Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peta baru menunjukkan semua hal di alam semesta

Peta baru menunjukkan semua hal di alam semesta

Para peneliti menggunakan data dari Survei Energi Gelap dan Teleskop Antartika untuk menghitung ulang jumlah total dan distribusi materi di alam semesta. Mereka menemukan bahwa ada sekitar enam kali lebih banyak materi gelap di alam semesta daripada materi normal, sebuah temuan yang sejalan dengan pengukuran sebelumnya.

Tetapi tim juga menemukan bahwa masalah tersebut tidak terlalu rumit seperti yang diperkirakan sebelumnya, sebuah penemuan yang dirinci dalam a dia duduk dari tiga Semua makalah penelitian telah diterbitkan minggu ini di Physical Review D.

itu Survei Energi Gelap mengamati foton cahaya pada panjang gelombang tampak; itu Teleskop Kutub Selatan Cahaya terlihat dalam panjang gelombang gelombang mikro. Ini berarti bahwa Teleskop Kutub Selatan sedang mengamati latar belakang gelombang mikro kosmik – radiasi tertua yang dapat kita lihat, berasal dari sekitar 300.000 tahun setelah Big Bang.

Tim mempresentasikan kumpulan data dari survei yang terlibat dalam dua peta langit; Mereka kemudian melapiskan kedua peta tersebut untuk memahami gambaran lengkap tentang bagaimana materi didistribusikan di alam semesta.

kata Eric Baxter, seorang astronom di University of Hawaii dan salah satu rekan penulis makalah penelitian Melepaskan. “Akurasi tinggi dan ketangguhan sumber bias dari hasil baru membuat kasus yang sangat meyakinkan bahwa kita mungkin mulai mengungkap lubang dalam model kosmologis standar kita.”

materi gelap Sesuatu Di alam semesta kita tidak bisa mengamatinya secara langsung. Kami tahu itu ada karena efek gravitasinya, tetapi kami tidak dapat melihatnya sebaliknya. Materi gelap membentuk sekitar 27% alam semesta, Menurut CERN. (Materi biasa membentuk sekitar 5% dari total isi alam semesta.) Sisanya 68% Ini terdiri dari energi gelap, kategori yang belum dikonfirmasi secara merata di seluruh alam semesta dan bertanggung jawab atas percepatan perluasan alam semesta.

Teleskop Kutub Selatan.

Survei Energi Gelap masih memiliki tiga tahun data untuk dianalisis, dan Teleskop Kutub Selatan saat ini melihat kembali latar belakang gelombang mikro kosmik. Sementara itu, Teleskop Kosmologi Atacama (tinggi di gurun Chili dengan nama yang sama) saat ini sedang melakukan survei latar belakang yang sangat sensitif. Dengan microdata baru dari penyelidikan, Peneliti mungkin dapat meletakkan file standar kosmologis Contoh tes keras.

Pada tahun 2021, Atacama Teleskop membantu para ilmuwan muncul sebuah Pengukuran baru yang akurat Untuk usia alam semesta: 13,77 miliar tahun. Penyelidikan lebih lanjut tentang latar belakang gelombang mikro kosmik juga dapat membantu para peneliti menangani ketegangan Hubble, ketidaksepakatan antara dua cara terbaik untuk mengukur perluasan alam semesta. (Tergantung pada bagaimana Anda mengukurnya, para peneliti menghasilkan dua angka berbeda untuk laju ekspansi ini.)

Ketika metode pengamatan menjadi lebih akurat, dan lebih banyak data dikumpulkan dan dianalisis, informasi ini dapat dimasukkan kembali ke dalam model kosmologis yang lebih besar untuk menentukan kesalahan kita di masa lalu dan mengarahkan kita ke jalur penyelidikan baru.

Lebih lanjut: Antimateri dapat melakukan perjalanan melalui galaksi kita dengan mudah, kata fisikawan

READ  Rahasia Luar Angkasa: Mengapa Tidak Ada Bulan Gas?