Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Prancis” oleh Bruno Dumont, sebuah sindiran dari dunia media yang kejam

Bioskop – “Kita bisa membingungkan segalanya. Di bioskop itu tidak terlalu serius, karena kita tahu itu fiksi. Tapi kemudian di media … “. Dalam film barunya “France,” di bioskop pada Rabu 25 Agustus, Bruno Dumont mengolok-olok dunia media melalui karakter Frans de Moore (Léa Seydoux), seorang presenter dan reporter untuk saluran berita dengan integritas relatif.

Di kapal migran di Mediterania atau selama pertemuan dengan pejuang anti-ISIS di Sahel, Prancis menerbitkan laporannya, meluncurkan “tindakan” dan “memotong” yang ditemuinya dan membuat mereka mengambil semua risiko untuk teknisinya. Semuanya bahkan foto-fotonya “sangat besar” dan bahwa Prancis adalah “jurnalis terhebat di Prancis”.

Terobsesi dengan citra dan ketenarannya sendiri, ikon itu tersandung ketika dia menyebabkan kecelakaan lalu lintas. Dan perlahan melihat lapisan absurd dari keberadaannya retak, dia tiba-tiba memiliki pertanyaan yang sangat manusiawi tentang cara dia menjalankan profesinya dan konsekuensi dari tindakannya dengan pemirsa, tetapi juga dengan keluarganya.

Bruno Dumont, sendiri, memainkan kekuatan ambiguitas citra ini dengan adegan pembuka di mana Presiden Emmanuel Macron berinteraksi dengan Frans de Moore selama konferensi pers di Istana Elysee, yang dikutip darinya Untuk menemukannya di trailer di bagian atas artikel ini. “Apakah Anda menyadari tingkat ambiguitas dalam gambar? Kami dapat membingungkan segalanya. Di bioskop tidak begitu serius, karena kami tahu itu fiksi. Tapi kemudian di media … “, komentar pria berusia 63 tahun itu sutradara, kepada siapa kami juga berhutang serial” Ma Loute, atau Jeanne, atau P’tit Quinquin.

Film fitur, yang ia gambarkan sebagai “campuran tragedi kuno” yang dialami oleh para pahlawan wanitanya, dan “komedi yang aneh dan melelahkan”, tidak bertentangan dengannya untuk jurnalis – “ada beberapa hal yang sangat baik dan buruk” – tetapi agak mengkhawatirkan dengan sifat buruk dan kontradiksi dari profesi yang berakar pada industri dengan pengembalian tinggi. untuk mewawancarai.

READ  Karya anumerta Kristus di Paris: kemenangan yang terbungkus atau pembungkus yang megah? - Asosiasi Panorama

Saya pikir Anda menulis film ini setelah bertemu Léa Seydoux. Apakah karakter ini dibangun di sekitarnya?

Bruno Dumont: Saya sudah terbiasa bekerja seperti ini. Kepribadian, karakter, sifat, dan kepekaan seseorang memainkan peran besar. Bahkan jika saya memasukkan para aktor ke dalam keseluruhan novel, saya lebih suka mengadaptasi mereka daripada meminta mereka berputar ke segala arah, dan saya melakukan hal yang sama dengan Léa Seydoux. Ketika saya bertemu dengannya, saya menemukan di kedua sisinya berkembang, kapasitas yang kuat dalam karakternya, dan saya membangun Prancis dengan cara ini.

Padahal, karier seorang aktris tidak jauh dari bintang TV …

Secara umum, saya pikir televisi dan layar digital adalah layar lebar terkecil di bioskop. Kami membuat rencana, kami memotong, kami naik, kami mencampur. Bagi saya, media membuat sinema, meski dalam kenyataan. Materi yang disiarkan tidak salah, tetapi tidak sepenuhnya benar. Ini terlihat jelas di bioskop karena kami tahu kami sedang melakukan fiksi, dan ketika kami berada di depan layar TV, kami diberitahu bahwa itu benar tanpa selalu demikian. Ini mempertanyakan representasi realitas dan tingkat ambiguitas gambar. Drama rakyat adalah salah satu bentuk teater.

Ada begitu banyak close-up wajah Léa Seydoux di ‘France’, mengapa Anda ingin menggambarkannya seperti itu?

Saya melakukan transfigurasi, akting yang lebih novel grafis dari apa pun. Jadi saya melebih-lebihkan semuanya secara besar-besaran, tetapi hanya untuk memperbesar fitur dan untuk tampilan yang lebih baik. “Prancis” adalah sebuah sindiran di mana saya membedakan antara orang dan industri media. Saya sering menemukan orang terbelah antara bangsawan dari profesi heroik, mencari kebenaran, dan mesin yang menggiling semuanya.

READ  Amandine Beatty, Miss France 2021, akankah dia menjadi suci? Jawab pada hari Senin!

Karakter Prancis adalah kontradiksi dalam film saya: dia adalah bagian dari sistem media, dia mewujudkannya. Tetapi pada saat yang sama dia sangat sensitif, sadar akan apa yang dia lakukan dan mempertanyakan integritasnya. Dia mewujudkan kompleksitas wanita dan sifat manusia pada umumnya. Kita semua berada dalam keseimbangan antara korupsi dan kasih karunia kita. Ini adalah manifestasi dunia, bukan kronik jurnalis Prancis.

Film ini juga mengangkat pertanyaan tentang “kebenaran estetika” di media, ketika karakter Blanche Garden sangat gembira di hadapan “wajah cantik” anak-anak di atas kapal migran di Mediterania…

Di televisi dan di layar lebar, yang baik berubah menjadi indah. Bahkan ketika sebuah peristiwa tragis, ia memasuki ranah yang menakjubkan dan estetis. Sangat berbahaya karena menghilangkan hakikat realitas, mengubahnya menjadi semacam estetika jurnalistik. Kecelakaan pesawat adalah “luar biasa” karena itu adalah peristiwa mencolok yang akhirnya menjadi drama, dan para jurnalis sangat menyadarinya. Apalagi pada saluran berita terus menerus di mana Anda harus mengisi antena.

Apakah sinema menghilangkan estetika ini?

Tidak sama sekali, karena bioskop adalah tontonan. saya tampilkan!

Tapi di ‘Prancis’, Anda sedikit menyinggung kecantikan Léa Seydoux. Dalam beberapa adegan, wajahnya benar-benar berubah, runtuh karena marah atau menangis…

Tentu, dia aktris hebat yang bisa menerima melakukan ini secara sementara dan sebentar-sebentar. Saya pikir Léa Seydoux mengerti bahwa keindahan tanaman bukanlah keindahan. Dalam film, kecantikannya yang berlebihan terkadang memasuki area kesedihan atau penderitaan di mana dia berubah dan menjadi jelek. Fungsi sinema adalah untuk menunjukkan kebenaran kepada orang-orang, dan karena itu ada keburukan di samping keindahan.

Sekali lagi, semua kerumitan inilah yang menarik minat saya dalam karakter ini. Saya hanya tidak ingin pemirsa menolak dan membencinya. Sejak saya membuat film, saya sering melawan pahlawan untuk memuliakan mereka. Léa atau Prancis, saya tertarik untuk menunjukkannya karena pada akhirnya akan memuliakannya.

READ  5 Melawan Jauch: "Mettigel" Pocher menghadapi Jauch dengan ketakutannya

Lihat juga di HuffPost: Wartawan Jerman dipecat karena berpura-pura membantu membersihkan banjir