Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan untuk memfasilitasi pasokan komponen vaksin ke India dan lainnya

Emmanuel Macron juga menyukai proposal oleh India dan Afrika Selatan untuk meningkatkan paten untuk vaksin Covid. (file)

New Delhi:

Menjelang KTT G7 yang penting, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan untuk memfasilitasi pasokan bahan baku untuk produksi vaksin virus corona ke India dan beberapa negara lain, dengan mengatakan bahwa langkah ini mutlak diperlukan untuk meningkatkan industrialisasi untuk kepentingan mereka sendiri. Sebuah syarat juga untuk membantu kawasan Afrika.

Pada konferensi pers di Paris, Macron juga mendukung proposal oleh India dan Afrika Selatan di Organisasi Perdagangan Dunia untuk sementara mencabut paten untuk vaksin COVID-19 dan mengatakan Prancis akan mengangkat masalah ini pada KTT G7.

Dia mengatakan Prancis dan Afrika Selatan akan mengusulkan pada KTT G7 bahwa negara-negara bekerja pada pengecualian untuk hak kekayaan intelektual, dengan mengatakan paten seharusnya tidak menciptakan hambatan dalam meningkatkan produksi vaksin.

Para pemimpin Kelompok Tujuh negara-negara Prancis, Jerman, Jepang, Inggris, Amerika Serikat, Italia dan Kanada akan mengadakan pertemuan puncak di resor Inggris Cornwall dari 11-13 Juni dengan fokus mengeksplorasi cara-cara untuk menangani pandemi virus corona.

Pada hari Kamis, Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa Perdana Menteri Narendra Modi akan secara aktif berpartisipasi dalam sesi kesadaran KTT pada 12-13 Juni.

Dalam hal memfasilitasi pasokan bahan baku vaksin, menjaga agar Macron tetap terbuka untuk rantai pasokan komponen telah menjadi kunci untuk meningkatkan produksi vaksin.

“Seperti yang kita ketahui, banyak negara anggota G7 yang melarang ekspor telah menghalangi produksi di negara lain. Saya ambil satu contoh saja, India,” katanya.

“India, khususnya Institut Serum India, telah menghambat produksinya karena pembatasan ekspor komponen yang diperlukan untuk memproduksi vaksin ini dari beberapa negara G7,” kata presiden Prancis itu.

READ  Coronavirus | India mencatat 2.762 kematian baru

“Pembatasan ini perlu dicabut sehingga India dapat memproduksi lebih banyak untuk dirinya sendiri dan agar dapat dengan cepat memasok Afrika khususnya, yang sangat bergantung pada produksinya,” katanya.

Kedutaan Besar Prancis di India telah menyediakan kutipan dari konferensi pers Macron.

Terkait masalah pembebasan paten vaksin COVID-19, negara-negara harus memastikan bahwa hak kekayaan intelektual tidak pernah menjadi hambatan untuk mengakses vaksin.

“Bagi saya, prinsip ini harus mengatur pekerjaan kita. Kekayaan intelektual tidak boleh menghalangi transfer teknologi dan kemampuan untuk memproduksi ini,” kata Macron.

“Itulah mengapa kami memutuskan untuk membawa ke meja perundingan dengan Afrika Selatan di G7 ini sebuah proposal yang juga memungkinkan bekerja pada pembatasan terbatas dalam waktu dan ruang dari kekayaan intelektual ini,” katanya.

Pada saat yang sama, ia mencatat perlunya penghargaan yang adil untuk inovasi dan penghormatan terhadap kekayaan intelektual.

“Ini adalah proposal awal dari India dan Afrika Selatan yang telah kami ulang, dan kami masih ingin bekerja dengan Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Perdagangan Dunia dan mitra kami. Tapi saya berharap secara khusus akan memungkinkan kesepakatan selama G7 ini, ” dia berkata.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)