Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Portal To Hell” Lebar 72-Feet Dibuka Di Danau California

Portal tersebut berfungsi sebagai lubang pembuangan yang menelan sekitar 1.360 meter kubik air per detik.

Sebuah portal aneh dengan efek pusaran berputar telah terbuka di sebuah danau di Amerika Serikat sekali lagi. Berdasarkan Cepat, pembukaan lubang raksasa selebar 72 kaki itu terjadi setelah permukaan air di Danau Berryessa di timur Lembah Napa, California, menjadi terlalu tinggi. Sekarang, kelebihan air dapat berputar ke dalam lubang besar dan menciptakan efek pusaran berputar yang spektakuler.

Pusaran air yang membingungkan, yang dijuluki “lubang kemuliaan” atau “pintu neraka”, berfungsi sebagai lubang pembuangan yang menelan sekitar 1.360 meter kubik air per detik ketika danau naik di atas 4,7 meter. Inilah yang menciptakan efek pusaran berputar dan sekali lagi terlihat di permukaan danau.

Cepat melaporkan bahwa para insinyur sengaja membangun portal yang luar biasa pada tahun 1950-an sebagai alternatif dari parasut yang lebih umum. Ini telah digunakan untuk mengontrol aliran air keluar dari bendungan atau tanggul. Dengan mengingat hal ini, para arsitek membangun fitur seperti saluran pembuangan di bendungan karena mempersempit celah di antara tebing, di mana ia berada.

Sekarang, portal tersebut telah mendapatkan reputasi yang cukup baik. Kembali pada tahun 2017, Glory Hole menarik ratusan penonton yang datang untuk menyaksikan tontonan menarik dari pembukaan portal. Disebutkan bahwa danau tersebut mencapai kapasitas penuhnya pada 11 tahun yang lalu pada 2018. Namun portal dibuka kembali pada 2019 setelah musim hujan deras. Khususnya, Danau Berryessa dapat menampung sekitar 52 miliar galon air sebelum kelebihannya mulai mengalir ke pelimpah.

READ  Walikota Melitopol Diculik, Mariupol Diblokir, Kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy; Kami Menuduh Kremlin Melanggar Prinsip Keselamatan Nuklir; Tekanan Sanksi Meningkat di Moskow

Portal ini diikat dengan tali dan melarang berenang atau berperahu untuk memastikan keselamatan pengunjung. Tindakan pencegahan keamanan diberlakukan setelah seorang wanita terbunuh setelah tersedot ke dalam pusaran pada tahun 1997. Namun, hari ini, sulit untuk mendekati “Lubang Kemuliaan” karena hambatan.