Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perusahaan China ‘menyelinap’ sampel audio orang India di negara bagian perbatasan, klaim think tank AS

Perusahaan China ‘menyelinap’ sampel audio orang India di negara bagian perbatasan, klaim think tank AS

New Delhi: Sampel audio dari “”daerah sensitif militer” India, termasuk Jammu, Kashmir, dan Punjab, dikumpulkan oleh perusahaan kecerdasan buatan yang berbasis di Beijing melalui perantara India dan kemudian dijual ke agensi di China untuk “penggunaan dan analisis,” sebuah AS berbasis think-tank telah mengklaim.

Dalam sebuah laporan, New Kite Data Labs, yang meneliti bagaimana China menggunakan dan memanfaatkan data, mengklaim bahwa Speechocean yang berbasis di Beijing memiliki hubungan dekat dengan badan keamanan China dan Tentara Pembebasan Rakyat.

Diduga data yang dikumpulkan oleh perusahaan ini dapat digunakan oleh China untuk terlibat dalam “pengawasan massal otomatis di luar wilayahnya”.

Berbicara kepada ThePrint, Christopher Balding, akademisi dan pendiri New Kite Labs, mengatakan Speechocean (SO) bekerja dengan subkontraktor yang berbasis di New Delhi, Business Process Outsourcing (BPO), untuk merekrut individu untuk merekam suara mereka dari orang tertentu. wilayah India, terutama wilayah militer.

Orang-orang ini mendapatkan sedikit uang untuk merekam frasa, kata, dan kalimat dalam bahasa dan dialek mereka sendiri. Rekaman ini dikumpulkan menggunakan aplikasi Speechocean, yang dapat diunduh ke ponsel Anda. Oleh karena itu, orang-orang dari Kashmir dan Punjab diidentifikasi dan membayar uang untuk merekam sampel suara mereka, tanpa benar-benar mengungkapkan tujuannya. Sampel ini kemudian dijual ke China,” klaim Balding, yang memimpin penyelidikan.

Tentang implikasi pengiriman data audio dari India ke China, Balding mengklaim bahwa Speechocean “dikenal” karena menjualnya ke militer China.

“Upaya Speechocean untuk menutupi aktivitasnya atas nama badan keamanan China menimbulkan pertanyaan keamanan yang sah dan menyiratkan bahwa data ini digunakan untuk melatih alat teknologi yang terlibat dalam pengawasan massal di luar China,” kata Balding.

READ  Ini adalah kata-kata terakhir Pangeran Harry kepada Ratu Elizabeth sebelum kematiannya | berita Dunia

di atasnya situs webSpeechocean menggambarkan dirinya sebagai penyedia sumber daya data AI yang didedikasikan untuk menyediakan “produk dan layanan data rekayasa untuk perusahaan dan lembaga penelitian ilmiah di seluruh rantai industri AI”.

Balding mengatakan kepada ThePrint bahwa New Kite Labs telah melaporkan temuannya ke badan keamanan India.

Sebuah sumber di sebuah badan keamanan India mengkonfirmasi bahwa informasi tersebut sedang diselidiki.


Baca juga: China sedang mempersiapkan perang AI spektrum penuh. India masih tertinggal 15 tahun


“Pemandu mutlak SO bekerja di Kashmir, Punjab’

Laporan itu mengatakan database di China yang berisi satu set alamat IP India mengarahkan para peneliti di New Kite Labs ke Speechocean, penyedia data yang terdaftar di Shanghai yang menghasilkan kumpulan data untuk pelatihan dan pengembangan model algoritmik.

Menurut Balding, SO mengumpulkan data audio dari India, terutama daerah sensitif, menggunakan perantara lokal.

“SO telah bekerja di Punjab dan Kashmir dan kami memiliki bukti pasti tentang itu di setiap tingkat,” kata Balding.

“Kami memperoleh file log yang dikirim dari alamat IP India di Punjab dan Kashmir ke database Speechocean di China untuk transfer file audio. Kami mengaitkan ini dengan upaya perekrutan di mana individu membacakan teks dalam bahasa India menggunakan aplikasi Speechocean.”

Balding mengatakan kepada ThePrint bahwa ini “mengganggu” karena hubungan jelas perusahaan dengan Tentara Pembebasan Rakyat dan badan keamanan Tiongkok lainnya.

