Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pertunjukan Dominasi Juara: Adesanya Menjadi ‘Undertaker’ dalam Pertarungan Gelar UFC

Menunjukkan pahlawan dominasi
Adesanya Menjadi Undertaker dalam Pertarungan Gelar UFC

Dengan juara kelas bulu dan kelas menengah mempertahankan gelar mereka, kejutan besar di UFC 276 adalah keluar dari kandang. Israel Adesanya kembali menghadirkan babak spesial dari acara MMA.

Acara MMA utama UFC 276 berakhir dengan dua pertahanan gelar dominan untuk juara bertahan. Juara kelas bulu Alexander Volkanovsky secara menakjubkan memenangkan duel ketiga dengan Max Holloway. Di divisi kelas menengah, Israel Adesanya mengalahkan Jared Cannonier – dan mengokohkan status bintangnya dengan balapan ikonik di T-Mobile Arena yang terjual habis di Las Vegas.

Adesanya menjadi “The Undertaker” – termasuk guci.

(Foto: AP)

Adesanya yang berusia 32 tahun (22 menang – 1 kalah) telah membuka pertarungannya dengan rutinitas tarian di masa lalu, dan untuk mempertahankan gelar kelimanya ia tampil di bawah Undertaker. Berjalan ke segi delapan, Adesanya membawa toples dengan tulisan “Jared” dan topi hitam rendah di wajahnya – referensi ke ikon gulat “Undertaker”, yang musiknya juga diputar di latar belakang.

Setelah itu pementasan diadakan di dalam kandang seperti halnya kompetisi. Dalam pertarungan melawan Kannier (15-5), sang juara dengan jelas mendiktekan aksinya di ronde pertama dan menunjukkan jaraknya yang luar biasa. Adesanya selalu berhasil dalam tendangan kaki dan pukulan, dan pemain Nigeria itu menghindari pukulan lawan dengan ceroboh seperti biasa. Ledakan tiba-tiba Cannonier memudar sebaliknya.

Setelah Kannoner juga tidak bisa bertarung di ronde kedua, petinju berusia 38 tahun itu mampu melakukan pukulan bagus untuk pertama kalinya di ronde ketiga. Di atas segalanya, keputusan untuk bertarung dengan Adesanya harus melunasi ronde ini. Namun, pukulan sang pahlawan tetap menjadi senjata luar biasa yang berulang kali mengejutkan lawan.

Adesanya juga memiliki hits terbaik di ronde keempat dan kelima. Pertahanannya di atas ring juga meningkat, dan Kannoner tidak memiliki sarana untuk memberikan tekanan. Para hakim dengan suara bulat memutuskan mendukung sang pahlawan.

Volkanovsky secara mengesankan memenangkan treble

Pertarungan ketiga antara Alexander Volkanovsky (24-1) dan Max Holloway (23-6) di divisi kelas bulu sekali lagi memenuhi ekspektasi tinggi. Volkanovsky Australia tidak dapat memenangkan dua pertandingan perebutan gelar pertama dengan tegas, dan treble menjadi mahakarya taktis sang juara dalam duel antara dua petinju terkemuka.

Holloway mendikte kecepatan pada lap pertama, mendorong lawannya di depannya, sementara juara Volkanovsky mendaratkan pukulan terberat di selat itu. Setelah lima menit pertama, Challenger sudah mengalami luka kecil di bawah mata kanannya, di ronde kedua petenis Australia itu mendaratkan pukulan di alis kiri Holloway – pukulan ini meninggalkan luka yang dalam.

AP22184148590382.jpg

Volkanovsky mencapai target. Holloway sudah digambar dengan jelas.

(Foto: AP)

Pada lap ketiga, keunggulan kecepatan pembalap Australia itu kembali terbayar. Holloway melemparkan tendangan kuat ke dalam serangannya, tetapi masih diblok oleh Volkanovsky. Dengan lututnya yang retak, Holloway berhasil mendarat dengan pukulan berat pertamanya. Namun, alisnya sekarang hampir terbelah dan pendarahan sangat mengganggu penglihatan orang Amerika.

