Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pesanan pertama! Komando Operasi Khusus Angkatan Udara AS membeli generasi berikutnya dari MQ-9B Sky Guardian UAS

Pesawat General Atomics MQ-9B Sky Guardian generasi berikutnya telah menemukan pelanggan pertamanya di Komando Operasi Khusus Angkatan Udara Amerika Serikat (AFSOC). Pasukan Operasi Khusus telah memilih untuk membeli tiga Sistem Udara Tak Berawak (UAS).

Pembelian yang dilakukan oleh Pasukan Elit AS sangat signifikan. Ini terjadi lebih dari empat belas tahun setelah MQ-9A Reaper dari keluarga Reaper UAS mulai terbang, bersama dengan lebih dari 40 pesawat yang beroperasi dalam kondisi global yang menantang.

atom umum Dia berkataGeneral Atomics Aeronautical Systems, Inc. dengan bangga mengumumkan kontrak baru dengan Komando Operasi Khusus Angkatan Udara Amerika Serikat (AFSOC) untuk penyediaan tiga sistem pesawat eksperimental MQ-9B SkyGuardian® kepada pelanggan pertamanya di Amerika Serikat.

“Akuisisi AFSOC atas MQ-9B dibangun selama lebih dari 20 tahun sebagai mitra GA-ASI dan lebih dari 14 tahun menerbangkan MQ-9A Reaper, mengoperasikan lebih dari 40 pesawat di lingkungan yang keras di seluruh dunia.”

Pabrikan lebih lanjut mengatakan MQ-9B akan mendukung pengembangan AFSOC Adaptive Airborne Concept (A2E) baru, yang menyerukan AFSOC untuk memamerkan kekuatan udara Pasukan Operasi Khusus dari jarak jauh menggunakan keluarga UAS besar dan UAV kecil yang dapat dibuang. Mulai dari yang diperbolehkan sampai yang dilarang.

AFSOC adalah pelanggan militer AS pertama untuk model tersebut, meskipun telah menarik perhatian pelanggan di seluruh dunia. Sebelumnya, Kementerian Pertahanan Inggris menutup drone di masa depan Sang pelindung Di mana MQ-9B SkyGuardian akan beroperasi di wilayah udara yang padat dan tidak terisolasi karena teknologi “deteksi dan hindari”.

Setelah kontrak Kementerian Pertahanan Inggris, Kementerian Pertahanan Belgia menandatangani kontrak dengan SkyGuardian. Empat penghargaan Penjualan Militer Asing (FMS) telah ditutup untuk empat Kendaraan Udara Tak Berawak (MAV) Ketinggian Menengah, dua Stasiun Kontrol Tanah Tetap (GCS), ditambah suku cadang dan dukungan.

Untuk bagiannya, konfigurasi lain dari MQ-9B, yaitu SeaGuardian, juga semakin populer.

READ  Pejabat tinggi Rusia tidak dapat meninggalkan negara itu sampai perdana menteri mengangguk: lapor | berita Dunia

Konfigurasi MQ-9B SeaGuardian, yang baru-baru ini dipilih oleh Japan Maritime Self-Defense Force (JMSDF) untuk uji coba Medium Altitude Long Endurance RPAS (Male), sekarang sedang dikonfigurasi. digunakan sebelumnya Penjaga Pantai Jepang.

Pemerintah India dan AS saat ini sedang dalam pembicaraan tentang penjualan drone MQ-9B ke New Delhi, setidaknya sepuluh untuk setiap layanan di Angkatan Darat India.

MQ-9B SeaGuardian |  General Atomics Aeronautical Systems Inc.
Penjaga Laut MQ-9B

Namun, perjalanan ini belum mulus bagi drone atau pabrikannya. Misalnya, Pertahanan Australia Yakin Musim panas lalu, mereka membatalkan proyek bernilai miliaran dolar untuk mengirimkan ISR jarak jauh dan kemampuan serang di MQ-9B ke Royal Australian Air Force (RAAF).

Namun, meskipun demikian, memiliki pelanggan di dalam Angkatan Udara AS yang memobilisasi Reaper generasi terbaru adalah masalah besar.

Selain itu, perkembangan tersebut dapat dilihat dari meningkatnya ketegangan antara China dan Amerika Serikat serta kemungkinan konflik di kawasan Indo-Pasifik. Wilayah lapang yang disengketakan ini akan memperkuat posisi AS di kawasan tersebut.

Drone Generasi Berikutnya SkyGuardian AS

MQ-9B SkyGuardian adalah Remotely Piloted Aircraft Systems (RPAS) generasi berikutnya yang terus menyediakan ISR global.

SkyGuardian dirancang untuk berintegrasi dengan aman ke wilayah udara sipil dan terbang di atas cakrawala hingga 40 jam melalui satelit dalam semua jenis cuaca, memungkinkan pasukan gabungan dan otoritas sipil untuk memberikan kesadaran situasional waktu nyata di mana pun di dunia – siang atau malam.

Menurut pabrikan, UAS lebih unggul dari pendahulunya karena memiliki lebar sayap lebih besar 79 kaki, dilengkapi dengan radar multi-mode Lynx yang inovatif, dan sensor elektro-optik/inframerah (EO/IR) yang ditingkatkan. Selain itu, dapat melakukan lepas landas dan mendarat secara mandiri.

Selain memiliki ketahanan dan kemampuan pemantauan terbaik di pasar, General Atomics memastikan bahwa SkyGuardian memungkinkan integrasi yang mudah dengan platform, sistem, dan teknologi yang digunakan penggunanya. Ini, pada gilirannya, sangat meningkatkan kombinasi tugas lintas-domain platform.

READ  Dijelaskan: Mengapa Kuba menyaksikan protes anti-pemerintah terbesarnya dalam 30 tahun

SkyGuardian berasal dari keluarga sistem yang, selama 10 tahun terakhir, telah terbang lebih dari 7 juta jam melakukan tugas sipil dan tempur.

Berdasarkan pengalaman ini, varian SkyGuardian yang ditingkatkan memberikan kapasitas muatan yang lebih besar dan arsitektur sistem terbuka, yang memungkinkan pesawat menambahkan muatan sensor tercanggih untuk pengumpulan intelijen, kemampuan bertahan, dan bahkan muatan kinetik untuk pengaturan operasional yang lebih menantang.

MQ-9B SkyGuardian |  General Atomics Aeronautical Systems Inc.
MQ-9B SkyGuardian

SkyGuardian memiliki sembilan cantelan, delapan di sayap dan satu di tengah, dengan kapasitas kargo eksternal maksimum 4.750 lb (2.155 kg). Hal ini memungkinkan militer untuk menggabungkan muatan Sovereign dan sistem misi untuk misi yang disesuaikan secara unik.

SkyGuardian dibangun untuk mematuhi standar NATO dan peraturan wilayah udara sipil internasional dan domestik. Sistem ini menyatu mulus dengan lalu lintas udara normal, seperti pesawat komersial lainnya, menggunakan teknologi “deteksi dan hindari”.

Pabrikan mengklaim bahwa operator SkyGuardian menerima tampilan lalu lintas udara yang serupa, jika tidak lebih unggul, daripada yang akan mereka dapatkan di kokpit pesawat berawak. Kemampuan canggih ini dan kemampuan untuk mengintegrasikan drone dengan pesawat lain kemungkinan besar akan membantu dalam berbagai misi yang dilakukan Amerika Serikat secara teratur.