Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pesawat tempur F-35 membuat ‘penyok besar’ dalam perang Ukraina tanpa menembakkan rudal; Menarik pelajaran penting untuk pertempuran di masa depan

Setelah invasi Rusia ke Ukraina, jet tempur F-35 Lightning II terbukti menjadi aset berharga bagi Angkatan Udara AS di Eropa Timur, menurut Air Force Times.

Selama fase awal Perang Rusia-Ukraina, Angkatan Udara AS mengirim unit F-35A pertamanya untuk mendukung NATO. Sayap Tempur ke-388 tugas aktif dan Sayap Tempur ke-419 Cadangan Angkatan Udara dikerahkan ke Pangkalan Udara Spangdahlem Jerman antara Februari dan Mei 2022.

Tujuan dari misi mereka adalah untuk mengumpulkan data elektronik dari rudal darat-ke-udara dan pesawat yang berlokasi di Eropa Timur untuk membuat peta guna membantu operasi NATO, Waktu berkata.

Selain itu, jika konflik meluas ke negara-negara NATO, data yang terkumpul dapat digunakan untuk memberikan dukungan militer.

Sekembalinya dari penempatan di luar negeri pada Mei 2022, para penerbang Amerika fokus untuk menggabungkan pelajaran dan wawasan dari pengalaman mereka.

Salah satu poin utama penyebaran adalah fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi F-35. Fitur-fitur ini memungkinkan pesawat digunakan untuk “pekerjaan pertempuran cepat”, atau operasi pertempuran cepat di berbagai wilayah dengan personel minimal.

Namun, juga dicatat bahwa lebih banyak personel diperlukan untuk kru kerangka selama operasi yang didistribusikan di berbagai lokasi.

Laporan lebih lanjut mengungkapkan bahwa palet suku cadang cukup besar, mendorong kru untuk mengembangkan paket modular yang lebih ringan. Selain itu, pilot F-35 telah dilatih untuk mengisi bahan bakar pesawat mereka dan melakukan pemeriksaan mesin darurat, meningkatkan keterampilan pemecahan masalah mereka.

Kemampuan F-35 untuk berkomunikasi dengan pesawat NATO lainnya dipuji sebagai pencapaian penting bagi aliansi tersebut. Lockheed Martin memperkirakan bahwa pada tahun 2030, lebih dari 400 F-35 akan ditempatkan di Eropa, menjadikannya pesawat tempur utama dalam setiap konflik regional yang akan datang.

READ  Rusia bersiap untuk serangan "terakhir" di Ukraina; Donbass Tujuan Utama dari Rencana Aneksasi Timur: Sumber Daya Kremlin
Kapten Jeremy Toma, seorang pilot F-35 dengan Sayap Tempur ke-388 dari Pangkalan Angkatan Udara Hill, Utah, disambut oleh Penerbang Senior Brett Boerkel, kepala kru Skuadron Tempur Generasi Keempat, setelah mendarat di pangkalan operasi maju yang disimulasikan. Di Hunter Army Airfield, Ga. 2 Maret selama Latihan Agile Flag 23-1. (Daniel Malta / Angkatan Darat AS)

Kolonel Craig Andrell, komandan Sayap Tempur ke-388, menyatakan bahwa mereka tidak melintasi perbatasan atau terlibat dalam aktivitas permusuhan apa pun. Tapi pesawat selalu merasakan dan mengumpulkan informasi. “Dia melakukannya dengan sangat baik,” tambah Andrill.

Misi tersebut memungkinkan USAF untuk menyempurnakan strategi yang baru-baru ini diadopsi untuk mengerahkan sumber daya dengan cepat saat dibutuhkan. Selain itu, telah menunjukkan kemajuan F-35 dalam berkomunikasi dengan pasukan gabungan dan dengan cepat beradaptasi dengan bahaya yang tidak terduga.

Namun, itu juga memberikan informasi baru mengenai pesawat apa yang saat ini hilang, karena militer memperingatkan kemungkinan konflik di masa depan dengan China atau Rusia.

