Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pesawat tempur Rafale “dikejar” oleh pesawat Sukhoi Rusia;  Su-27 tetap menjaga perbatasan Rusia

Pesawat tempur Rafale “dikejar” oleh pesawat Sukhoi Rusia; Su-27 tetap menjaga perbatasan Rusia



Rusia Kementerian Pertahanan mengumumkan pada tanggal 5 Maret bahwa angkatan udaranya telah mengirimkan jet tempur Su-27 untuk mencegat sebuah pesawat peringatan dini udara (AWACS) dan dua pesawat tempur Rafale Angkatan Udara Prancis di atas Laut Hitam.

Rudal Israel akan diluncurkan untuk pertama kalinya di halaman belakang Tiongkok; Amerika Serikat dan Filipina menguji sistem Sypder AD selama latihan

Kementerian mengungkapkan bahwa radar Rusia mendeteksi tiga sasaran udara menuju perbatasan negara Rusia. Menanggapi kemungkinan pelanggaran perbatasan negara Federasi Rusia, sebuah pesawat tempur Su-27 dari Angkatan Pertahanan Udara dikerahkan untuk bertugas.

Pilot Rusia mengidentifikasi target udara yang mendekat sebagai pesawat E-3F AWACS dan dua jet tempur Rafale C. Akibatnya, pesawat militer asing mengubah arah meninggalkan wilayah udara Rusia, dan pesawat tempur Rusia kembali ke bandara nasionalnya tanpa melaporkan pelanggaran apa pun.

Kementerian Pertahanan Rusia menyoroti kepatuhan terhadap peraturan wilayah udara internasional dan menekankan bahwa jet tempur Su-27 secara ketat mengikuti protokol yang ditetapkan saat terbang di atas perairan internasional.

Penerbangan tersebut berlangsung tanpa melintasi jadwal maskapai penerbangan atau melakukan manuver berbahaya apa pun dengan pesawat asing yang dicegat.

Intersepsi tersebut menyoroti meningkatnya respons Rusia terhadap kehadiran pesawat pengintai NATO di dekat perbatasannya yang dicurigai mengumpulkan informasi intelijen untuk pasukan Ukraina.

Pasukan Ukraina diyakini menggunakan kegiatan pengumpulan intelijen ini untuk menargetkan aset dan situs militer Rusia.

Yang masih belum jelas adalah apakah pesawat AWACS Perancis yang dicegat oleh jet tempur Rusia terlibat dalam operasi pengumpulan intelijen serupa. Intersepsi terbaru ini terjadi setelah konfrontasi sebelumnya antara pesawat militer Rusia dan asing di wilayah tersebut.

READ  Nirmala Sitharaman memperkirakan ekonomi India karena IMF memangkas pertumbuhan global

Pada bulan Februari 2024, Menteri Pertahanan Prancis mengungkapkan sebuah insiden di mana pasukan Rusia mengancam akan menembak jatuh sebuah pesawat pengintai Prancis yang sedang berpatroli di wilayah udara internasional di Laut Hitam.

Pada Oktober 2023, sebuah pesawat tempur MiG-31 Rusia mengawal pesawat patroli Poseidon Angkatan Udara Norwegia di atas Laut Barents. Pada bulan yang sama, Su-27 Rusia mencegat dua pembom B-1B Amerika di Laut Baltik.

Sebelum peristiwa tersebut, pada tanggal 9 Oktober 2023, pesawat tempur Rusia mencegat pesawat Angkatan Udara Inggris di atas Laut Hitam, mencegah pelanggaran wilayah udara Rusia oleh pesawat RC-135 dan Typhoon.

Su-27 Flanker: penjaga perbatasan Rusia

Sukhoi Su-27 dikembangkan oleh Uni Soviet pada awal tahun 1970-an dan dimaksudkan sebagai jawaban Moskow terhadap F-15 Eagle yang tangguh. Awalnya digunakan sebagai pesawat tempur superioritas udara, Su-27 telah berkembang menjadi keluarga pesawat serbaguna selama bertahun-tahun.

Ini termasuk Su-30, Su-33 yang dirancang untuk operasi pertahanan armada berbasis kapal induk, Su-34 yang dioptimalkan untuk peran serangan dan pembom tempur, dan Su-35, yang memiliki keunggulan superioritas udara dan kemampuan multi-rudal yang ditingkatkan. Tugas peran.

Bahkan dengan diperkenalkannya model yang lebih canggih, Flanker terus menjadi andalan Angkatan Udara Rusia, menunjukkan efektivitasnya dalam konfrontasi udara intensitas tinggi dalam berbagai kesempatan.

Pada bulan Maret 2023, misalnya, pesawat tempur Su-27 Rusia menjadi berita utama internasional ketika pesawat tersebut mencegat drone MQ-9 Reaper AS dalam konflik yang dramatis.

Kedua Su-27 melakukan 19 pukulan jarak dekat di atas drone dalam jangka waktu setidaknya 30 menit. Selama pertemuan tersebut, pesawat tempur Rusia membuang bahan bakar ke MQ-9 Reaper sebelum mengenai baling-baling belakangnya, sehingga membuat drone tersebut jatuh ke Laut Hitam.

READ  Selamat Hari Pria Internasional: harapan terbaik, gambar, pesan, dan salam untuk dibagikan dengan pria dalam hidup Anda pada 19 November
Su-27
File foto: Pesawat tempur Su-27

Tak lama kemudian, Su-27 kembali menarik perhatian ketika media Turki menerbitkan video yang menunjukkan pesawat tempur Su-27 Angkatan Udara Rusia (VKS) berusaha menonaktifkan drone Bayraktar TB2 Ukraina.

Menggunakan teknik yang disebut jet washing, jet tempur tersebut dimaksudkan untuk mengganggu arah drone Turki. Namun drone Bayraktar TB2 mampu mempertahankan kemampuan operasionalnya dan selamat dari pertemuan tersebut.

Dalam insiden terpisah pada September 2022, Su-27 Flanker Rusia menembakkan rudal di dekat pesawat pengintai RAF RC-135W Rivet Joint di atas Laut Hitam.

Awalnya, Rusia mengaitkan peluncuran rudal tersebut dengan cacat teknis. Namun, bocoran materi rahasia dari Departemen Pertahanan AS kemudian mengindikasikan bahwa rudal tersebut diluncurkan dengan sengaja setelah pilot Flanker salah memahami perintah tersebut.

Bahkan sebelum serangan Rusia ke Ukraina pada tahun 2022, ketegangan hubungan antara NATO dan Rusia sudah terlihat jelas, dan Su-27 memainkan peran penting dalam melindungi perbatasan Rusia.

Pada tahun 2020, AS Dilepaskan Video menunjukkan dua pesawat Su-27 Rusia terbang dengan cara yang tidak aman dan tidak profesional di dekat pembom B-52. Su-27 melintas dalam jarak 100 kaki dari hidung B-52 beberapa kali pada ketinggian yang sama dan, saat berada di afterburner, menciptakan turbulensi dan membatasi kemampuan manuver B-52.