Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perpignan mempertahankan setelah kemenangannya di Mont-de-Marsan

Logikanya dihormati untuk satu hari Minggu dalam rentetan bergabung dengan 14 besar sambil mempertahankan elit di Perpignan berkat kemenangan besarnya di Mont-de-Marsan (41-16), pertama di tahap reguler Pro D2 yang mengikat permainan sebelum menyerah.
Tidak ada lagi kenaikan untuk USAP: Dia langsung terdegradasi pada 2019 setelah promosinya baru-baru ini ke Top 14, dan klub berhasil bertahan di sana kali ini.

Memang untuk pertama kalinya sejak berdirinya Accession Dam, empat tahun lalu, klub elit mengambil yang terbaik dari level bawah. Setelah mengalami kekalahan telak dari Bayonne pekan lalu di Pro D2 Final (49-20), Stade Montois akhirnya terhenti setelah menjalani musim yang impresif. Les Landais n’y auront final perdu qu’un seul match dans leur stade André-et-Guy-Boniface : le dernier, le plus important, celui qui leur aurait permis de retrouver le premier échelon du rugby français, qu’tils ont in 2013.

Banyak pendukung Catalan, penuh darah dan emas, mengambil alih gudang Mons pada hari Minggu, dan itu tidak cukup penuh meskipun taruhannya. Hal ini tidak menyusahkan warga setempat, yang bermain imbang dengan lawannya di sepanjang babak pertama yang sangat berirama meski panas (16-16). Sebuah percobaan oleh gelandang Yoann Laousse-Azpiazu, pada tendangan berikutnya, dengan cepat menghadiahi Mont-de-Marsan dengan komitmen yang bertahan lama di semua area permainan.

Meskipun kembalinya Alexandre de Nardi, tidak jauh dari upaya untuk menyamakan kedudukan, Melvin Jamenet merespons setelah beberapa menit dengan cara yang sama untuk meninggalkan timnya dalam pertandingan meskipun kesulitan besar dalam scrum. Dalam pertandingan terakhirnya di USAP sebelum bergabung dengan Toulouse, full-back internasional, yang kembali dari cedera, mengalami kerugian besar, tetapi sendirian mencetak 26 poin, 8 dari 9 keberhasilan melawan kutub.

READ  La Liga: Real müht sich gegen Nachzügler Deportivo zu Sieg - Fussball - Internasional

invasi darat

Kemudian Perpignan secara bertahap mengambil alih di babak kedua, pertama berkat sepatu botnya dan kemudian keunggulan jumlah pemain internasional Argentina Jeronimo de la Fuente yang memberikan pukulan pada moral Landes (29-16, 56). Kartu kuning, untuk langkah tinggi, dari baris kedua, Shaun Eru tidak membalikkan arah. The Catalans membunuh semua ketegangan dengan gerakan tim brilian yang dilakukan Lucas Dubois, sebelum Tristan Tedder membuat skor lebih berat.

Hasil yang logis – dipuji oleh serbuan pendukung Sang et Or, meskipun kehadiran mereka di luar negeri – Usap juga menunjukkan musim ini untuk mempertahankan tempatnya di 14 besar, dengan kemenangan bergengsi di Aimé – Giral melawan Toulouse, La Rochelle atau Bordeaux Beagle minggu ini.

Musim yang indah di Stade de Montois, yang dinobatkan sebagai juara Prancis pada tahun 1963, akan membawa beberapa kenangan bagi mereka yang bernostalgia dengan rugby tahun lalu. Anggaran ke-12 Pro D2 (dari 16) berkembang tanpa komplikasi di luar kemampuannya, dengan 23 kemenangan dalam 30 pertandingan, tetapi setelah mengalahkan La Rochelle sehari sebelumnya di Toulouse dalam 14 playoff teratas, ini bukan akhir pekan Kuning dan Hitam.