Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Piton cottonmouth memakan python di Florida, memperlihatkan sinar-X yang menusuk tulang

Piton cottonmouth memakan python di Florida, memperlihatkan sinar-X yang menusuk tulang

Kebun Binatang Miami memposting rontgen perut ular di Facebook.

Seekor ular dengan pelacak dimakan oleh ular berkulit kapas di Florida. Kebun Binatang Miami baru-baru ini membuat penemuan mengejutkan ketika mencoba menemukan pelacak. Dia memposting rontgen bagian dalam perut ular dengan ular di dalamnya di Facebook. Foto tersebut menunjukkan alat pelacak yang terpasang di tulang belakang ular tersebut. Pelacak memungkinkan staf taman untuk mempelajari dan mengontrol pergerakan ular. Sinar-X juga menunjukkan bahwa python Burma pertama kali dimakan oleh python asli.

“Anda mungkin pernah mendengar berita tentang kucing hutan yang telah didokumentasikan mencuri dan memakan telur dari ular piton Burma invasif di Everglades. Tapi ini bukan satu-satunya spesies asli yang melawan! Oleh ahli bedah di Kebun Binatang Miami, mereka baru-baru ini ditemukan oleh ular piton lain yang memakannya; mulut ekor kapas lokal, yang dikenal Juga dikenal sebagai mokasin air, Anda dapat melihat tulang belakang ular dan pemancar di dalam mulut kapas pada x-ray, atau radiografi ini, kata Kebun Binatang Miami di Facebook pos.

Piton kapas memiliki panjang 43 inci dan memakan ular piton Burma berukuran 39 inci.

NEWSWEEK Saya menghubungi kebun binatang, yang menyebut insiden itu sebagai spesies lokal yang “menolak” ular piton invasif.

Pengguna Facebook tercengang setelah melihat foto-foto itu. Seorang pengguna berkomentar: “Spesies asli Florida dibangun secara berbeda.” “Lihat kegilaan itu!” kata yang lain.

Python Burma adalah spesies besar dan tidak berbisa yang dianggap invasif di Florida. Mereka ditemukan di ekosistem Everglades dan telah merusak ekosistem lahan basah selama beberapa dekade.

Awal bulan ini, Komisi Ikan dan Margasatwa Florida menyelenggarakan tantangan berburu ular piton Burma yang melibatkan ratusan orang.

READ  Thailand Melarang Orang Di Atas 30 'Tidak Cukup Trendi'