Februari 26, 2021

Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Polusi bahan bakar fosil menyebabkan 20% kematian dini di seluruh dunia

Polusi bahan bakar fosil menyebabkan lebih dari 8 juta kematian dini pada tahun 2018, terhitung 20% ​​dari semua orang dewasa di seluruh dunia yang meninggal tahun itu, menurut penulis sebuah penelitian yang diterbitkan Selasa oleh AFP dan Reuters.

Setengah dari saldo itu dimiliki oleh China dan India, sementara 1 juta kematian dibagi antara Bangladesh, Indonesia, Jepang, dan Amerika Serikat, menurut sebuah studi oleh para peneliti di tiga universitas di Inggris dan Universitas Harvard di Amerika Serikat. Diterbitkan dalam jurnal ilmiah Environmental Research.

Bahan kimia beracun dari minyak, gas alam dan terutama partikulat yang terbentuk dari pembakaran batu bara bertanggung jawab atas setidaknya seperempat kematian di enam negara, di Asia.

“Kami sering berbicara tentang bahaya pembakaran bahan bakar fosil dalam konteks emisi CO2 dan perubahan iklim, tetapi kami mengabaikan risiko kesehatan,” kata Joel Schwartz, profesor di San School of Public Health di Harvard University, salah satu penulis. dari penelitian ini.

Menurut penelitian sebelumnya, umur polusi udara berkurang rata-rata lebih dari dua tahun. Asia merupakan kawasan dengan angka harapan hidup tertinggi lebih dari empat tahun, terutama di China, dibandingkan dengan penurunan delapan bulan di Eropa.

Sebuah studi baru telah menggandakan jumlah kematian dini terkait dengan polusi bahan bakar fosil.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), polusi udara – polusi yang terkait dengan penyiapan makanan dan pemanas rumah – membunuh 7 juta orang setiap tahun, dan 4,2 juta kematian ini disebabkan oleh polusi eksternal.

Laporan terbaru dari Global Partners of Disease Observatory yang mendaftar penyebab kematian di seluruh dunia serupa.

Kedua perkiraan tersebut didasarkan pada data satelit dan pengukuran permukaan yang dilakukan untuk menentukan konsentrasi mikropartikel PM2,5.

READ  Asesmen Diaspora, 21 Februari: Jumlah warga Rumania di luar negeri yang terinfeksi virus korona baru semakin meningkat

Tapi itu tidak memungkinkan para ilmuwan untuk mengetahui apakah partikel-partikel itu membakar bahan bakar fosil atau berasap dari api, kata Loretta Migley, salah satu penulis studi dan pakar kimia iklim di Universitas Harvard.

“Dengan data satelit, kami hanya melihat bagian tertentu dari permainan puzzle,” tambahnya.

“Studi kami tentunya tidak hanya memiliki dampak yang lebih luas pada kesehatan yang disebabkan oleh paparan polusi udara, tetapi kami juga kagum pada seberapa tinggi peringkat yang kami terima,” kata Eloise Marais, rekan penulis studi lainnya. Spesialis Kimia Atmosfer dan peneliti di University College London.

Untuk mengilustrasikan analisis mereka, para peneliti menggunakan model 3D kimia atmosfer, yang membagi Bumi menjadi blok 60 km x 50 km, dan menyediakan data tentang emisi CO2 dari berbagai bidang (industri, penerbangan, dll.) Dan simulasi sirkulasi udara, disediakan oleh para ahli NASA.

Setelah konsentrasi PM2.5 diketahui, penulis penelitian memeriksa dampaknya terhadap kesehatan. Studi terbaru menunjukkan bahwa risiko ini diremehkan dan model baru untuk perhitungan risiko telah dikembangkan.

Polusi udara, yang menyebabkan penyakit jantung dan paru-paru, membunuh 19 kali lebih banyak orang setiap tahun daripada malaria, sembilan kali lebih banyak daripada AIDS, dan tiga kali lebih banyak daripada konsumsi alkohol yang berlebihan, dibandingkan dengan penyebab kematian dini lainnya.

Sumber foto: Pixabe