Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pesawat Boeing Starliner kini mengalami 5 kebocoran saat diparkir di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional

Pesawat Boeing Starliner kini mengalami 5 kebocoran saat diparkir di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional

setelah Docking tidak ditentukan Di Stasiun Luar Angkasa Internasional pekan lalu, Boeing berhasil mengantarkan sepasang astronot NASA ke laboratorium yang mengorbit. Kisah Starliner yang menegangkan berlanjut saat kapsul kru mengalami lebih banyak kebocoran dalam modul layanannya. NASA saat ini sedang mengevaluasi kemampuannya untuk mengembalikan keduanya ke Bumi.

Dalam pembaruan yang dibagikan pada hari Senin, NASA membuka Tim Starliner sedang mengevaluasi dampak dari lima kebocoran helium pada sisa misi. “Saat Starliner berlabuh, semua lubang palka ditutup dalam operasi misi normal untuk mencegah hilangnya helium dari tangki,” tulis badan antariksa tersebut.

Jika Anda sudah melacaknya, itu sudah ada Tiga kebocoran di pesawat ruang angkasa Starliner Terakhir kali kami memeriksanya. Tim Starliner mengidentifikasi dua kebocoran baru di pesawat ruang angkasa setelah peluncurannya pada 5 Juni, selain… Kebocoran helium ditemukan sebelum lepas landas. Tim memerlukan waktu untuk mengevaluasi masalah sebelum meluncurkan kapsul, tetapi pada akhirnya Boeing dan NASA memutuskan untuk melanjutkan menerbangkan kru di atas pesawat ruang angkasa Starliner yang bocor tanpa memperbaiki masalahnya.

Pesawat luar angkasa ini terdiri dari kapsul awak yang dapat digunakan kembali dan modul layanan yang dapat dibuang. Helium digunakan dalam sistem propulsi pesawat ruang angkasa untuk memungkinkan pendorongnya menyala tanpa mudah terbakar atau beracun. “Kami dapat mengatasi kebocoran khusus ini jika tingkat kebocoran meningkat hingga 100 kali lipat,” kata Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, dalam konferensi pers sebelum peluncuran Starliner.

Ya, itu sudah sampai di sana. Meskipun kebocoran menunjukkan ada masalah yang lebih besar dengan sistem propulsi Starliner, NASA tetap yakin pada mitra komersialnya dan meremehkan kelemahan pada pesawat ruang angkasa tersebut. “Para insinyur mengevaluasi pasokan helium berdasarkan tingkat kebocoran saat ini dan menentukan bahwa Starliner memiliki margin yang cukup untuk mendukung penerbangan pulang dari stasiun tersebut,” tulis NASA dalam pembaruannya. “Hanya diperlukan tujuh jam waktu penerbangan gratis untuk menyelesaikan misi normal, dan Starliner saat ini memiliki cukup helium di tangkinya untuk mendukung 70 jam aktivitas penerbangan bebas setelah pemisahan.”

READ  Kemungkinan kasus infeksi Covid dari rusa ke manusia yang teridentifikasi di Kanada | Virus corona

“Akhir misi yang alami” adalah kuncinya di sini, karena Starliner mengalami kesulitan untuk berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Starliner melewatkan peluang docking pertamanya pada pukul 12:15 ET karena masalah teknis, sehingga NASA menargetkan jendela docking lainnya satu jam kemudian. Lima mesin pesawat ruang angkasa rusak selama pendekatannya, empat di antaranya kemudian ditemukan kembali. itu Kapsul itu akhirnya merapat Dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pukul 13.34 ET pada tanggal 6 Juni.

Saat diparkir di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional, para insinyur juga mengevaluasi katup isolasi pengoksidasi RCS di modul layanan yang tidak ditutup dengan benar, menurut pembaruan NASA baru-baru ini. RCS, atau Sistem Kontrol Reaksi, menggunakan impeler untuk mengontrol sikap dan arah, sedangkan katup isolasi oksidator mengatur aliran oksidator, yang diperlukan untuk membakar bahan bakar di impeler. Manajer misi terus mengerjakan rencana pengembalian, yang mencakup penilaian alasan penerbangan, toleransi kesalahan, dan potensi mitigasi operasional untuk sisa penerbangan, tulis badan antariksa tersebut.

Starliner dijadwalkan lepas dari stasiun luar angkasa yang mengorbit paling lambat 18 Juni Tes penerbangan berawak Ini adalah bagian dari Program Kru Komersial NASA dan dimaksudkan untuk mengangkut awak dan kargo ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). $4,3 miliar Kontrak dengan badan antariksa. Mitra komersial NASA lainnya, SpaceX, sejauh ini telah meluncurkan delapan awak ke stasiun luar angkasa.

Tujuan dari penerbangan berawak pertama pesawat ruang angkasa ini adalah untuk melakukan penerbangan reguler ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi NASA mungkin memerlukan Starliner untuk menjalani beberapa perbaikan sebelum kapsul tersebut disetujui untuk pengoperasian normal.

Untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X Penanda khusus untuk Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.