Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pertandingan Musim Panas di Tokyo: Wakil Juara Pantai Dunia Thole / Wickler sebelum penampilan Olimpiade

Anda adalah runner-up di kejuaraan dunia. Tetapi mereka juga mengalami bulan-bulan yang sulit. Menjelang tawaran Olimpiade, duo voli pantai Jerman Julius Thule/Clemens Weckler tidak benar-benar tahu di mana mereka berada.

Pendinginan penting dalam panasnya Tokyo, seperti yang diketahui oleh wakil juara voli pantai dunia Julius Thule dan Clemens Weckler.

Setelah berlatih pada 42 derajat di bawah terik matahari, Weckler dengan penuh kasih menuangkan sisa air dari kantong pendingin ke leher pasangannya dan beberapa saat kemudian berdiri di atas bahunya di pasir dengan handuk yang dicelupkan ke dalam air es. Keringat mengalir di setiap helai kulit setelah sesi di Taman Shikazi di pelabuhan ibu kota. Tangga hampir tanpa alas kaki terlalu panas untuk dilalui.

Weckler mengandalkan hiburan

Sebanyak 26 tahun Weckler mengurus persamaan suhu, hiburan lebih penting baginya ketika datang ke peralatan di Desa Olimpiade. Setelah diskusi internal yang tampaknya intens di dalam tim, tidak ada lemari es, melainkan televisi, sebagai peralatan tambahan untuk kamarnya.

Bagaimanapun, satu-satunya duo putra Jerman, paling banter, akan aktif hingga final pada 7 Agustus. Dan ada kurangnya variasi karena aturan Corona – itulah sebabnya Thule sekarang selalu harus naik dua lantai ke pelatih di markas atlet untuk minuman es. “Itulah yang dibutuhkan,” kata Weckler. Senyumnya bisa ditebak di bawah topeng pelindung: “TV diperlukan.” Duel konsol dengan teman-teman di rumah direncanakan.

persiapan yang sulit

Mereka berharap lebih sedikit dari yang mereka harapkan Hamburg Pelatihan atlet, di sisi lain, sedang mempersiapkan turnamen paling penting dalam karir mereka. Impian masa kecil tentang Olimpiade menjadi kenyataan, tetapi cedera dan kondisi pandemi Corona membuat berbulan-bulan sulit.

READ  Pertandingan internasional melawan Latvia: Hummels sebelum ujian terakhir: gelar Eropa adalah tujuannya

Weckler pertama kali menjalani operasi usus buntu, kemudian Thule memecahkan ligamen di kakinya. Mereka berdua pergi keluar selama satu bulan yang baik masing-masing. Sejak finis kedua di turnamen di Roma pada September 2019, tidak ada podium untuk duo tersebut, yang secara tak terduga mencapai final di Hamburg dua bulan lalu dan hanya kalah di sana dari petenis Rusia Oleg Stoyanovsky dan Vyacheslav Krasilnikov.

“Kami tahu kami bermain terlalu sedikit bersama jika kami menginginkan sebaliknya,” kata Weckler, yang berspesialisasi dalam pertahanan. Tak satu pun dari mereka merasakan tekanan di Tokyo. “Kami menyadari bahwa kami termasuk dalam lingkaran yang kami semua bisa kalah, dan di sisi lain kami juga bisa dikalahkan. Ini membuat saya bermain dengan bebas.” Ini juga seperti ini: “Hierarki di puncak dunia Korona Sedikit terguncang. Rusia dan Norwegia juga tidak dominan musim ini.”

Menurut penilaian satu-satunya tim Jerman, 18 hingga 20 duet dari 24 tim peserta memiliki keterampilan untuk memenangkan medali. Di mana mereka berdiri dalam bentuk mereka saat ini, Thole/Wickler akan mengetahuinya tepat di awal kelompok empat mereka. Sedangkan untuk duet putri Laura Ludwig/Margarita Kosoch dan Julia Soud/Carla Burger butuh banyak tenaga. Pada hari Minggu (13:00 CET) akan melawan Paulo Nicolai dan Daniel Lobo. Italia memenangkan perak di Rio lima tahun lalu. Jika semuanya berjalan lancar, pasti ada minuman yang enak di Desa Olimpiade untuk dirayakan – yang mungkin harus dibawa Wicker selanjutnya.

© dpa-infocom, dpa: 210723-99-490993 / 2 (dpa)

Beranda Pertandingan Olimpiade Tokyo

Ikhtisar jadwal Olimpiade Tokyo

Tim Olimpiade Jerman

Buku aturan corona untuk atlet dan ofisial