Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Porsche harus membayar $80 juta. Perusahaan telah digugat oleh pelanggan

Reuters melaporkan bahwa Grup Volkswagen, pemilik Porsche, telah menyetujui penyelesaian dalam gugatan class action yang diajukan oleh pemilik mobil sport. Menurut mereka, pada mobil yang diproduksi pada tahun 2005-2020, konsumsi bahan bakarnya sudah pasti overestimated dibandingkan dengan data yang diberikan oleh pabrikan. Secara total, kompensasi akan berjumlah lebih dari 80 juta dolar.

Sisa teks ada di bawah video

Mencontek mobil dalam ujian

Kasus ini menyangkut 500 ribu. mobil. Jaksa mengatakan mobil-mobil itu memiliki perangkat lunak untuk mendeteksi ketika sebuah kendaraan menjadi sasaran pengukuran konsumsi bahan bakar. Tapi bukan itu saja, karena orang Jerman juga harus memodifikasi mobil uji secara fisik. Gandar belakang dan rak yang menghubungkan poros baling-baling diganti sehingga mobil menggunakan lebih sedikit bahan bakar. Tentu saja, mobil yang tidak terlalu dimodifikasi ditampilkan di showroom. Akibatnya, mobil pelanggan dapat menempuh 1 hingga 1 mil dengan satu galon bahan bakar kurang dari yang ditunjukkan pada informasi pabrikan.

Tergantung pada modelnya, setiap pemilik akan mendapatkan dari $250 hingga $1,109. (dari sekitar 1.100 PLN menjadi sekitar 4.900 PLN). Namun, ini bukan akhir, karena kompensasi juga akan diberikan kepada orang-orang yang mobilnya dalam mode “Sport +” dan telah melampaui batas emisi gas buang dalam mode ini. Namun, di sini, uang hanya akan dibayarkan ketika perangkat lunak mobil diperbarui ke versi hemat emisi.

Menariknya, Porsche mengkonfirmasi penyelesaian dalam sebuah pernyataan, tetapi tidak mengaku bersalah. Menurut pihak Jerman, kesepakatan tersebut bertujuan untuk mengakhiri masalah. Seluruh situasi berlaku untuk mobil yang dijual di Amerika Serikat.

Masalah tak berujung Volkswagen

Masalah emisi Volkswagen tampak seperti cerita yang tidak pernah berakhir. Semuanya dimulai pada tahun 2015, ketika diketahui bahwa mobil diesel memiliki program yang secara signifikan mengurangi emisi gas buang selama pengukuran. Jadi ada kasus ketika mobil, selama penggunaan normal, tidak mendapatkan hasil tes yang sama.

Program peniruan identitas seharusnya dipasang di mobil yang diproduksi sejak 2009 dan mendarat di 11 juta kendaraan. Jerman mengakui ini pada tahun 2015, ketika Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) memberi tahu perusahaan bahwa mereka telah menemukan perangkat lunak palsu tersebut di mesin diesel. Skandal itu menelan biaya Volkswagen sekitar $20 miliar.

READ  Vonovia dan Deutsche Wohnen: Apa Gunanya Janji Sosial bagi Para Kepala Real Estate?