Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Permintaan pengampunan utang Pakistan tidak akan mencakup kreditur komersial

Seorang pria, terlantar akibat banjir, mengarungi banjir untuk mengisi ranselnya, setelah hujan dan banjir selama musim hujan di Sehwan, Pakistan, 20 September 2022. REUTERS/Stringer/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Reuters) – Menteri keuangan Pakistan mengatakan pada hari Jumat bahwa negara Asia Selatan sedang mencari bantuan dari kreditur bilateral setelah banjir yang menghancurkan, tetapi menekankan bahwa pemerintah tidak akan mencari bantuan dari bank komersial atau kreditur obligasi internasional.

Obligasi Pakistan turun menjadi hanya setengah dari nilai nominalnya selama sehari setelah Financial Times mengatakan sebuah badan pembangunan PBB mendesak negara yang kekurangan uang itu untuk merestrukturisasi utangnya.

Banjir yang menghancurkan menyapu sebagian besar Pakistan bulan ini, menewaskan lebih dari 1.500 orang dan menyebabkan kerusakan yang diperkirakan mencapai $30 miliar, meningkatkan kekhawatiran bahwa Pakistan tidak akan membayar utangnya. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Mengingat bencana yang disebabkan oleh iklim di Pakistan, kami mencari keringanan utang dari kreditur bilateral Klub Paris,” kata Menteri Keuangan Muftah Ismail dalam tweet di Twitter. “Kami tidak mencari atau membutuhkan pengecualian dari bank komersial atau kreditur obligasi internasional.”

Sebuah catatan dari Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) yang akan diserahkan kepada pemerintah Pakistan minggu ini mengatakan para krediturnya harus mempertimbangkan keringanan utang setelah banjir, menurut Financial Times.

Surat kabar itu mengatakan memo itu juga mengusulkan restrukturisasi atau pertukaran utang, di mana kreditur akan membebaskan beberapa pembayaran sebagai imbalan atas persetujuan Pakistan untuk berinvestasi dalam infrastruktur tahan iklim.

Kementerian luar negeri di Islamabad atau juru bicara Program Pembangunan PBB di Pakistan tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari memo tersebut. Menteri keuangan dan informasi negara itu juga tidak dapat diakses.

READ  Gedung Miami runtuh: Satu tewas, lebih dari 50 masih hilang, kata para pejabat

Reaksi pasar obligasi pada hari Jumat memicu kekhawatiran akan gagal bayar lagi oleh Pakistan, yang telah melemahkan utang pemerintahnya di pasar internasional.

Satu obligasi negara utama yang akan dilunasi pada tahun 2024 turun lebih dari 10 sen menjadi sekitar 50 sen dolar, sementara yang lain jatuh tempo pada tahun 2027 turun menjadi sekitar 45 sen. .

Muftah Ismail mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters awal pekan ini bahwa tidak ada kemungkinan default kredit.

Pemerintah perlu membayar $ 1 miliar pada obligasi yang jatuh tempo pada bulan Desember. Ini memiliki pembayaran bunga sekitar $0,6 miliar untuk tahun fiskal 2022-23 tetapi pembayaran penuh berikutnya dari obligasi tidak akan sampai April 2024.

Muftah mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Jumat bahwa obligasi $ 1 miliar akan dibayarkan tepat waktu dan penuh.

Pakistan di ambang krisis utang

keringanan utang

Perdana Menteri Shahbaz Sharif pada hari Jumat juga mengimbau negara-negara kaya untuk segera meringankan utang, mengatakan apa yang telah dilakukan terpuji, tetapi menambahkan, “Ini jauh dari memenuhi kebutuhan kita.”

Sharif, yang bersama Ismail di New York untuk Majelis Umum PBB, mengatakan kepada Bloomberg TV bahwa Pakistan telah membahas masalah pengampunan utang dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan para pemimpin dunia.

“Kami berbicara dengan para pemimpin Eropa dan pemimpin lainnya untuk membantu kami di Klub Paris, untuk menghentikan kami,” katanya, merujuk pada kreditur negara kaya.

Sharif dan Menteri Keuangan Ismail mengatakan mereka juga membahas masalah bantuan dengan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.

Ismail mengatakan Dana Moneter Internasional “hampir menyetujui” permintaan untuk melonggarkan persyaratan program Pakistan senilai $7 miliar, yang dilanjutkan pada Juli setelah tertunda selama berbulan-bulan.

READ  Ular menyebabkan pemadaman listrik di 10.000 rumah di Jepang, mengejutkan penduduk

“Mereka mengatakan hampir ya,” katanya kepada Dunya News TV lokal Pakistan di New York, sehari setelah Sharif bertemu dengan kepala IMF.

Perwakilan Dana Moneter Internasional di Islamabad tidak menanggapi permintaan komentar.

Sharif menambahkan bahwa negara berpenduduk 220 juta orang itu tidak akan mampu berdiri dengan kedua kakinya sendiri “kecuali jika kita mendapatkan banyak istirahat”.

Dia mengatakan Pakistan juga akan meminta pengampunan dari sekutu lamanya China, yang berutang sekitar 30 persen dari utang luar negerinya.

Baik pemerintah Pakistan dan Guterres menyalahkan perubahan iklim sebagai penyebab banjir.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Asif Shehzad dan Gibran Bashimam di Islamabad, Mark Jones di London, Jyoti Narayan di Bengaluru, Charlotte Greenfield di Kabul; Ditulis oleh Gibran Bashimam. Diedit oleh Sam Holmes, Clarence Fernandez, Susan Fenton dan Diane Craft

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.