Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perselisihan antara Imran Niazi dan Jenderal Asim Munir di Pakistan |  berita Dunia

Perselisihan antara Imran Niazi dan Jenderal Asim Munir di Pakistan | berita Dunia

Setelah pendukung Tehreek-e-Insaf Imran Khan Niazi Pakistan menargetkan Angkatan Darat Pakistan dan institusi unggulannya di Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa pada 9 Mei, pemerintah Shahbaz Sharif kemungkinan akan mengesahkan Resolusi Kabinet untuk mengadili para pemimpin kerusuhan di bawah Undang-Undang Angkatan Darat dan Undang-Undang Rahasia Resmi.

Panglima Angkatan Darat Pakistan Jenderal Asim Munir dan Ketua PTI Imran Niazi saling mengacungkan belati.

Dengan Presiden Pakistan dan Kehakiman Agung secara terbuka mengekspos sudut lembut terhadap Niazi dan mengikat tangan pemerintahan Sharif, Angkatan Darat Pakistan di bawah Jenderal Asim Monir telah memulai proses pembongkaran PTI dan mengisolasi pemimpin lincah mereka di hari-hari terakhir. Setelah merasakan malaise militer Pakistan dan dinas intelijen, yang digambarkan oleh mantan Perdana Menteri Benazir Bhutto sebagai negara di dalam negara, banyak pejabat partai yang kuat yang dekat dengan Niazi telah meninggalkan partai atau sedang dalam proses melakukannya dalam beberapa hari mendatang. .

Saat ini, Niyazi berseberangan dengan Angkatan Darat Pakistan, di mana markas besar pimpinan PTI Zaman Park di Lahore dikepung oleh Polisi Punjab sejak 18 Mei dan para pendukungnya, yang telah berkumpul di daerah itu sejak 16 Mei, telah lama pergi. Kecuali Polisi Punjab yang menimbulkan ancaman, Zaman Park tampak sepi menurut laporan media dari Pakistan.

Sementara Niazi sekarang membuat isyarat damai terhadap tentara, GHQ di Rawalpindi telah memutuskan untuk mengambil alih Partai Keselamatan, dan rencana sedang dilakukan untuk memecah partai menjadi faksi yang berbeda selain Niazi. Menurut Pengamat Pakistan, mantan anggota PNA dan taipan bisnis Jehangir Tareen diberi energi untuk membentuk faksi mayoritas NNA yang kuat dan anggota PNA untuk memainkan peran politik utama dalam formasi pasca-Niyazi. . Dapat dipahami bahwa para pemimpin PTI seperti Pervez Khattak dan Asad Qaiser akan memainkan peran utama di Khyber Pakhtunkhwa, sementara Shah Mehmood Qureshi, Fawad Chaudhry, dan Pervez Elahi akan menjadi tokoh kunci di Punjab. Faisal Wafida, yang keluar dari PTI beberapa bulan lalu, akan dipertimbangkan untuk peran masa depan di Sindh.

READ  Pendukung mantan presiden Brasil menggerebek Kongres, Mahkamah Agung

Jelas bahwa garis pertempuran telah ditarik antara Niazi dan tentara Pakistan dengan dukungan dari pemerintah Sharif dan ini adalah pertarungan sampai akhir. Jika Jenderal Asim Munir tidak dapat meminta pertanggungjawaban Niazi dan pendukungnya atas kekacauan 9 Mei, maka Komando Jenderal di Rawalpindi akan kehilangan kekuatan dan kredibilitasnya di hadapan rakyat dan sekutunya di Timur Tengah.