Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pertemuan para menteri luar negeri SAARC dibatalkan setelah Pakistan bersikeras pada partisipasi Taliban

Pertemuan para menteri luar negeri SAARC, yang dijadwalkan berlangsung pada 25 September di New York, telah dibatalkan karena tidak diterimanya negara-negara anggota untuk berpartisipasi. AfganistanBeberapa sumber diplomatik mengkonfirmasi hal itu kepada Asosiasi Asia Selatan untuk Kerjasama Regional (SAARC), sebuah negara yang dilanda perang yang sekarang diperintah oleh Taliban.

Ini terjadi setelah pemerintah Pakistan yang dipimpin oleh Imran Khan menuntut negara-negara anggota untuk mengizinkan rezim Taliban di Afghanistan untuk mengirim perwakilan menteri luar negeri Asosiasi Asia Selatan untuk Kerjasama Regional (SAARC), yang dijadwalkan akan diadakan di sela-sela pertemuan. pertemuan. Sesi ketujuh puluh enam Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York.

Sumber mengatakan bahwa permintaan Pakistan ditolak dengan suara bulat oleh semua negara anggota SAARC.

Baca juga: Perdana Menteri Modi Pimpin Rapat Kuartet, Begini Agendanya

Sumber diplomatik mengatakan bahwa pemerintah Pakistan juga menginginkan Nepal, ketua SAARC, untuk memastikan bahwa mantan pemerintah Afghanistan yang dipimpin oleh Ashraf Ghani tidak akan mewakili Afghanistan pada pertemuan SAARC.

Sumber tersebut menegaskan bahwa “kepala Asosiasi Asia Selatan untuk Kerjasama Regional di Nepal menolak untuk memberikan jaminan seperti itu kepada Pakistan atau kepemimpinan Taliban, dan oleh karena itu pertemuan itu dibatalkan.”

Tahun lalu, rapat hampir terselenggara karena pandemi Covid-19.

Asosiasi Kerjasama Regional Asia Selatan mencakup delapan negara anggota: Afghanistan, Bangladesh, Bhutan, India, Maladewa, Nepal, Pakistan, dan Sri Lanka. Negara-negara pengamat tersebut antara lain Australia, China, Uni Eropa, Iran, Jepang, Mauritius, Myanmar, Korea Selatan, dan Amerika Serikat.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini

READ  Mumbai catat 397 kasus baru Covid-19, tertinggi sejak 28 Juli | Berita Mumbai