Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Prajurit, pelindung, dan pembunuh naga: Mengapa George adalah santo pelindung paling multikultural di Eropa

Akhir pekan ini negara-negara di seluruh Eropa akan memperingati kematian dan kemartiran santo pelindung mereka: George.

St. Hari George diperingati di Georgia, Bulgaria, Portugal, dan Rumania; dan di beberapa bagian Spanyol dan Jerman, Republik Ceko, Hongaria, dan Slovakia.

Di Inggris tanggal tersebut dianggap penting sebagai perayaan semua hal patriotik dan Inggris, dengan bendera merah dan putih menghiasi banyak bangunan umum dan rumah pribadi pada hari paling ‘Inggris’ dalam setahun.

Begitu juga St. George berasal dari Inggris? Atau mungkin dari Georgia, Hongaria atau Portugal? Jauh dari itu.

“Bagaimana dia bisa mengidentifikasi dirinya? Itu selalu menjadi pertanyaan yang menarik” tanya Dr Michael Carter, seorang sejarawan dengan Warisan Inggris.

Sejarawan tahu bahwa George adalah orang yang nyata, seorang prajurit di tentara Romawi yang akhirnya dieksekusi karena mengajukan untuk meninggalkan iman Kristennya.

“Dia hidup dan mati di Timur Tengah modern di provinsi Romawi Palestina, di suatu tempat di sekitar sana. Dia akan mengidentifikasi dirinya sebagai orang Romawi, dia mungkin seorang penutur bahasa Yunani berdasarkan namanya, tetapi mungkin yang paling penting dia akan diidentifikasi sebagai seorang Kristen. Ada banyak identitas yang mendasarinya, “kata Dr Carter kepada Euronews.

Jadi George tidak diragukan lagi adalah orang suci paling multikultural di Eropa, yang berarti hal yang berbeda di berbagai negara. Dan bahkan selama berabad-abad sejak kematiannya, ‘kisah asalnya’ telah berkembang dan mengambil sifat-sifat mitos.

“Dia berubah dari seorang martir, tentang siapa yang kita ketahui sangat sedikit, menjadi ‘santo militer’ salah satu perwira tentara Romawi yang terbunuh karena menolak untuk mengorbankan dewa-dewa pagan, dan kemudian dia menjadi pembunuh naga suci” kata Dr Carter.

READ  Lebih dari seribu di ATI

“Dan kemudian pada dasarnya, di Inggris setidaknya, dia sebagian besar dicukur dari asosiasi sucinya dan menjadi personifikasi kebangsaan.”

Saint George dalam seni dan sastra

Ada banyak penggambaran St. George dalam seni dan sastra, puisi dan lagu.

Sebagian besar lukisan menggambarkan dia membunuh seekor naga – bagian dari legenda yang ditambahkan ratusan tahun kemudian – tetapi bahkan penampilan fisiknya di dunia seni telah berubah dari abad ke abad: terkadang dia hiper-maskulin, terkadang wajahnya lebih lembut dan lebih malaikat.

Dalam penggambaran bahasa Inggris dia jelas digambarkan berkulit putih meskipun dia akan terlihat seperti Timur Tengah. Dan dia sering ditampilkan mengenakan baju besi berkilau dari seorang ksatria kerajaan – meskipun baju besi dalam gaya itu bahkan tidak ditemukan sampai seribu tahun setelah kematian George.

“Untuk periode waktu apa pun mereka, mereka mengenakan pakaian dan baju besi pada periode mereka” untuk membuat orang-orang kudus relevan dan dapat dikaitkan dengan orang-orang pada masa itu, Dr Michael Carter dari English Heritage menjelaskan.

“Dia digambarkan sebagai santo militer sejak awal dan saya pikir kehebatannya dalam membunuh naga sudah ada sejak abad ke-9, dan tentu saja menonjol di Inggris setelah penaklukan Norman.”

Sebuah aspek dari St. Atribut George yang sering diabaikan akhir-akhir ini adalah hubungannya di Abad Pertengahan dengan menjadi pelindung tentara, dan Dr Carter menjelaskan bahwa dia juga dikenal sebagai penyembuh penderita sifilis.

Berpesta dengan babi untuk Saint George

Sementara St George terkenal di seluruh Kekaisaran Bizantium, kemartiran dan pemujaannya tidak menjadi populer di Inggris sampai lama kemudian, dan bahkan kemudian butuh beberapa abad untuk berkembang.

Bukti paling awal pemujaan George di Inggris adalah ziarah ke kuilnya di Israel modern pada tahun 720 oleh misionaris Anglo-Saxon bernama Willebrord; dan butuh waktu hingga abad ke-9 untuk merayakan hari raya di Inggris.

READ  Akan hujan disertai badai petir kuat Rabu akhir atau Kamis dini hari

St. Hari George selama Abad Pertengahan – dan melalui reformasi abad ke-16 – adalah waktu bagi kota-kota dan desa-desa untuk mengambil cuti kerja dan pesta.

Serikat lokal yang didedikasikan untuk St. George memiliki tanggung jawab keagamaan dan sipil dan itu termasuk membayar untuk perayaan, parade, dan makanan untuk penduduk kota.

“Mereka mungkin akan makan daging babi,” kata Michael Carter. “Itu adalah daging termurah dan paling mudah diakses di Abad Pertengahan.”