Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Persediaan dan Minyak Didukung Harapan Pelonggaran Pembatasan China atas Penyebaran Virus Corona Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Seorang pejalan kaki berdiri untuk melihat papan elektronik yang menunjukkan indeks pasar saham di berbagai negara di luar perusahaan pialang di Tokyo, Jepang, 26 Februari 2016. REUTERS/Yuya Shino/File Foto

oleh Tom Wilson

LONDON (Reuters) – Saham dan minyak naik pada Selasa, didukung oleh harapan bahwa kerusuhan publik di China akan menyebabkan meredanya wabah virus corona di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Yuan menguat dan dolar jatuh karena selera investor untuk aset berisiko tumbuh.

Euro naik sebanyak 0,5% sebelum melepaskan beberapa kenaikannya, pulih dari sesi terburuknya dalam hampir dua minggu pada hari Senin.

Saham terkait komoditas bersinar di London, dengan perusahaan pertambangan dan minyak besar menyumbang kenaikan 0,7% yang mengungguli indeks di Paris dan Frankfurt.

Harapan pelonggaran pembatasan ketat China yang lebih cepat muncul setelah seorang pejabat mengatakan pihak berwenang akan terus menyesuaikan kebijakan untuk mengurangi dampak “nol COVID” pada masyarakat.

Ketidakpuasan yang mendalam dengan kebijakan pencegahan COVID yang ketat di Beijing selama tiga tahun pandemi berkobar selama akhir pekan dalam protes yang lebih luas di kota-kota China yang jauhnya ribuan mil.

“China adalah kisah dominan di pasar saat ini, dan pola aset berisiko yang kami lihat semalam adalah apa yang kami perkirakan dengan berita yang lebih baik,” kata Hugh Gember, ahli strategi pasar global di JPMorgan Asset Management.

“Berita positif bagi ekonomi China adalah berita positif bagi ekonomi global.”

Indeks Ekuitas Dunia MSCI, yang melacak saham di 47 negara, naik 0,3%, sedangkan Nasdaq berjangka juga naik 0,3%.

Serangan optimisme yang tiba-tiba tentang China ditambah dengan pembicaraan tentang kemungkinan pengurangan produksi oleh OPEC+ untuk membantu kenaikan harga minyak. [O/R]

READ  Vaksin Sputnik V Covid-19 buatan India mungkin tersedia mulai September: Dr Reddy' | berita terbaru india

Kontrak berjangka pulih $1,53 mencapai $78,78 per barel, setelah mencapai level terendahnya tahun ini semalam, sementara itu naik $1,83 menjadi $85,12.

Dalam indikasi selera risiko, dolar turun 0,4% terhadap sekeranjang mata uang menjadi 106,06, dan turun 0,9% terhadap level 7,1830, melepaskan semua kenaikan yang dibuat pada hari Senin.

Sementara itu, imbal hasil obligasi pemerintah zona euro turun secara luas setelah inflasi di Spanyol dan negara bagian terpadat di Jerman turun jauh dari ekspektasi. Data menawarkan harapan bahwa tekanan harga konsumen terburuk di blok tersebut akan segera berakhir.

Sebelumnya, indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 2,5%.

Saham perusahaan real estat China naik setelah regulator sekuritas negara itu mencabut larangan pembiayaan kembali saham untuk perusahaan real estat yang terdaftar. Itu mendorong blue chips China hampir 3%, kenaikan satu hari terbesar dalam sebulan setelah penurunan tajam pada hari Senin.

Harapan untuk pelonggaran pembatasan COVID juga membantu menurunkan biaya mengasuransikan paparan utang China, setelah mencapai level tertinggi tiga minggu pada hari Senin di tengah aksi jual yang luas.

lebih tinggi lebih lama

Presiden Richmond Fed Thomas Barkin telah menjadi pejabat terbaru untuk meredam spekulasi bahwa bank sentral AS akan membalikkan arah suku bunga relatif cepat tahun depan.

Ketegangan yang meningkat datang menjelang pidato Ketua Fed Jerome Powell pada hari Rabu yang akan menjadi acara pengiriman pesan utama karena pasar mendambakan poros dalam politik.

Analis berpikir mereka mungkin kecewa.

“Kami membayangkan itu pada dasarnya mengkonfirmasi laju kenaikan yang lebih lambat pada pertemuan Desember, yang hampir sepenuhnya dihargai,” kata Jan Nefrozi, analis di NatWest Markets. “Tapi kami juga berpikir itu akan menegaskan kembali bahwa Fed berniat untuk tetap berada di area terlarang sampai tahun depan.”

READ  Perdebatan negara kepulauan tentang pemutusan hubungan dengan monarki Inggris

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde juga memperingatkan bahwa inflasi di zona euro belum mencapai puncaknya dan dapat terus meningkat.

Jajak pendapat Reuters menemukan bahwa pengetatan kondisi keuangan dan prospek resesi diperkirakan akan menjadi minuman beracun pada tahun 2023, dengan indeks regional terkemuka jatuh ke level terendah pada bulan Oktober.

Euro naik 0,3 persen menjadi $1,0375, setelah mencapai level tertinggi lima bulan di $1,0497 semalam.