Jet tempur F-35 dapat melawan dan menghilangkan pertahanan udara yang dapat mengancam pesawat sekutu, menciptakan jalur yang aman bagi pesawat lain untuk memasuki wilayah musuh. Selain itu, pesawat dapat mendeteksi dan menganalisis emisi elektronik dari radar terdekat, menciptakan gambaran komprehensif tentang pasukan bersahabat dan bermusuhan di area tersebut.

Saat dikerahkan ke Eropa, pilot mengamati ancaman ini di Ukraina dan Kaliningrad, provinsi Rusia yang terjepit di antara Lituania dan Polandia. F-35 dapat menemukan dan mengidentifikasi rudal darat-ke-udara, kata Andrill, memberikan informasi berharga kepada pasukan koalisi lainnya.

Veteran Angkatan Udara India dan pakar militer Vijainder K. Thakur sebelumnya mengatakan kepada EurAsian Times bahwa F-35 kemungkinan mengumpulkan informasi tentang sistem dan radar pertahanan udara Rusia (dan berbagi informasi tentang serangan presisi pada militer Rusia).

Dia menambahkan – F-35 memiliki sensor RF optik dan pasif yang mengesankan yang memungkinkannya mendeteksi target di darat. Mereka dapat mengirimkan informasi target untuk meneruskan pejuang yang bertindak sebagai truk senjata.

READ  Monyet Tarik Baju Pria, Pegang Kaki di Video Viral Sekarang

Dengan kata lain, F-35 yang dikerahkan di Polandia dapat menyiarkan data penargetan ke pesawat tempur MiG-29 Ukraina yang beroperasi di Ukraina. F-35 akan melakukan peran sebagai sensor tak terlihat yang beroperasi dengan aman di wilayah udara Polandia.

Sayap Tempur ke-388

Itu adalah Sayap Tempur ke-388 Lari pertama Sebuah unit untuk mengerahkan jet tempur F-35 dan memiliki personel yang sangat berpengalaman yang telah terlibat dalam program tersebut selama bertahun-tahun.

Namun, sayap tersebut juga mendukung unit F-35 lainnya, yang mengakibatkan hilangnya pilot yang paling berpengalaman. Akibatnya, korps pilot lebih kecil dari yang dibutuhkan, tetapi generasi baru pilot yang paham teknologi memanfaatkan kemampuan canggih F-35.

Pilot juga meminta lebih banyak simulator dan meminta teknologi baru untuk digunakan pada rentang pelatihan agar lebih siap menghadapi potensi ancaman dari China atau Rusia.

Penempatan di Eropa menyoroti pentingnya memiliki akses ke simulator penerbangan dan pemeliharaan di seluruh dunia agar awak pesawat tetap up to date.

Fighter Wing ke-388 berencana memperbarui F-35 dengan perbaikan untuk mencegah potensi masalah getaran mesin yang menyebabkan kecelakaan F-35B di Texas pada bulan Desember. Namun, masalah ini tidak memengaruhi pesawat mereka.

Sayap Tempur ke-388 dan Cadangan ke-419 melakukan latihan kekuatan tempur F-35A di Pangkalan Angkatan Udara Hill, Utah, 6 Januari 2020. (R. Nial Bradshaw/Angkatan Udara)

Suite tersebut berharap untuk menerima dua pembaruan perangkat keras dan perangkat lunak, Technology Refresh 3 dan Block 4, dari Lockheed Martin.

Pengiriman TR-3 diharapkan tahun ini, sedangkan Pengiriman Kotak 4 tidak dijadwalkan untuk lima tahun lagi. Upgrade ini akan memungkinkan F-35 membawa berbagai senjata canggih dan sistem pertahanan, yang penting untuk skenario pertempuran di masa depan.

Pengetahuan dan wawasan yang diperoleh dari penempatan kemungkinan akan digunakan untuk mengembangkan pendekatan dan metode yang lebih baik untuk memaksimalkan kinerja dan efisiensi jet tempur F-35 dalam misi masa depan.

READ  Terlepas dari "janjinya", kenyataan di lapangan di Afghanistan Taliban Stark