“Perusahaan ini terkenal karena menjual ke Divisi Peperangan Elektronik Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok. Ada dokumen di mana Speechocean mencoba menjual data dalam bahasa Vietnam ke Divisi Peperangan Elektronik Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok. Menjual data ini adalah milik SpeechOcean. model bisnis inti. Mereka mengumpulkan dan menjual data.”

READ  Putin muncul dalam konfrontasi tegang dengan kepala staf di latihan perang di Timur Jauh

Ketika ditanya tentang sifat sampel suara yang diambil di India, Balding mengatakan itu “tidak jelas”.

“Karena kami tidak memiliki akses ke file mentah, kami tidak jelas tentang sifat sampel audio yang dikirim ke China dari India,” katanya.

ThePrint menghubungi Speechocean melalui email, tetapi tidak menerima tanggapan saat laporan ini diterbitkan.

Tautan ke militer dan layanan keamanan Tiongkok

Speechocean, menurut situs webnya, didirikan pada 2005 oleh He Lin, saat ini presidennya.

Menurut laporan itu, pada September 2021, ia menikah dengan Cai Huizhi, pendiri dan presiden perusahaan pertahanan China yang terdaftar secara publik, Beijing Zhongke Haixun Digital Technology, yang menyediakan teknologi kunci terkait kapal selam untuk militer China.

Situs web perusahaan memuat video Presiden Xi Jinping mengunjungi fasilitas militer yang dilengkapi dengan teknologinya. Laporan itu mengatakan bahwa hubungan mereka menyoroti jangkauan dan integrasi mereka dalam aparat keamanan negara China.

Laporan tersebut mengklaim bahwa SO “berakar dalam pada aparat keamanan negara” mengingat Pusat Jaringan Informasi dan Jaringan Nasional China adalah pemegang saham, investor, dan klien institusional perusahaan yang tidak berdasar.

Laporan itu selanjutnya mengatakan bahwa lembaga pemerintah ini “bertanggung jawab atas keamanan dan sensor Internet di China dan merupakan investor di SO melalui dana investasi dan perusahaan induk.”

“Misi mereka adalah melokalisasi perkembangan dan kemajuan teknologi untuk menjadikan China sebagai pemimpin teknologi global dan membantu mempromosikan dan mempertahankan keamanan nasional dalam manajemen informasi,” tambahnya.

Lembaga think tank tersebut juga mengklaim memiliki dokumen yang menunjukkan bahwa perusahaan tersebut tidak hanya terlibat dalam menjaga keamanan publik di China tetapi juga “bekerja sama dengan badan intelijen keamanan dengan target asing.”

READ  Dua kasus Omicron di Karnataka: satu adalah dokter lokal tanpa riwayat perjalanan, yang lain seorang Afrika Selatan

“Kami telah mengidentifikasi tender publik untuk proyek yang terkait dengan klasifikasi pidato Vietnam dari Pasukan Dukungan Strategis Tentara Pembebasan Rakyat (SSF), yang dikenal sebagai Departemen Peperangan Elektronik. Dokumen tender publik lainnya terkait dengan proyek klasifikasi yang terkait dengan proyek terjemahan mesin dalam bahasa Inggris dan Bahasa minoritas Tionghoa di barat laut Tiongkok,” katanya.

Data kembali ke Beijing, Hong Kong

Menurut laporan data New Kite Labs, data yang dikumpulkan oleh SO, yang mencakup sampel audio yang berisi kata, frasa, atau percakapan tertentu “aksen dan jenis kelamin,” ditelusuri kembali ke tiga alamat IP utama — di Beijing, Hong Kong, dan Jerman.

“Data dilacak ke Aliyun Computing di Beijing, Alicloud di Hong Kong, dan server di Frankfurt, Jerman yang terdaftar di Alibaba Singapura,” kata laporan itu.

Laporan itu juga menyatakan bahwa selain kemampuan pengumpulan dan penyimpanan data, China telah mengerahkan “sumber daya utama untuk menciptakan kemampuan teknologi melalui perangkat lunak untuk mengotomatisasi teknik pemantauan perilaku yang biasanya didukung oleh aplikasi AI (kecerdasan buatan)/pembelajaran mesin.”

(Diedit oleh Asafari Singh)


Baca juga: Pemerintah meminta badan-badan untuk mengoordinasikan tindakan keras terhadap perusahaan-perusahaan China karena mereka juga memiliki “masalah keamanan”.