Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perusahaan teknologi Amerika: Perwakilan mengancam untuk membongkar ekonomi

Belum ada yang bisa mengatakan apakah salah satu dari undang-undang ini akan mulai berlaku. Namun, ada banyak kegembiraan di lantai eksekutif Amazon, Apple, Google, dan Facebook sejak Jumat malam, karena setelah bertahun-tahun penyelidikan parlemen, banding, dan terkadang dengar pendapat yang memalukan, sekelompok Demokrat dan Republik sekarang menjadi serius: 13 Anggota DPR mengajukan lima Proposal untuk undang-undang yang mereka ingin mematahkan kekuatan pasar dari empat perusahaan teknologi terbesar AS. Jika proyek berjalan, Amazon dan Google, misalnya, kemungkinan besar akan terpaksa berpisah.

Pendekatan yang diambil oleh anggota parlemen sangat penting karena di sini politisi multi-partai bekerja sama dengan motif yang berbeda dan kadang-kadang menentang laba-laba di daerah lain. Ini menegaskan tekad mereka. Selain itu, Gedung Putih telah menunjukkan persetujuannya atas inisiatif tersebut pada prinsipnya.

Keempat perusahaan, yang memiliki nilai pasar gabungan enam triliun dolar, dituduh menghalangi persaingan dan mencuri keuntungan monopoli. Faktanya, 38 persen dari semua pembelian online di AS melewati raksasa ritel Amazon, dan Google menangani 90 persen dari semua pencarian internet di seluruh dunia, mendominasi pasar periklanan dan sebagian besar membatasi produk yang dilihat pelanggan Pelanggan Facebook menjalankan jejaring sosial dengan lebih banyak anggota dari dua negara terpadat di Bumi – Cina dan India – yang memiliki populasi. Apple memutuskan penyedia mana yang dapat menjangkau pelanggan akhir melalui App Store perusahaan.

Seharusnya tidak ada lagi konflik kepentingan di masa depan

Satu proposal, “Platform Monopolies Ending Act,” menyatakan bahwa penyedia situs perdagangan tidak boleh melakukan bisnis lebih lanjut jika “konflik kepentingan yang tidak dapat didamaikan” muncul dari aktivitas ganda. Inilah tepatnya yang dituduhkan oleh Amazon: di satu sisi, grup tersebut memelihara platform elektronik di mana pemasok kecil yang tak terhitung jumlahnya menjual barang. Pada saat yang sama, ia juga mempresentasikan produknya sendiri.

READ  Perlindungan data awan - kode yang disetujui oleh Dewan Perlindungan Data Eropa

Kritik telah lama mengeluh bahwa perusahaan mengumpulkan data untuk mengidentifikasi barang-barang yang sangat populer, menyalinnya, dan kemudian merusak pemasok asli dengan harga murah. Jika undang-undang tersebut benar-benar berlaku, Amazon mungkin harus mengubah satu pasar menjadi dua – dengan alamat Internet yang berbeda: satu untuk hampir 160.000 produknya, dan yang kedua untuk barang dagangan dari semua penyedia layanan lainnya. Atau, perusahaan dapat menjual atau memberikan bisnis merek pribadi. Pada saat yang sama, Google mengancam akan memaksa penjualan platform video YouTube.

Penagihan lainnya bertujuan, antara lain, untuk menghapus Apple dan Google dari kendali tunggal masing-masing App Store dan Play Store. Perusahaan teknologi tidak boleh lagi menelan pesaing kecil jika pengambilalihan hanya berfungsi untuk menghilangkan pesaing yang mengganggu atau untuk memperluas posisi pasar mereka. Pada saat yang sama, anggota parlemen ingin secara signifikan meningkatkan biaya merger dan akuisisi dari ukuran satu miliar dolar. Pelanggan perusahaan teknologi juga harus dapat membawa data mereka dengan lebih mudah jika mereka ingin beralih ke pesaing yang lebih kecil.

Kongres AS telah menunjukkan di masa lalu bahwa mereka siap dalam kasus-kasus ekstrem untuk memecah monopoli. Antara lain, perusahaan minyak raksasa Standard Oil John D. Rockefeller dan perusahaan telepon AT&T terpengaruh. Namun, dalam kasus ini, tidak jelas apakah undang-undang yang mengakhiri monopoli khususnya akan diberlakukan di DPR dan juga di Senat. Misalnya, ada keraguan di antara para senator Republik tentang kepala Amazon Jeff Bezos – tetapi terutama karena dia adalah seorang liberal, sayap kiri yang ramah Demokrat setiap hari. Washington Post Milik. Tidak pasti apakah para kritikus ini akan mendukung restrukturisasi mendasar undang-undang antimonopoli.

READ  Richard Branson ingin pergi ke luar angkasa sebelum Jeff Bezos

Perusahaan itu sendiri pada awalnya tidak berkomentar. Matt Schroers, presiden Asosiasi Industri CCIA, yang mencakup Amazon, Google, dan Facebook, mengatakan undang-undang itu akan menolak “produk dan layanan yang meningkatkan kehidupan warga negara”. Ini bertentangan dengan portal berita aksio Pejabat Gedung Putih: “Kekuatan perusahaan teknologi besar yang dominan merugikan bisnis kecil dan menghambat jenis inovasi yang menjadikan Amerika Serikat sebagai ekonomi terkemuka di dunia.”