Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perubahan iklim: Studi menunjukkan bahwa jumlah panas yang terperangkap oleh Bumi telah berlipat ganda hanya dalam 15 tahun

Norman Loeb, ilmuwan NASA dan penulis utama studi tersebut mengatakan, “Ini lebih banyak energi yang dikonsumsi oleh planet ini, sehingga akan berarti lebih banyak peningkatan suhu dan lebih banyak pencairan es laut dan salju, yang akan menyebabkan kenaikan permukaan laut – semua hal-hal yang benar-benar dipedulikan masyarakat.” .

Studi yang diterbitkan minggu ini di Jurnal Surat Penelitian GeofisikaDia menemukan bahwa apa yang dikenal sebagai ketidakseimbangan energi Bumi – perbedaan antara berapa banyak energi dari Matahari yang diserap oleh sebuah planet dan berapa banyak energi yang dipancarkan kembali ke luar angkasa – hampir dua kali lipat dari tahun 2005 hingga 2019. Hasilnya “menakjubkan,” menurut untuk tim peneliti menulis.

Kehidupan di Bumi tidak dapat ada tanpa energi matahari, tetapi penting seberapa banyak energi ini dipancarkan kembali ke luar angkasa. Ini adalah keseimbangan halus yang menentukan iklim planet ini.

Selain kenaikan suhu global, efek paling jelas dari ketidakseimbangan positif, “Kita akan melihat pergeseran siklus atmosfer termasuk peristiwa yang lebih ekstrem seperti kekeringan,” kata Loeb kepada CNN.

Menggunakan data satelit untuk mengukur ketidakseimbangan, para ilmuwan telah menemukan bahwa Bumi mendapatkan lebih banyak energi daripada yang seharusnya dan menyebabkan planet ini lebih panas, juga dikenal sebagai ketidakseimbangan energi positif.

Kira-kira 90 persen kelebihan energi dari ketidakseimbangan ini berakhir di lautan. Dan kenaikan suhu laut meningkatkan pH, mempengaruhi ikan dan keanekaragaman hayati laut lainnya. Ketika para peneliti membandingkan pengukuran satelit dengan data dari berbagai sensor laut global, hasilnya menunjukkan tren yang sama. Sementara itu, energi yang tersisa tetap berada di atmosfer.

Para peneliti melaporkan bahwa penyebab ketidakseimbangan energi ini tentu sebagian disebabkan oleh emisi gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia. Mereka juga dipengaruhi oleh beberapa loop umpan balik positif dari perubahan iklim: saat suhu global meningkat, begitu juga jumlah uap air di atmosfer, yang meningkatkan suhu. Mencairnya massa es dan es laut – reflektor alami energi matahari – juga berkurang akibat pemanasan global.

Faktor lain yang berkontribusi terhadap bagaimana Osilasi Dekadal Pasifik – Sering digambarkan sebagai pola iklim seperti El Niño jangka panjang di Samudra Pasifik – pola ini tetap dalam fase yang sangat hangat dari 2014 hingga 2020. Karena pergeseran mendadak dari fase dingin ke fase hangat yang diperpanjang, tutupan awan di atas laut berkurang, memungkinkan laut Tenang menyerap lebih banyak radiasi matahari.

“Perubahan buatan manusialah yang mengubah komposisi atmosfer, serta fluktuasi sistem iklim,” kata Loeb. “Catatan-catatan itu semuanya bercampur aduk.”

Mengenai Kekeringan bersejarah di Barat dan panas yang ekstrem, studi tersebut memperingatkan bahwa jumlah panas yang terperangkap di Bumi harus berkurang, atau bahwa perubahan iklim akan terus memburuk.

Loeb menggambarkan periode waktu yang dipilih oleh timnya, dari 2005 hingga 2019, hanya sebagai gambaran tentang apa yang akan terjadi dalam hal dampak iklim, menambahkan bahwa lebih banyak studi dan pengamatan jangka panjang diperlukan untuk sepenuhnya memahami tren jangka panjang. .

READ  Dua planet gas di sekitar bintang seperti matahari yang terang

“Harapan saya adalah tingkat yang kita lihat dalam ketidakseimbangan energi ini akan menurun dalam beberapa dekade mendatang,” kata Loeb. Jika tidak, kita akan menyaksikan perubahan iklim yang lebih mengkhawatirkan.