Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Piala Dunia 2022 (Kualifikasi / GRB): Elang Kartago di salah satu titik bendungan

The Carthage Eagles, Sabtu, akan menanggapi Nzalange nasional di Guinea Khatulistiwa dengan harapan mendapatkan tiketnya di saku kualifikasi Afrika untuk Piala Dunia 2022, pada kesempatan hari kelima pertandingan putaran kedua. , direncanakan di Malabo.

Pilihan Tunisia, pemimpin Grup B dengan 10 poin, tiga kali lebih lama dari saingannya hari ini, bertujuan untuk mengulangi prestasi yang dicapai melawan lawan yang sama (3-0), pada hari pertama putaran kedua dan kembali dengan. Mereka lolos ke babak penentuan terakhir, tanpa menunggu hari terakhir Zambia akan menghadapi mereka, Selasa di Rades.

Pasukan Munther Kabir, penulis yang sejauh ini telah mencetak tiga kemenangan dan sekali imbang, memulai kandidat untuk tantangan baru ini, karena hanya satu poin yang cukup untuk kebahagiaan mereka untuk pergi ke babak playoff. Tapi mereka harus waspada terhadap lawan pendendam menonton salah langkah sedikit dari Tunisia untuk meningkatkan peluang mereka lolos menjelang perjalanan berbahaya terakhir mereka ke Mauritania.

Tugas Guino-Equatoriaux juga bukan tidak mungkin, karena jika menang di dua laga terakhir yang mengiringi dua kekalahan Tunisia, satu-satunya tiket laga play-off akan ada di kantong mereka.

Adapun Zambia yang memiliki peluang tipis lolos ke babak terakhir, harapan masih bisa diraih asalkan bisa memenangkan dua laga terakhirnya dengan hasil yang sangat besar.

Harus diingat bahwa setelah kualifikasi awal Maroko dan Senegal, ada 21 tim yang memperebutkan delapan tempat tersisa di kualifikasi yang akan digelar bolak-balik untuk menentukan lima “globalisasi”. Peringkat FIFA sangat penting dalam menentukan tim mana yang akan memainkan pertandingan kandang.

Mengantisipasi dua pertemuan tersebut, pelatih timnas memilih untuk mempertahankan mayoritas timnya pada pertandingan sebelumnya untuk menjaga stabilitas grup, dengan beberapa perubahan karena absen karena cedera, seperti Youssef Msakni, Elias Sakhiri, Hannibal Mejbri. Fakhr El-Din Bin Youssef, Omar Rafiq dan Firas Belarabi.

READ  Jadon Sancho: Detail kontrak ini sangat merugikan BVB sekarangVB

Untuk Kebaier, “Staf teknis siap untuk situasi seperti ini dan tidak akan kekurangan pilihan dan lapisan untuk menebus ketidakhadiran ini. Grup ini terdiri dari 23 pemain, bukan hanya 10 atau 11.”

Tim teknis nasional akan dapat membangun rencana taktis mereka dari kelompok yang homogen dan kompetitif yang menawarkan berbagai opsi di berbagai bagian permainan. Mereka sudah dapat mengandalkan Farouk bin Mustafa di hutan, bersama dengan pertahanan. Kuartet yang terdiri dari Dylan Brune, Yassin Mariya, Muhammad Drager (dengan konsesi dengan Wajdi Kashiraida) dan Ali Maaloul, di samping sumbu Ferjani Sassi dan Issa Eidouni bersama dengan Muhammad Ali bin Ramadan dan Naim Saliti, sementara Wahbi Khazri dan Seif al-Din al-Jaziri akan berada di garis depan serangan.

Tunisia memiliki nasib mereka di tangan. Mereka tentu membentuk kelompok yang homogen, diterapkan dengan sempurna dan baik, tetapi fokus dan pikiran tetap untuk menjawab tantangan dan mendapatkan wijen yang berharga.
Pertandingan yang dimulai pukul 17.00 itu akan dipimpin wasit asal Mali, Bobo Traore.