Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Planet Raksasa Gas Berawan Sebagian Menunjukkan James Webb Space Telescope: NPR

Ilustrasi ini menunjukkan seperti apa planet raksasa gas WASP-39 b saat mengorbit bintang induknya.

NASA, Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada, Joseph Olmsted (STScI)


Sembunyikan teks

Beralih teks

NASA, Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada, Joseph Olmsted (STScI)

Ilustrasi ini menunjukkan seperti apa planet raksasa gas WASP-39 b saat mengorbit bintang induknya.

NASA, Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada, Joseph Olmsted (STScI)

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah mengidentifikasi campuran kaya gas yang berputar-putar di langit dunia panas mirip Jupiter yang mengorbit sebuah bintang sekitar 700 tahun cahaya dari Bumi.

Selain karbon dioksida, air dan molekul lain dijelaskan dalam serangkaian makalah ilmiah baru diterbitkan Online, peneliti mengatakan teleskop telah mendeteksi tanda-tanda sulfur dioksida.

harus diproduksi Melalui serangkaian reaksi kimia di atmosfer planet, itu dipicu oleh cahaya dari bintang mirip matahari di mana planet raksasa gas ini mengorbit dekat, mengorbit setiap empat hari sekali.

“Ini sangat menarik,” katanya. kacang jacobseorang astronom di University of Chicago.

Dia mencatat bahwa interaksi yang diprakarsai oleh cahaya adalah bagian penting dari atmosfer planet. Di atmosfer bumi, misalnya, sinar matahari menghasilkan ozon, yang mencegah radiasi berbahaya mencapai permukaan planet. Tapi kimia semacam ini belum pernah diamati dengan jelas di atmosfer planet di luar tata surya kita sebelumnya.

Memahami cara kerjanya di dunia lain, kata Bean, “akan sangat penting untuk memahami kehidupan di planet lain.”

Para ilmuwan telah menemukan ribuan planet yang mengorbit bintang-bintang jauh, hampir secara tidak langsung, dengan menatap bintang-bintang dengan teleskop untuk melihat bagaimana mereka dipengaruhi oleh keberadaan planet-planet yang mengorbit. Dalam kebanyakan kasus, para peneliti tidak tahu apa-apa tentang planet selain perkiraan ukuran kedua dunia dan jaraknya dari bintang.

READ  Dinosaurus predator terbesar di Eropa ditemukan di Isle of Wight

Namun, kadang-kadang, mereka bisa mendapatkan petunjuk tentang atmosfer planet, dengan menganalisis cahaya bintang yang mengalir melaluinya. Itu karena molekul yang berbeda menyerap panjang gelombang cahaya yang berbeda.

Teleskop Luar Angkasa Hubble, misalnya, menemukan A Kejutan Jumlah uap air di atmosfer planet tertentu ini disebut WASP-39 b.

Jadi, ketika teleskop andalan NASA yang baru, James Webb Space Telescope, diluncurkan pada bulan Desember, para ilmuwan sangat ingin melihat planet itu untuk membandingkan pandangan yang ditawarkan oleh instrumen baru mereka dengan apa yang sebelumnya dilihat dengan Hubble.

“Pengamatan Hubble telah dikonfirmasi, tetapi kami telah memahami planet ini lebih dalam dengan mendeteksi semua molekul yang berbeda ini dan mampu menggambarkan kelimpahannya dengan lebih tepat, dan kemudian melihat hal-hal yang tidak benar-benar kami duga,” kata Voll.

“Misalnya, sulfur dioksida, ini adalah sesuatu yang belum pernah kami lihat dengan Hubble,” kata Bean. “Tapi itu sangat mudah dan agak keluar dari catatan James Webb yang pertama.”

Dia menambahkan bahwa selain mendeteksi berbagai partikel berbeda di atmosfer, para astronom juga telah melihat tanda-tanda bahwa planet ini memiliki tutupan awan yang tidak merata dan jarang.

“Tidak sepenuhnya mendung,” kata Bean. “Selalu menyenangkan mempelajari sesuatu yang baru tentang salah satu planet jenis ini yang memungkinkan saya menciptakan otak yang lebih baik, setidaknya di kepala saya.” gambar Seperti apa planetnya?