Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pesaing paling menonjol untuk Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2023: dari Volodymyr Zelensky hingga Ilham Tohti;  Siapa yang memimpin grup?

Pesaing paling menonjol untuk Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2023: dari Volodymyr Zelensky hingga Ilham Tohti; Siapa yang memimpin grup?

Masyarakat global sangat menantikan pengumuman pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2023. Komite Nobel Norwegia akan mengumumkan penghargaan bergengsi ini pada pukul 11.00 waktu setempat pada tanggal 6 Oktober. Secara historis, Hadiah Perdamaian telah diberikan sebanyak 103 kali kepada 140 orang terkemuka sejak didirikan pada tahun 1901. Ini adalah salah satu dari enam penghargaan yang ditetapkan oleh ahli kimia dan ilmuwan Swedia. Penemu dinamit Alfred Nobel.

Pada tahun 2022, penghargaan tersebut diberikan kepada Ales Bialiatsky, seorang pembela hak asasi manusia Belarusia, dan dua badan hak asasi manusia yang terpuji – Grup Peringatan Rusia dan Pusat Kebebasan Sipil Ukraina.

Dan Smith, direktur lembaga think tank Stockholm, mencatat sifat tak terduga dari keputusan komite tersebut, menurut TIME. Proses seleksi didasarkan pada nominasi yang diajukan oleh kelompok selektif, termasuk pemenang sebelumnya, anggota pengadilan internasional, parlemen nasional, dan banyak lagi.

Hadiah Nobel Perdamaian 2023: Pesaing Teratas

Berikut adalah pesaing teratas, menurut TIME:

Volodymyr Zelensky

Presiden Ukraina menjadi berita utama karena menggalang dukungan internasional selama invasi Rusia ke Ukraina. Terlepas dari popularitasnya, beberapa ahli mempertanyakan kemungkinan mengakui seorang pemimpin di tengah konflik.

Alexei Navalny

Tokoh oposisi Rusia yang kuat ini menonjol dalam tantangannya terhadap Presiden Putin. Setelah selamat dari upaya pembunuhan, ia mendapat perhatian dunia. Namun, komite Hadiah Nobel mungkin mencari cara lain, mengingat penghargaan baru-baru ini diberikan kepada para pembangkang Rusia.

Elham Tohti

Aktivis dan peneliti ini berasal dari Tiongkok dan terkenal karena menyoroti penderitaan masyarakat Uighur. Meski dipenjara, suara dan pengaruhnya tetap kuat.

Mint sekarang ada di saluran WhatsApp. Berlangganan hari ini dengan mengklik tautan dan terus dapatkan informasi keuangan terbaru! klik disini!

READ  Ukraina mendukung pernyataan pembuat kebijakan G20

Sviatlana Tsikhanouskaya

Tokoh oposisi Belarusia yang diasingkan ini menantang rezim Alexander Lukashenko. Melalui advokasinya untuk demokrasi dan perjuangan melawan penipuan pemilih, kisahnya adalah kisah tentang ketahanan.

Mahkamah Internasional (ICJ)

Mahkamah Internasional, yang dikenal karena perannya dalam menyelesaikan perselisihan antar negara, mungkin akan mendapatkan pengakuan atas kontribusinya terhadap perdamaian dunia.

Narges Mohammadi dan Mahbooba Siraj

Mereka berdua berasal dari Asia Barat namun dirayakan atas kontribusi individu mereka. Mohammadi dikenal karena aktivisme hak asasi manusianya di Iran, sementara Siraj membela hak-hak perempuan di Afghanistan.

Victoria Tauli Corpus dan John Carlos Gentiash

Dengan mewakili masyarakat adat, para aktivis ini menyoroti keprihatinan mendesak bagi masyarakat adat, terutama dalam menghadapi krisis iklim.

Kyaw Moe Tun

Duta Besar Myanmar untuk PBB menentang kudeta militer di tanah airnya. Dengan mengecam tindakan junta, ia membela demokrasi di Myanmar.

Kelompok Analisis Data Hak Asasi Manusia

Organisasi nirlaba ini telah memimpin dalam menyoroti pelanggaran hak asasi manusia di seluruh dunia, mulai dari Amerika Selatan hingga Timur Tengah.

Baca artikel TIME yang asli Di Sini.

“Berita menggembirakan! Mint sekarang ada di saluran WhatsApp 🚀 Berlanggananlah hari ini dengan mengeklik tautan dan ikuti terus ide-ide keuangan terkini!” klik disini!