Gambaran tidak berubah dalam dua putaran terakhir. Volkanovsky menerima lebih banyak pukulan daripada lawannya dan untuk ketiga kalinya kedua petarung melakukan perjalanan lima putaran penuh. Dengan keputusan bulat para juri, gelar kelas bulu tetap dengan bintang dari bawah. “Saya ingin tetap aktif,” kata Volkanovsky setelah pertarungan. Petinju berusia 33 tahun itu sekarang ingin berjuang untuk gelar kelas berat yang lebih tinggi. “Saya ingin status juara ganda,” kata petenis Australia, yang juga menantang Charles Oliveira, penantang nomor satu untuk gelar kelas ringan.

Penampilan O’Malley berakhir dengan keputusan PhD

2022-07-03T025003Z_1474539423_MT1USATODAY18628615_RTRMADP_3_MMA-UFC-276-MUNHOZ-VS-O-MALLEY.JPG

Sean O’Malley tidak membuat “pertunjukan” melawan Pedro Munhos.

(Foto: USA TODAY Sports)

Pertarungan utama dimulai dengan pertarungan kelas bantam antara veteran Pedro Munhos (19-7) dan Sean “Sugar Show” O’Malley (15-1). Untuk O’Malley yang ambisius dan berpikiran terbuka, pemain Brasil itu adalah lawan 10 teratas di kelas berat. Karena itu, kedua petinju bertindak hati-hati di ronde pertama. Kombinasi pukulan dan tendangan kaki berkembang tanpa ada satupun petarung yang mampu benar-benar mengenai lawan.

Di ronde kedua, keduanya mempertahankan gaya bertarung mereka sebelum Munhos meraih kaki O’Malley setelah garis lurus. Munhos berbalik dan memberi wasit istirahat sejenak untuk memulihkan diri. Dokter di sebelah ring kemudian memeriksa mata pemain Brasil itu, yang mengaku tidak bisa melihat dengan mata kanannya. Setelah jawaban ini, Herzog dan Dokter menghentikan pertarungan karena Munhaus tidak dapat melanjutkan pertarungan. Pukulan itu dihitung sebagai pelanggaran yang tidak disengaja, jadi pertarungan masuk ke statistik petarung tanpa hasil.

Pereira mengalahkan Strickland

Pukulan KO kartu utama pertama dilakukan oleh Bryan Barberena pada mantan Juara Kelas Welter Robbie Lawler dengan TKO berdiri di ronde kedua. Pertarungan berlangsung, dengan Barberina yang kuat meninju lebih dari 100 pukulan di ronde pertama. Akhirnya terjadi di babak kedua ketika beberapa serangan siku mengejutkan Lawler. Ini jelas merupakan kemenangan terbesar dalam karir Barberina.

2022-07-03T035203Z_936914782_MT1USATODAY18629079_RTRMADP_3_MMA-UFC-276-STRICKLAND-VS-PEREIRA.JPG

Pereira mematikan lampu di Strickland.

(Foto: USA TODAY Sports)

Dalam duel kelas menengah antara Amerika Shawn Strickland (25-3) dan pemain Brasil Alex Pereira (5-1), harus diputuskan siapa yang akan memperebutkan sabuk kelas berat berikutnya. Pereira, yang beralih ke MMA hanya 24 bulan lalu, melakukan putaran pertama yang singkat. Pada menit 2:36, sebuah hook kiri jatuh dari rahang mantan juara tinju itu ke rahang Strickland, Pereira melanjutkan dengan dua pukulan bersih ke arah petinju Amerika yang sedang berjuang itu sebelum wasit menghentikan pertarungan.

Bagi Pereira, itu sekarang bisa menjadi duel dengan pahlawan Adesanya – semacam reuni khusus. Sebagai seorang petinju, “Undertaker” Adesanya membuat KO melawan Pereira untuk satu-satunya kali dalam karir profesionalnya.

READ  Bawa Luca Dunsic dan Tim Hardaway Jr. Clippers kembali ke dinding! | NBA