rencana Truss.

“Tidak mungkin Anda bisa melakukan ini tanpa memotong gaji 5,5 juta orang secara drastis termasuk perawat, petugas polisi, dan angkatan bersenjata kami di luar London,” katanya.

Wakil pemimpin Partai Buruh, Angela Rayner, mengatakan rencana Truss menunjukkan komitmen pemerintah Konservatif untuk mengurangi ketidaksetaraan antara Inggris utara dan selatan sudah “mati”.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)