Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Polisi Pakistan berada di rumah Imran Khan untuk menangkapnya tetapi tidak dapat menemukannya

Polisi Pakistan berada di rumah Imran Khan untuk menangkapnya tetapi tidak dapat menemukannya

Imran Khan dituduh tidak mempublikasikan hadiah yang dia terima selama menjabat. (mengajukan)

Lahore:

Pada hari Minggu, polisi Pakistan mengatakan para petugas berusaha menahan mantan perdana menteri Imran Khan, yang sedang berjuang melawan beberapa kasus hukum saat dia menekan pemerintah untuk mengadakan pemilihan umum.

Petugas dari Islamabad mencapai rumah Syed Khan di Lahore, yang dikelilingi oleh ratusan pendukungnya, tetapi tidak dapat menemukannya.

“Sebuah tim Polisi Islamabad telah tiba di Lahore untuk menangkap Imran Khan sesuai dengan perintah pengadilan,” kata Polisi Islamabad dalam sebuah tweet.

“Imran Khan enggan menyerah – inspektur polisi masuk ke ruangan tapi Imran Khan tidak ada di sana.”

Surat perintah penangkapan dikeluarkan setelah Khan gagal hadir di pengadilan dalam kasus korupsi pada 28 Februari.

Imran Khan dituduh tidak mempublikasikan hadiah yang dia terima selama menjabat, atau keuntungan yang diperoleh dari penjualannya.

Pejabat pemerintah harus mengumumkan semua hadiah tetapi diizinkan untuk menyimpan hadiah tersebut di bawah nilai tertentu.

Wakil ketua partai Tehreek-e-Insaf Pakistan, yang dipimpin oleh Khan, Shah Mehmood Qureshi, mengatakan kepada wartawan di Lahore: “Kami menerima pemberitahuan dari polisi Islamabad – pemberitahuan itu tidak berisi surat perintah penangkapan.”

“Kami akan berkonsultasi dengan pengacara kami dan menindaklanjuti proses hukum.”

Pengadilan Pakistan sering digunakan untuk memborgol anggota parlemen dalam prosedur yang membosankan dan berlarut-larut yang dikritik oleh pengamat hak asasi manusia karena melumpuhkan oposisi politik.

Imran Khan, yang terbunuh dalam unjuk rasa tahun lalu, telah mencoba mengganggu politik di negara Asia Selatan itu sejak ia dipaksa mundur dari jabatannya dalam mosi tidak percaya pada April.

Dia telah mendorong pemilihan cepat selambat-lambatnya Oktober dengan melakukan protes, mundur dari parlemen dan membubarkan dua majelis daerah yang dikendalikan oleh partainya dalam upaya untuk memaksa pemerintah.

READ  Dukungan untuk Biden saat Demokrat mempertahankan kendali atas Senat AS setelah jajak pendapat utama

Negara berpenduduk lebih dari 220 juta orang ini berada dalam kesulitan ekonomi yang parah dengan hiperinflasi, kekurangan cadangan devisa, dan pembicaraan penyelamatan dengan Dana Moneter Internasional terhenti.

Untuk menarik negara keluar dari pusaran krisis, Perdana Menteri Shahbaz Sharif sedang berjuang untuk menghidupkan kembali tahap berikutnya dari kesepakatan pinjaman $6,5 miliar yang dibuat dengan Dana Moneter Internasional pada tahun 2019.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

7 tewas, 4 luka-luka saat truk bertabrakan dengan bus di Ambala, negara bagian Haryana: Polisi